PLAAF Ingin Kalahkan USAF, Bukan Sekedar Bersaing

Penampakan pesawat pembom siluman H-20 diiringi jet tempur J-20 © Defense Aerospace

Militer.or.id – Selama dua dekade terakhir, Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) telah membuat kemajuan pesat dalam membangun konsep operasional dan juga kemampuan baru, menurut laporan yang diterbitkan oleh Rand Corp.

Kekuatan kedirgantaraan pun telah menjadi fitur inti dari modernisasi cepat PLA. Secara khusus, sejak 2004, Angkatan Udara PLA (PLAAF) telah mengejar strategi layanan yang ditujukan dalam mengembangkan kapasitas untuk “secara bersamaan menuntut operasi udara dan ruang angkasa yang ofensif dan defensif”.

Rand dalam laporannyamengeksplorasi sejauh mana keinginan untuk “bersaing” dengan Angkatan Udara AS (USAF) atau dengan kekuatan udara maju lainnya telah membentuk pemikiran PLA tentang pengembangan kekuatan kedirgantaraan militer.

Jet tempur J-10B China dilengkapi 3D TVC melakukan manuver Super Kobra di Zhuhai Airshow 2018 © Kemenhan China via Youtube

Laporan ini mengkaji bagaimana China memilih antara opsi “menyalin” kekuatan asing dan “berinovasi” dengan solusi sendiri pada berbagai masalah operasional militer, serta daerah-daerah dimana China memilih untuk tidak bersaing sama sekali.

HARUS BACA :  Kasad Kunjungi Yonif 731 Kodam Pattimura

Tujuan PLA adalah untuk mengalahkan, bukan hanya bersaing

Berikut adalah beberapa temuan oleh Rand Corp., mengenai tujuan utama PLAAF:

  • Pendorong utama pengembangan kekuatan kedirgantaraan militer China adalah pandangan PLAAF yang perlu dipersiapkan untuk mencegah dan, jika diperlukan, mengalahkan USAF dalam bentrokan diudara.
  • PLA tampaknya menyalin postur dari militer asing ketika dalam perangkat keras, organisasi, atau konsep operasional berbiaya rendah yang dapat diadaptasi dari luar negeri untuk menyelesaikan tantangan operasional yang dihadapinya. Sebaliknya, ketika kemampuan asing atau praktik organisasi tidak relevan dengan masalah militer China, maka PLA melakukan inovasi dengan solusi sendiri atau menolak untuk meniru kemampuan asing (meskipun mereka terus melacak dan mempelajari ini).
  • PLA tampaknya tidak bersaing di bidang-bidang tertentu karena tidak memerlukan kemampuan tertentu untuk mencapai misi yang diarahkan, atau memiliki cara lain untuk mengatasi masalah militer yang ada.

Jet tempur siluman Chengdu J-20 Angkatan Udara PLA dalam balutan warna emas © The Drive

Berikut adalah beberapa rekomendasi dari Rand Corp., untuk USAF

  • USAF harus memahami kemajuan yang dibuat China dalam domain spesifik yang terkait dengan ISR, peningkatan strategis dan taktis, serta platform dan juga aset serangan serta proyeksi daya di dan melalui ruang angkasa dan terhadap arsitektur satelit berbasis ruang angkasa.
  • Selain itu, USAF harus memantau berbagai investasi dan perubahan lainnya oleh PLA, termasuk dalam bidang doktrin, organisasi, pelatihan, tenaga kerja, logistik, pengadaan dan fasilitas lainnya.
HARUS BACA :  Pandur II yang Tiba di PT Pindad Hadir dalam Tiga Varian
HARUS BACA :  Timur Tengah, Asia dan Eropa Barat, Target Ekspor Altay Turki

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.3k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Korea Utara Nyatakan ke PBB: Tidak Ada Negosiasi

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here
HARUS BACA :  Kapten Jahmar, Pilot Hornet Yang Tewas di Jepang – Militer.or.id