Pandangan Pakar Israel tentang S-300 Suriah – Militer.or.id

Militer.or.id – Pandangan Pakar Israel tentang S-300 Suriah – Militer.or.id.

dok. S-300 (kiri) dan Tor M1 (kanan). (Vitaliy Ragulin via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com – Rusia sedang memberikan Suriah sistem pertahanan udara S-300. Dengan demikian, Moskow akan menjamin keselamatan personel militer Rusia di Suriah dan memperkuat kemampuan pertahanan udara Suriah, ujar Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam panggilan telepon dengan rekannya Suriah Bashar al-Assad pada hari Senin, dalam Press Review yang dirilis TASS, 25/10/2018. Rusia harus mengambil langkah ini setelah jatuhnya pesawat Il-20, yang merenggut nyawa 15 prajurit. Menurut Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, sistem S-300 akan dikerahkan ke Suriah dalam waktu dua minggu, Rossiyskaya Gazeta menulis.

HARUS BACA :  Kenapa S-300PMU2 Iran Bisa Diterobos F-35I?

Keputusan Moskow akan membawa Rusia dan Israel ke jurang konflik bersenjata langsung, ahli militer Israel Andrei Kozhinov mengatakan kepada Kommersant.

“Setiap pernyataan mengklaim bahwa pengiriman S-300 tidak akan memperumit hubungan dengan Israel, tidaklah realistis karena itu adalah ancaman serius bagi kami,” katanya.

HARUS BACA :  Transformasi TNI AD, Kendaraan Tempur Serba Amfibi

Menurut pendapat Kozhinov, setelah mendapatkan sistem S-300, Suriah akan memiliki “kekuasaan penuh” untuk menjatuhkan pesawat Israel. Mereka juga akan dapat mengontrol ruang udara hingga ke Ben-Gurion International Airport. Ahli itu menambahkan bahwa dengan menggunakan “payung Rusia” sebagai penutup, Iran pasti akan meningkatkan perdagangan senjata ke Suriah dan Lebanon – sebuah langkah yang harus ditanggapi Israel. Pada saat yang sama, Kozhin mencatat bahwa Israel telah mengembangkan metode untuk melawan sistem S-300 selama bertahun-tahun.

HARUS BACA :  Lomba Tarik Panser Anoa Meriahkan HUT RI di Yonif M 203/AK

Sementara itu, Wakil Ketua Pertama, Komite Pertahanan Negara Duma, Andrei Krasov mengatakan kepada Izvestia bahwa pengiriman S-300 ke Suriah dapat mendinginkan banyak pemarah. “Suriah saat ini memiliki sistem S-200 Rusia. Pengiriman kompleks S-300 canggih akan secara signifikan memastikan keamanan Suriah terhadap serangan udara asing yang mungkin. Jarak mereka agak lebar, sekitar 250 kilometer. Adapun bidang penyebaran, pertama-tama , kota-kota besar dan fasilitas-fasilitas strategis perlu dilindungi, “tegasnya.

HARUS BACA :  S-300 Suriah Akan Dihancurkan Jika Digunakan Melawan Israel
HARUS BACA :  2 Lanud TNI AU Naik Tipe, 8 Lanud Berganti Nama

Ketua Komite Dewan Pertahanan dan Keamanan Federasi dan mantan Panglima Angkatan Udara Rusia, Viktor Bondarev mengatakan kepada Rossiyskaya Gazeta bahwa Rusia harus “menempatkan prioritas pada perlindungan prajurit militer kita daripada hubungan dengan Israel.” “Serangan berbahaya pada pesawat kami diprovokasi oleh Israel. Bukan kita tetapi mereka yang harus peduli tentang menjaga hubungan normal dengan kita dan Suriah karena bersama dengan tentara Suriah, kita telah menghilangkan teroris,” katanya.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here