AS Menentang Langkah Militer China di Laut China Selatan

Dok. Rudal HQ China commons wikipedia, org

Militer.or.id   –    Amerika Serikat ingin Beijing menarik Rudalnya dari Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan, pejabat AS mengumumkan selama pembicaraan di departemen luar negeri. Dirlis pada Selasa 13-11-2018, oleh Sputniknews.com

Washington keberatan dengan langkah militer sepihak Beijing di Laut Cina Selatan dan laju kebebasan operasi AS untuk perjalanan ke wilayah perairan yang disengketakan telah meningkat, Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan kepada wartawan di Singapura di sela-sela ASEAN.

HARUS BACA :  Ragu, Pengadaan Su-35 Masih Menunggu Sinyal Amerika

Pernyataan itu muncul setelah pembicaraan bilateral AS-Cina di mana para pejabat Cina meminta Washington untuk menghentikan pengiriman kapal dan pesawat militer yang dekat dengan pulau-pulau dan terumbu karang Cina dan “menghentikan tindakan yang merongrong kedaulatan dan kepentingan keamanan Cina.”

Menurut siaran pers bersama setelah perundingan, kedua pihak sepakat untuk tetap berkomitmen pada “non-konfrontasi,” dan mendukung resolusi damai dari setiap perselisihan di wilayah yang diperebutkan.

HARUS BACA :  China, Malaysia, Thailand Latihan Militer Bersama, Pertama Kali – Militer.or.id

Cina telah berulang kali menemukan kapal perang AS di Laut Cina Selatan, dengan salah satu insiden yang terjadi pada bulan Oktober 2018; perusak kelas Luyang Cina datang dalam jarak 45 yard dari USS Decatur, memaksa kapal melakukan manuver untuk menghindari tabrakan.

Perselisihan meningkat pada bulan Mei 2018 ketika Menteri Pertahanan AS James Mattis mencatat bahwa meskipun janji Presiden Cina Xi Jinping untuk tidak memiliterisasi Kepulauan Spratly, Beijing telah memindahkan senjata di sana. Kemudian, Beijing menekankan bahwa pihaknya memiliki hak kedaulatan untuk mengirim pasukan ke bagian mana pun dari wilayahnya.

HARUS BACA :  Lanal Tipe C Segera Dibangun di Kulonprogo

Cina mengklaim menguasai sebagian besar pulau, terumbu karang dan beting/timbunan pasir di Laut Cina Selatan, yang juga diklaim oleh Filipina, Vietnam, Malaysia dan Taiwan.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here