Teka-Teki Rusia, Iran dan Israel di Suriah

0
446

Militer.or.id – Teka-Teki Rusia, Iran dan Israel di Suriah.

Presiden Rusia Vladimir Putin (Kiri) dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (Kanan) dalam Parade Hari Kemenangan Moskow, 12 Mei 2018. © Russian MoD via Wikimedia Commons

Moskow memainkan permainan diplomasi yang sangat cerdik dalam mengelola dan mempertahankan hubungan dengan semua pemain utama di Suriah.

Militer.or.id – Lebih sering daripada tidak, di dalam kehidupuan selalu saja ada penjelasan yang sederhana. Namun spekulasi memiliki kebiasaan melayang karna daya tariknya yang menggoda, seperti dilansir dari laman Asia Times.

Kunjungan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ke Moskow pada tanggal 9 Mei dan bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin ini telah memunculkan desas-desus bahwa keduanya mencapai kesepakatan Faustian yang memungkinkan Tel Aviv dengan leluasa untuk menghancurkan Pasukan Quds Iran serta milisi yang di dukung Iran yang ada di Suriah.

Spekulasi tersebut muncul dikarenakan oleh dua alasan. Satu, segera setelah Netanyahu kembali ke Tel Aviv, Israel meluncurkan serangan udara terbesarnya pada target musuh di mana pun di dunia sejak Perang Yom Kippur 1973 ketika 30 pesawat tempur Israel menyerang pangkalan di Suriah pada tanggal 10 Mei. Dan, seperti dalam kisah Sherlock Holmes di mana anjing tidak menggonggong, Moskow tampak menahan dirinya untuk tidak bereaksi.

Yang kedua, media Rusia melaporkan pada hari berikutnya bahwa Moskow tidak akan mentransfer sistem pertahanan rudal S-300 ke Suriah. Sekarang, bukankah itu berarti bahwa Putin telah memikirkan semua rencananya kembali setelah berbicara dengan Netanyahu pada tanggal 9 Mei?

Namun, simak yang berikut ini. Moskow menyadari bahwa serangan Israel pada 10 Mei dipicu oleh serangan rudal di Dataran Tinggi Golan dari wilayah Suriah dan itu adalah balasan atas serangan Israel terhadap pangkalan Suriah pada 8 April, yang menewaskan tujuh personel Iran.

HARUS BACA :  “Strategi AS Disini Telah Gagal” – Militer.or.id

Sederhananya, Moskow secara pasif menyaksikan lusinan hujan rudal bolak-balik sejak tanggal 8 April dan 10 Mei dan tidak punya alasan untuk menyalahkan kedua pihak. Keheningannya memekakkan telinga.

Sistem Pertahanan Udara Suriah

Dengan cukup bijak, karena Rusia tidak ingin terjerat dalam apa yang seharusnya tetap menjadi tawuran antara Suriah-Iran melawan Israel. Di sisi lain, Kementerian Pertahanan Rusia dengan hati-hati memantau bahwa setengah dari 60 rudal yang diluncurkan oleh jet tempur Israel telah ditembak jatuh pada 10 Mei, yang tentu saja ini berarti dua hal.

Ledakan di Hama & Aleppo Suriah. (@StratSentinel)

Pertama, sistem pertahanan udara Suriah sekali lagi membuktikan keberaniannya yang menurut Kementerian Pertahanan Rusia, Suriah menembak jatuh lebih dari 70 dari 130 rudal yang ditembakkan oleh AS, Inggris dan Prancis dalam serangan udara 14 April.

Kedua, dan berasal dari atas, Moskow menilai bahwa setiap upgrade besar dari sistem pertahanan udara Suriah dapat ditunda untuk saat ini.

Moskow mengatakan bahwa jika situasi darurat muncul, Rusia akan ada dalam posisi untuk mentransfer sistem rudal S-300 ke Suriah secepatnya dalam waktu sekitar satu bulan. Secara teoritis, situasi seperti itu muncul jikalau Suriah sekali lagi menghadapi ancaman serangan Barat. Tetapi tidak ada tanda-tanda hal semacam itu terjadi dalam waktu dekat.

Tidak mengherankan, Kremlin berubah drastis karena spekulasi bahwa keputusannya untuk tidak mentransfer sistem rudal S-300 ke Suriah adalah atas perintah Netanyahu. Juru bicara kepresidenan Dmitry Peskov menandai pada 11 Mei lalu bahwa keputusan Moskow mendahului kunjungan Netanyahu.

