“Hukuman Berat” dari Trump, Jika Riyadh Terlibat Hilangnya Seorang Jurnalis – Militer.or.id

Militer.or.id – “Hukuman Berat” dari Trump, Jika Riyadh Terlibat Hilangnya Seorang Jurnalis – Militer.or.id.

dok. Presiden AS, Donald Trump. (U.S. Army photo by Elizabeth Fraser  via commons.wikimedia.org)

Militer.or.id – Menteri Dalam Negeri Arab Saudi, Abdulaziz bin Saud bin Naif bin Abdulaziz, mengutuk klaim yang beredar di media tentang perintah untuk membunuh wartawan Saudi yang hilang, Jamal Khashoggi, dari pihak berwenang. Abdulaziz mengatakan mereka berbohong dan tuduhan itu tak berdasar, dirilis Sputniknews.com, Sabtu 13-10-2018.

Presiden AS Donald Trump berkomentar tentang kemungkinan menghentikan penjualan militer ke Arab Saudi atas kasus jurnalis yang hilang, mengatakan bahwa “ada hal-hal lain” Washington dapat lakukan untuk mengatasi masalah ini.

Sebelumnya, dalam sebuah wawancara dengan CBS, Presiden Donald Trump berjanji “untuk menuntaskan kasus” hilangnya jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, dan memperingatkan bahwa jika pemerintah Saudi berada di belakang semua ini, AS akan memberikan “hukuman berat” pada mereka.

“Pada saat ini, mereka menyangkalnya dan mereka menolaknya dengan keras. Mungkinkah mereka? Ya,” kata Trump, menambahkan bahwa masalah itu sangat penting “karena orang ini adalah seorang wartawan.”

Dia juga mengatakan bahwa Washington “akan sangat marah” jika pihak berwenang Saudi telah membunuh wartawan itu dan bahwa dia tidak ingin melukai pekerjaan AS dengan menghentikan penjualan militer ke Arab Saudi.

HARUS BACA :  Pangdivif 2 Kostrad Kunjungi Yonif Para Raider 501 Kostrad

“Saya akan memberikan sebuah contoh – mereka memesan peralatan militer. Semua orang di dunia menginginkan pesanan itu. Rusia menginginkannya, China menginginkannya, kami menginginkannya. Kami mendapatkannya, dan kami mendapatkan semuanya, setiap sedikit dari itu. Saya akan memberi tahu Anda apa yang tidak ingin saya lakukan. Boeing, Lockheed, Raytheon, saya tidak ingin melukai pekerjaan. Saya tidak ingin kehilangan perintah seperti itu. Dan Anda tahu apa, ada cara lain untuk menghukum, menggunakan kata itu, kata yang cukup kasar, tapi itu benar, “kata Trump.

Jamal Kahshoggi. (commons.wikimedia)

Pernyataan itu muncul setelah Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ia akan memanggil Raja Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud mengenai hilangnya Khashoggi, dan mengatakan bahwa itu adalah masalah serius dan bahwa para pejabat AS “sangat sulit” untuk mendapatkan jawaban.

HARUS BACA :  Indonesia Akan Proses Su-35, Meski Berisiko Sanksi AS
HARUS BACA :  Japan to Provide Vietnam With 6 Patrol Boats to Boost Security in S China Sea

Sebelumnya, ia mengisyaratkan keengganannya untuk mendukung langkah untuk menghentikan penjualan senjata ke Arab Saudi sebagai tanggapan atas lenyapnya Khashoggi.

Ketika ditanya apakah dia akan mempertimbangkan menghentikan penjualan senjata ke kerajaan Saudi, Trump mengatakan, “Tidak mendukung penghentian suatu negara dari pengeluaran $ 110 miliar, yang merupakan rekor sepanjang masa dan membiarkan Rusia memiliki uang itu … Ada hal-hal lain yang bisa kita lakukan . ”

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Saudi Abdulaziz bin Saud bin Naif bin Abdulaziz mengutuk klaim media tentang perintah untuk membunuh Khashoggi dari pihak berwenang sebagai kebohongan dan tuduhan tak berdasar.

HARUS BACA :  Penataran Astros di Batalyon Armed 1 Kostrad

Dia memuji kerja sama Saudi-Turki dalam kasus ini, menyuarakan komitmen Riyadh untuk mencari tahu kebenaran tentang lenyapnya Khashoggi, menurut Kantor Berita Saudi yang dikelola pemerintah.

Ucapannya datang di tengah spekulasi bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman Al Saud telah diduga berusaha membawa Khashoggi ke Arab Saudi dan menahannya di sana. Selain itu, media Turki mengklaim bahwa wartawan itu  diperkirakan telah dibunuh di kedutaan Saudi.

HARUS BACA :  Latihan Jungle Survival Marinir dan USMC

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, pada bagiannya, menyerukan Riyadh untuk membuktikan bahwa mereka tidak ada hubungannya dengan insiden itu. Menurut Kementerian Luar Negeri Turki, Arab Saudi telah mengizinkan pejabat Turki untuk mengakses gedung konsulat sehubungan dengan penghilangan tersebut.

Khashoggi, yang baru-baru ini bekerja untuk The Washington Post, hilang di Turki pekan lalu. Menurut tunangannya, Khashoggi diundang ke konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018 tetapi belum meninggalkan gedung misi diplomatik sejak saat itu.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Pangdivif 2 Kostrad Kunjungi Yonif Para Raider 501 Kostrad

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here