Pada 1980-an Amerika Menjual Stealth Drone Unik Ini ke Mesir

0
422

Pada tahun 2018, Scaled Composites, perusahaan penerbangan yang terkenal karena desainnya yang canggih dan baru, dan sekarang menjadi divisi Northrop Grumman, menampilkan serangkaian gambar yang sebelumnya belum pernah dirilis secara online.

Gambar tersebut adalah sebuah pesawat pengintai tersembunyi yang disebut Scarab.  Dekade sebelumnya, Scaled telah membangun batch awal dari drone ke sebuah perusahaan yang kemudian menjadi Teledyne Ryan Aeronautical. Perusahaan ini yang kemudian menjual drone itu hanya ke satu pelanggan, Mesir.

Teledyne Ryan, yang menjadi bagian dari Northrop Grumman pada tahun 1999, mengembangkan Scarab, yang juga dikenal sebagai Model 324, khusus untuk memenuhi persyaratan Mesir pada awal 1980-an. Scaled terlibat langsung di seluruh proses desain dan uji terbang.

Tidak sepenuhnya jelas apa dorongan Mesir hingga ingin membeli pesawat tak berawak itu, tetapi pada tahun 1978, Presiden Mesir saat itu, Anwar Sadat  menandatangani Perjanjian Camp David dengan Perdana Menteri Israel Menachem Begin yang mengarah pada perjanjian perdamaian formal antara kedua negara pada tahun berikutnya.

Scarab mungkin menarik bagi Mesir karena akan menyediakan alat pengintaian udara canggih yang akan sangat bertahan terhadap sebagian besar ancaman pertahanan udara di wilayah Timur Tengah saat itu. Ini berarti Mesir dapat mengumpulkan perincian citra posisi musuh.

HARUS BACA :  Yonkav 1 Kostrad Latihan Menembak MBT Leopard

Scarab jelas merupakan desain state-of-the-art pada saat itu dengan bentuk siluman yang dibuat secara khusus. Teledyne Ryan sudah memiliki pengalaman bertahun-tahun bereksperimen dengan desain drone stealthier untuk Angkatan Udara Amerika termasuk AQM-91 Firefly, juga dikenal sebagai Compass Arrow, dan YQM-98A, atau Compass Cope.

Model 324 juga menampilkan badan pesawat ringan yang membantu meningkatkan kinerjanya dan  mengurangi penampang radar.  Undang-undang ekspor mencegah Teledyne Ryan dan Scaled dari menggunakan serat karbon, sehingga perusahaan merancang sebuah struktur panel sandwich komposit dengan fiberglass dan Kevlar untuk kulit dan busa PVC core.

“Bahkan dengan material berkinerja rendah ini, Scaled engineering adalah sayap yang kuat untuk mengakomodasi semua beban penerbangan yang dibutuhkan,” kata perusahaan.

“Faktanya, kendaraan ini mengalami guncangan yang ekstrem karena masalah kontrol pada penerbangan pertama, dan tidak membuat komponen komposit terganggu.”

Komponen lain dari pesawat tanpa awak terbukti sangat tahan lama juga. Hal ini sangat penting karena pesawat tak berawak harus berulang kali dilesatkan dengan goncangan keras dari peluncur darat menggunakan booster roket yang dimodifikasi dari rudal anti-kapal Harpoon.

“Pada suatu kesempatan, roket motor pendorong meledak saat peluncuran. Kendaraan itu kemudian jatuh. Integritas tangki bahan bakar tidak terganggu selama kejadian tersebut. ”

HARUS BACA :  Susul Jepang, Kapal Selam Korea Selatan Segara Gunakan Baterai Lithium

Setelah dilesatkan dari peluncurnya, Scarab dapat mencapai kecepatan tertinggi hampir 650 mil per jam dan ketinggian hingga 40.000 kaki, tergantung pada ketinggian yang ditentukan dan profil misinya, dan dapat membawa muatan lebih dari 250 pound lebih dengan jarak jarak 1.400 mil. Ketika kembali ke pangkalan, mesin jet kecilnya akan dimatikan dan parasut mengembang untuk mendarat.

Di luar jangkauan stasiun kontrol itu, pesawat tak berawak akan menggunakan titik jalan terprogram dan sistem panduan navigasi inersia untuk sampai ke dan dari daerah yang dituju. Kemudian, Mesir meningkatkan Scarabs dengan kemampuan bimbingan yang dibantu GPS.

Saat dikirim, Scarabs dapat membawa kamera optik KS-153A atau sistem kamera laser inframerah Loral D-500. Kedua kamera masih menggunakan film yang membutuhkan pemrosesan setelah misi selesai. Drone tidak dapat mengirimkan citra apa pun kembali ke pangkalan selama penerbangan.

Presiden Sadat, yang dibunuh pada tahun 1981, tidak pernah melihat Scarabs. Penerbangan pertama Scarab terjadi pada 1987 dan penerus Sadat, Presiden Hosni Mubarak, menerima pesawat pertama pada tahun berikutnya.

Sebanyak 29 Scarab dibangun dan dikirim ke Mesir. Teledyne Ryan membangun lagi 30 Scarab secara independen dan juga mengirimnya ke Mesir. Ini adalah pertama kalinya Teledyne-Ryan mengekspor pesawat tanpa awak  yang tidak diadopsi militer Amerika, ke negara asing. Orang Mesir hanya mendirikan satu unit untuk mengoperasikan drone di Kom Awshim Air Base, sekitar 50 mil selatan Kairo.

HARUS BACA :  Jangan Remehkan, Meski Sederhana dan Murah Pesawat Ini Oke

Pada tahun 1988, Angkatan Udara, Angkatan Laut, dan Marinir Amerika bergabung bersama untuk mengembangkan turunan udara dan darat yang dapat digunakan baik sebagai target pesawat tak berawak dan platform pengintaian tanpa awak. Sayangnya, pada tahun 1993, Angkatan Laut dan Marinir keluar dari program.

Karena sendirian Angkatan Udara juga tidak mampu membeli drone, kemudian dikenal sebagai BQM-145A Peregrine kemudian membatalkan seluruh proyek akhir tahun itu.

Tidak ada catatan resmi tentang penggunaan 59 Scarab Mesir,  tetapi Scaled mengatakan sembilan pesawat operasional telah menerbangkan 65 misi operasional, tetapi tidak ada informasi tentang area apa yang mereka terbangi atau untuk tujuan apa.

Ada laporan bahwa selama Operasi Badai Gurun, koalisi pimpinan Amerika meminta Mesir untuk menggunakan Scarab guna membantu meningkatkan cakupan pengintaian secara keseluruhan. Tetapi tidak ada konfirmasi jelas.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here