Erdogan: “Turki Butuh S-400 dan Juga F-35”

Militer.or.id – Erdogan: “Turki Butuh S-400 dan Juga F-35”.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan © WEF via Wikimedia Commons

Militer.or.id – Kebijakan luar negeri Turki, sebagaimana dinyatakan oleh para pejabat di berbagai platform adalah ditentukan oleh diplomasi multidimensi dan dengan demikian dalam memasok kebutuhan pertahanannya, Turki berhubungan dengan mitra manapun yang dianggap cocok untuk melakukan negosiasi, seperti diberitakan Daily Sabah.

Ketika membangun saluran dialog semacam itu, Turki bertujuan untuk tetap mempertahankan hubungan yang sama kuatnya dengan kekuatan lain, yang mana dengannya ia mengembangkan hubungan militer, ekonomi dan diplomatik. Dengan demikian, negara dapat mempertahankan keseimbangan yang membantunya tidak tergantung pada sebuah kekuatan tunggal.

Dan dalam hal ini, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Jumat bahwa Turki membutuhkan baik sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia maupun jet tempur generasi kelima F-35 buatan AS, menambahkan bahwa Turki tidak dapat menerima paksaan dari AS.

Sistem rudal pertahanan uadara jarak jauh S-400 Triumf (SA-21) © Goodvint via Wikimedia Commons

Pada bulan Desember, Turki secara resmi menandatangani perjanjian senilai $ 2,5 miliar dengan Rusia untuk S-400, sistem rudal anti-pesawat jarak jauh Rusia yang tercanggih. Dengan langkah itu, Turki akan menjadi negara anggota NATO pertama yang memperoleh sistem tersebut.

HARUS BACA :  Elbit Systems Kirim Simulator M-346 ke Polandia
HARUS BACA :  TNI AD Rehab Rumah Zohri, Peraih Emas Lari 100 Meter U-20 Dunia

Ketertarikan Turki terhadap sistem Rusia bermula karena sikap Washington yang acuh tak acuh terhadap transfer teknologi atas rencana pembelian rudal Patriot buatan Raytheon. Para pejabat Turki mengatakan pada bulan Juli bahwa Ankara dapat mempertimbangkan membeli rudal Patriot tetapi tidak akan menganggapnya sebagai alternatif untuk sistem S-400 Rusia.

Dengan S-400, Ankara bermaksud membangun sistem pertahanan udara dan anti-rudal jarak jauh pertama Turki untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya di tengah ancaman dari kelompok teroris PKK dan Daesh, serta konflik di seluruh perbatasannya di Suriah dan Irak.

Formasi jet tempur siluman F-35A Angkatan Udara AS. © US Air Force via Wikimedia Commons

“Turki membutuhkan rudal S-400 dan kesepakatan itu telah dilakukan, kami akan mendapatkan mereka sesegera mungkin”, kata Erdogan pada upacara wisuda untuk para pejabat non-komisioning di provinsi Balikesir barat.

Turki, yang sudah menjadi mitra proyek, juga membutuhkan jet tempur siluman F-35, pesawat yang dikembangkan didalam negeri dan yang dikembangkan dengan negara lain. Kami telah membayar US $ 900 juta untuk F-35 sejauh ini dan terus membayar cicilan yang akan datang, tambah Erdogan, tetapi mencatat bahwa negara itu akan mendapatkan jet siluman lainnya jika AS menghentikan pengiriman F-35.

HARUS BACA :  Pandur II yang Tiba di PT Pindad Hadir dalam Tiga Varian
HARUS BACA :  Technical Assistance Meriam 155 MM/GS Caesar di Yonarmed 12 Kostrad

Pejabat Turki telah berulang kali menekankan fakta bahwa hubungan dengan negara lain tidak dilihat sebagai alternatif satu sama lain dan diplomasi Turki telah didasarkan pada keuntungan bersama. Serta hubungan diplomatik dan ekonomi, negara mengejar kebijakan keseimbangan ini dalam memenuhi kebutuhan pertahanannya.

AS telah menyatakan keprihatinan bahwa ada sekutu NATO yang merencanakan penyebaran sistem S-400 karena dapat membahayakan keamanan dari beberapa persenjataan buatan AS dan teknologi lain yang digunakan oleh Turki, termasuk F-35. Perselisihan itu terjadi ketika kedua sekutu itu berselisih mengenai sejumlah masalah, termasuk dukungan AS untuk kelompok Syiah kelompok teroris PKK, Unit Perlindungan Rakyat (YPG), ekstradisi pemimpin Gulenist Terror Group (FETO), Fetullah Gulen dan penangkapan pastor Amerika Andrew Brunson yang sedang diadili atas tuduhan teror dan spionase.

HARUS BACA :  Kapal Bakamla Bawa Sejumlah Bantuan Kemanusiaan Hadir di Palu – Militer.or.id

Erdogan mengatakan bahwa AS atau negara-negara Barat lainnya memblokir penjualan senjata mereka dengan alasan-alasan lemah ketika Turki membutuhkannya, tapi memulai perselisihan ketika Ankara pada akhirnya ingin mendapatkan senjata-senjata itu dari tempat lain.

HARUS BACA :  China Promosikan Sistem Pertahanan Udara FM-90
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here