Kecerdasan Buatan Bisa Deteksi Kapal Selam Kilo Rusia?

Militer.or.id – Kecerdasan Buatan Bisa Deteksi Kapal Selam Kilo Rusia?.

Kendaraan tanpa awak pemburu kapal selam siluman, Sea Hunter Angkatan Laut AS © US Navy via Wikimedia Commons

Militer.or.id – Program persenjataan khusus tersebut telah diidentifikasikan oleh DARPA Pentagon sebelum akhir 2018, bahwa Angkatan Laut AS akan menerima secara resmi kendaraan Sea Hunter yang terintegrasi dengan Kecerdasan Buatan (AI) untuk meningkatkan kemampuan dalam otomatisasi dan memburu target di laut, seperti dilansir dari laman Bao Dat Viet.

DAPRA telah mengungkap bahwa, dengan ketergantungannya pada pusat komando dan kemampuannya untuk mengotomatisasi AI, Sea Hunter berbobot 145 ton ini akan dapat beroperasi tanpa henti di lautan selama 3 bulan. Ini bisa dianggap sebagai revolusi baru bagi Angkatan Laut AS.

Menurut sumber militer AS mengatakan bahwa Rusia sekarang sedang berambisi untuk mengembangkan selam diesel-listrik generasi terbaru dengan kinerja yang hampir tidak berisik.

HARUS BACA :  Evaluasi Kendaraan BTR-4M Korps Marinir

Kapal selam tersebut adalah kapal selam Varshavyanka yang disebut Rusia sebagai kapal selam paling senyap di dunia dan NATO menyebutnya sebagai lubang hitam. Kapal selam yang mampu beroperasi dengan lancar hingga berjam-jam di lautan, termasuk di perairan dangkal dan terumbu karang, kapal selam Kilo menjadi ancaman strategis bagi Angkatan Laut AS.

HARUS BACA :  Indonesia Tidak Akan Batalkan Akuisisi Su-35 – Militer.or.id

Namun, Amerika Serikat mengklaim bahwa situasi ini hanya akan berlangsung hingga akhir tahun 2018, ketika AS secara resmi mengoperasikan Sea Hunter. Namun sebelum secara resmi peralatan tersebut digunakan, agensi DARPA masih harus melakukan beberapa tes akhir untuk memvalidasi kemampuan tersebut.

Menurut DARPA, untuk perburuan kapal selam musuh, Sea Hunter akan dilengkapi dengan modul sonar terukur (MS3) buatan Raytheon. Sistem ini dirancang untuk dapat mencari, mendeteksi, menyaring ancaman pasif dan melacak target tanpa intervensi manusia.

HARUS BACA :  Indonesia Belum Sepakati Harga Sukhoi Su-35

Secara khusus, MS3 diklaim dapat secara akurat membedakan berbagai jenis kapal selam musuh. MS3 memungkinkan untuk peperangan anti-kapal selam (ASW) dan pertempuran bawah air baik dalam mode pencarian aktif maupun pasif, deteksi dan peringatan torpedo serta penghindaran tabrakan dengan benda-benda kecil dilautan.

Data dari sonar serbaguna ini dapat ditransmisikan ke pusat kendali dan pusat komando, memberikan pandangan paling umum sebagai bagian bagian dari tugas peperangan anti-kapal selamnya.

Menurut informasi yang dipublikasikan, Sea Hunter ini memiliki kemampuan siluman yang sangat tinggi, yang memungkinkan kapal itu untuk beroperasi secara efektif di perairan dangkal, daerah teluk atau terumbu karang, yang sering menjadi tempat berlindung yang ideal bagi kapal selam diesel-listrik berukuran kecil.

HARUS BACA :  Norwegia Beli 60 Rudal AIM-120 C-7
HARUS BACA :  Kasum TNI Courtesy Call dengan Pangab Filipina

Sea Hunter dapat kembali ke pelabuhan setelah 60-90 hari beroperasi tanpa gangguan di laut untuk mengisi bahan bakar dan memperbaiki suku cadang yang diperlukan. Awalnya dirancang untuk mengoperasikan dan memantau Sea Hunter, kapal stasiun komando pun memungkinkan operator untuk memantau semua kegiatan dari berbagai saluran informasi.

DARPA lebih lanjut mengungkapkan bahwa Sea Hunter tidak bersenjata, karena itu hanya dirancang untuk menemukan dan melacak kapal selam. Sea Hunter mengirimkan informasi melalui satelit untuk memberikan peringatan ke pusat komando dan kapal perang.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here