Turki Akan Membalas Jika UU Baru Larang Penjualan F-35

Militer.or.id – Turki Akan Membalas Jika UU Baru Larang Penjualan F-35.

Jet tempur siluman F-35A Angkatan Udara Italia © Andy Wolfe via Wikimedia Commons

Militer.or.id, WASHINGTON – Pemerintah Turki telah bersumpah akan balas dendam jika Kongres AS meloloskan RUU kebijakan pertahanan baru yang mencegah penjualan jet tempur F-35 ke Ankara, seperti dilansir dari laman Defense News.

Komite Angkatan Bersenjata di Senat AS pada hari Kamis telah merilis versi baru dari Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional sebesar $ 716 miliar dengan “bahasa” yang mengarahkan pada Pentagon untuk mengajukan rencana kepada Kongres untuk menghapus sekutu NATO dari partisipasi dalam program F-35.

“Menurut kesepakatan, semua orang memiliki misi dan kami mengharapkan semua orang untuk memenuhi misi ini”, tutur juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki Hami Aksoy, menurut laporan Ahval News.

Menambahkan bahwa langkah-langkah Senat AS itu merupakan pelanggaran semangat aliansi NATO dengan AS. Seperti yang dikatakan sebelumnya, jika langkah-langkah itu diambil, maka Turki tidak akan memiliki pilihan lain selain menanggapi dengan tepat”.

HARUS BACA :  Rusia: Ribuan Militan Siapkan Serangan ke Hama & Aleppo

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu awal bulan ini mengatakan bahwa Turki akan membalas, setelah versi DPR dari NDAA diresmikan. RUU ini berisi larangan yang lebih luas tentang penjualan militer asing kepada Turki sampai Pentagon melapor pada Kongres tentang dampak ketegangan antara AS-Turki.

HARUS BACA :  Ketika Kapal Selam Nuklir AS "Ditenggelamkan" oleh "Black Hole"

Senat AS menyetujui versi perubahan besar RUU, setelah pertemuan tertutup minggu ini, tetapi draft dari RUU itu sendiri tidak diharapkan selesai sekitar satu minggu lagi. Panel itu di pimpin oleh Senator Jim Inhofe, dari Oklahoma, karena ketuanya, Senator John McCain, R-Ariz., sedang berjuang melawan kanker otak di rumah sakit Arizona.

HARUS BACA :  Latihan Vostok 2018 dan Signifikansi Strategis – Militer.or.id

NDAA adalah sudah hampir langkah dari menjadi UU. Parlemen AS mengesahkan versi sebelumnya pada hari Kamis sedang Senat AS harus merilis versinya sendiri sebelum keduanya direkonsiliasi selama musim panas menjadi RUU akhir bagi kedua majelis untuk lolos.

S-400 Triumf, sistem pertahanan udara jarak jauh generasi baru buatan Rusia. © Vitaliy Ragulin via Wikimedia Commons

Satu ketentuan dalam SASC-lulus NDAA mengatakan bahwa Senat yakin Turki harus diberi sanksi jika menyelesaikan pembelian sistem pertahanan udara anti-rudal jarak jauh S-400 dari Rusia.

Dalam ulasan terpisah dari Sens, Thom Tillis, RN.C., Jeanne Shaheen, DN.H., dan juga James Lankford, R-Okla., tampak menargetkan penjualan F-35. Ini akan mengarahkan laporan dengan tenggat waktu untuk menghapus Turki dari partisipasi dalam program F-35 dengan dampak minimum pada mitra program internasional lainnya.

HARUS BACA :  UNICEF Kirim Tenda Sekolah dan Penampungan Air ke Palu

Para anggota parlemen mengutip pemenjaraan Pastor AS Andrew Brunson oleh Turki serta kesepakatan S-400 dengan Rusia. Para pejabat Turki mengatakan pembelian itu adalah masalah kedaulatan nasional, tapi aliansi NATO telah menyatakan keprihatinan karena S-400 tidak dapat dioperasikan dengan sistem NATO.

“Ada keraguan yang luar biasa tentang mentransfer pesawat dan teknologi F-35 yang sensitif ke sebuah bangsa yang telah membeli sistem pertahanan udara Rusia yang dirancang untuk menembak jatuh pesawat-pesawat ini”, kata Shaheen dalam sebuah pernyataan.

Shaheen menambahkan bahwa mandemen NDAA ini dimaksudkan untuk memberikan Pentagon bimbingan dan dukungan kongres yang mereka butuhkan untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi saat ini.

HARUS BACA :  Latihan Pembentukan Pasukan Raider Kostrad

Tindakan kongres terjadi ketika pemerintahan Trump menekan pihak Ankara untuk memikirkan kembali pembelian S-400 dari Rusia, yang diumumkan Turki pada bulan Desember.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Rafale India Vs Su-35 China, Mana Lebih Hebat?

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here