HARUS BACA :  Militer Vietnam Memiliki Sistem Roket Langka 4K51 Rubezh

Dan situs berita TASS memberikan penjelasan rinci bahwa tidak pernah ada keputusan konkret dalam contoh pertama untuk memasok Suriah dengan S-300 dan oleh karena itu, pertanyaan tentang penghapusan keputusan apa pun tidak muncul.

Terbukti, akar dari semua spekulasi media menjadi liar adalah suatu kebencian yang tidak pantas untuk memberikan sebutan bahwa Putin adalah “pro-Israel”. Karena itu benar-benar upaya yang canggung. Intinya adalah bahwa orang-orang Rusia bukan pria satu-dimensi.

Diplomasi Rusia memiliki tradisi besar menyulap banyak bola di udara. Rusia mengelola hubungan persahabatannya secara bersamaan dengan China dan Vietnam, Turki dan Yunani, Iran dan Arab Saudi, Qatar dan Arab Saudi, Turki dan Mesir, Iran dan Yordania dan seterusnya, dan di masa yang akan datang mungkin India dan Pakistan.

Sederhananya, apa yang bisa diberikan Iran kepada Moskow, namun Israel tidak bisa – dan sebaliknya. Moskow menginginkan hubungan baik dengan Iran dan Israel, karena mereka melayani tujuan yang berbeda dalam kebijakan luar negeri Rusia. Karena itu, Rusia tidak berlangganan apa yang disebut Iran sebagai “front perlawanan” di Suriah.

Tetapi Rusia menghargai kehadiran Iran dan Hizbullah di Suriah adalah atas undangan Damaskus dan sangat penting dalam perang melawan kelompok-kelompok ekstremis. Cukup jelas, Rusia menolak untuk berbagi persepsi Israel tentang Hizbullah sebagai kelompok teroris. Jika ada, hasil pemilihan 6 Mei di Lebanon hanya akan memperkuat keyakinan Rusia bahwa Hizbullah adalah kekuatan politik yang sah yang memang harus diperhitungkan.

HARUS BACA :  Rusia Kurangi Anggaran Pertahanan, Barat Kian Khawatir?

Banyak Kontradiksi

Jelas, dalam situasi yang rumit ini, tidak realistis bila mengharapkan Rusia menjadi pihak dalam agenda Israel untuk menaklukkan kehadiran Iran dan Hezbollah diwilayah Suriah. Di sisi lain, Rusia juga tidak akan menentang kebutuhan Israel atau Suriah melindungi kepentingan keamanan masing-masing untuk membela diri.

Dengan demikian, sementara Rusia mengkritik Israel atas serangan rudal pada tanggal 8 April di Suriah, yang memicu sindrom aksi-reaksi saat ini, dengan menyebutnya sebagai gerakan berbahaya, Rusia menolak untuk merasa senang dengan serangan rudal balas dendam terhadap Israel dari Suriah pada 10 Mei lalu atau serangan balasan Israel yang cepat terhadap Suriah segera setelah itu.

Tetapi kontradiksi telah melampaui hal ini. Intinya adalah, Rusia juga memiliki kesamaan kepentingan dengan Damaskus dan Teheran dalam menjaga persatuan di Suriah serta memperkuat kedaulatan nasionalnya. Oleh karena itu, Rusia tidak dapat membenarkan pihak-pihak eksternal yang berusaha membubarkan Suriah atau menghalangi upaya Damaskus untuk mendapatkan kembali kendali atas seluruh negeri.

Ini mengikuti pemikiran secara logis bahwa Rusia akan membantu angkatan bersenjata Suriah untuk mengembangkan kemampuan demi menstabilkan situasi di negara itu. Cukup jelas, Rusia percaya bahwa itu adalah hak prerogatif pemerintagan Suriah untuk mengembangkan kekuatan penangkalan – sama seperti Israel atau Lebanon di wilayah tersebut.

Apa yang tidak dapat diabaikan adalah bahwa bahkan tanpa adanya rudal S-300 Rusia, kemampuan pertahanan udara Suriah akan terus ditingkatkan dengan bantuan dari luar, termasuk Iran. Mungkin, ini sudah terjadi dan Moskow harus menyadarinya juga sambil membuat penilaian yang dipertimbangkan bahwa saat ini tidak ada persyaratan untuk mengirim rudal S-300 ke Suriah. Setelah semua, tidak ada yang berkaitan dengan keseimbangan militer di Suriah yang lolos dari pantauan Rusia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here