Pasar Pertahanan Indonesia Siap Berkembang

Militer.or.id – Pasar Pertahanan Indonesia Siap Berkembang.

indonesian def spend

Belanja pertahanan Indonesia diperkirakan akan kembali ke pertumbuhan yang solid sejak 2020 dan seterusnya seiring dengan kendala anggaran di negara ini.

Dilansir dari laman IHS Markit (5/ 11), Antara 2018 dan 2024, anggaran pertahanan Indonesia diperkirakan akan meningkat sebesar 36 persen dari $ 7,2 miliar menjadi $ 9,9 miliar, menjadikannya salah satu pemburu militer terbesar di kawasan. Total pengeluaran untuk investasi militer, meliputi pengadaan militer, penelitian dan pengembangan, selama periode ini diperkirakan sekitar $ 10 miliar.

“Indonesia saat ini menghadapi banyak sekali tantangan militer dan non-tradisional konvensional,” kata Ridzwan Rahmat, analis pertahanan utama di Jane. “Selain ketegangan yang terus menerus terjadi di sekitar Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan serta masalah pembajakan maritim di perairan teritorialnya, negara ini juga menghadapi munculnya kelompok baru-baru ini yang telah menjanjikan loyalitas kepada organisasi teror internasional.”

HARUS BACA :  KRI Teluk Hading-538 Angkut Pasukan Yonif-113 Bireun
HARUS BACA :  Rekam Jejak Pengadaan Pesawat Hercules yang Dimiliki Indonesia

Didorong oleh meningkatnya masalah strategis, Angkatan Bersenjata Indonesia membutuhkan berbagai peralatan. Program pengadaan yang diprioritaskan oleh pemerintah selama beberapa tahun ke depan termasuk pesawat dan helikopter baru, seperti jet tempur dan helikopter berat angkat; berbagai kapal angkatan laut termasuk kapal permukaan, kapal selam dan medium tank untuk angkatan darat.

Dengan latar belakang ini, pasar pertahanan Indonesia akan bergeser, dengan negara-negara yang menunjukkan komitmen untuk melakukan diversifikasi pemasoknya.

HARUS BACA :  Pengerahan Aset Militer AS ke Korea Selatan Mulai Akhir 2017

Selama beberapa tahun ke depan, lebih dari 30 negara diharapkan mengekspor peralatan militer ke Indonesia. Pemasok yang dominan adalah Rusia, Korea Selatan, Amerika Serikat dan beberapa negara dari Eropa, meskipun analisis Markit IHS menunjukkan bahwa Indonesia juga bersedia terlibat dengan vendor yang beragam seperti Turki, Brasil, Cina, Australia, Belarusia, dan Republik Ceko.

“Diversifikasi ini mencerminkan komitmen Indonesia untuk mendorong persaingan dan niatnya untuk mengamankan paket kerjasama yang menarik dalam program pengadaan pertahanan,” kata Jon Grevatt, analis industri pertahanan APAC di Jane’s.

HARUS BACA :  Kosta Rika Buka Kedutaan Besar di Jakarta
HARUS BACA :  Oalah, Ini Penyebab Indonesia Ngotot Beli Su-35

Kemampuan industri pertahanan dalam negeri Indonesia masih agak terbatas, tetapi dengan komitmen pemerintah untuk mengembangkan kompetensi terkait sebagai sarana untuk meningkatkan ekonomi, secara bertahap berkembang berkat kerja sama dengan kontraktor asing.

Sejumlah proyek pengembangan bersama dan produksi telah muncul dalam beberapa tahun terakhir dan ini diharapkan tetap menjadi strategi prioritas bagi pemerintah Indonesia untuk terus memodernisasi Angkatan Bersenjata Indonesia.

Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here