Ketegangan Regional, AS Jajaki Tingkatkan Kehadiran Militer di Yunani

Militer.or.id – Ketegangan Regional, AS Jajaki Tingkatkan Kehadiran Militer di Yunani.

Jet tempur Amerika Serikat. (Airman 1st Class Derek Seifert –USAF via commons.wikimedia.org)

Militer.or.id – AS sedang menjajaki kemungkinan meningkatkan jumlah latihan dan pasukan di Yunani, yang dapat meningkatkan upaya intelijen di hotspot terdekat seperti Libya, Suriah dan Turki, dirilis 6-9-2018, oleh Sputniknews.com.

Pejabat Yunani sedang mempertimbangkan memperbesar akses AS ke pangkalan tambahan, ujar  Kepala Staf Gabungan AS, Jenderal Joseph Dunford kepada wartawan di Athena.

Para pejabat itu “membuat pernyataan umum yang mengatakan mereka akan bersedia mempertimbangkan itu, dan saya tentu saja sangat antusias dengan kemungkinan itu,” ujar Dunford kepada kantor berita internal Pentagon, Stars and Stripes.

HARUS BACA :  Israel Mampu Atasi S-300 dan S-400 di Suriah - Analis

Ketegangan antara Turki dan AS telah tinggi sejak Presiden AS Donald Trump baru-baru ini mengesahkan penggandaan tarif baja dan aluminium pada ekspor Turki, hingga 50 dan 20 persen, setelah Turki menolak untuk membebaskan Pendeta Amerika yang ditahan, Andrew Brunson.

Turki memenjarakan Brunson 2 tahun lalu karena dugaan hubungannya dengan gerakan yang didirikan oleh Fethullah Gulen, yang Ankara tuduh mengatur kudeta militer tahun 2016 yang gagal. Pada akhir Juli 2018, Brunson dibebaskan dari penjara Turki dan ditempatkan di bawah tahanan rumah.

HARUS BACA :  Presiden RI Terima Kunjungan Sultan Brunei Darussalam

Menurut Stars and Stripes, militer AS telah “memanfaatkan” dari beberapa pangkalan di Yunani, termasuk Aktivitas Dukungan Angkatan Laut di Souda Bay dan Larissa Air Force Base Yunani.

“Kami … telah memanfaatkan Souda Bay – ini adalah bagian penting dari infrastruktur di kawasan ini, dan Yunani juga telah terbuka untuk memperbesar kesempatan pelatihan bagi pasukan kami yang ditempatkan di Eropa, khususnya untuk unit Angkatan Darat AS untuk melakukan pelatihan dengan Helikopter, “kata Dunford, Rabu 5-9-2018.

HARUS BACA :  Pemeriksaan Tim BPK ke Lanud Abdulrachman Saleh

“Jika Anda melihat geografi dan Anda melihat operasi saat ini di Libya dan operasi saat ini di Suriah, Anda melihat operasi potensial di Mediterania Timur, peluang di sini [di Yunani] cukup signifikan,” tambahnya.

Berita itu muncul ketika NATO, aliansi militer antarpemerintah 29 negara Amerika Utara dan Eropa, baru-baru ini mendirikan pusat intelijen kontraterorisme di Naples, Italia, untuk menghadapi potensi ancaman regional.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here