Deplu AS: Rusia Harus Buang Atau Modifikasi Rudal 9M729

1
271

Militer.or.id – Rusia diminta harus kembali mematuhi perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF) dengan menghapus sistem rudal 9M729 Novator (nama pelaporan NATO SSC-8) atau mengubahnya dengan cara yang dapat diverifikasi, kata Andrea Thompson, deputi Menlu AS untuk Arms Control and International Security pada hari Kamis.

Dilansir dari laman TASS, pejabat Departemen Luar Negeri AS sekali lagi mengulangi permintaan ke Rusia untuk kembali memberikan “kepatuhan penuh dan dapat diverifikasi”.

“Rudal SSC-8 Novator memiliki jangkauan yang tidak sesuai, jadi Anda menyingkirkan sistem, menyingkirkan peluncur atau mengubah sistem tersebut untuk tidak melebihi jangkauan”, katanya kepada wartawan selama konferensi telepon.

“Dan itu dan hanya itu yang akan berlangsung dan membiarkan mereka menjadi dan dapat diverifikasi, untuk melihat itu sekali lagi terjadi”, lanjut diplomat AS itu. “Tetapi sekali lagi, untuk menegaskan kembali, bola ada di tangan Rusia. Kami tidak bisa melakukan itu untuk mereka, mereka harus mengambil inisiatif itu”.

HARUS BACA :  Kesiapan Satuan Perbekalan Lanal Malang Terus Ditingkatkan

Menurut Thompson, Amerika Serikat telah memberi tahu Rusia tentang langkah-langkah yang mereka harapkan dari Moskow.

“Ada serangkaian langkah berikutnya yang telah kami jelaskan dan Rusia tahu apa itu, dimana kami juga melakukannya. Ini bagian dari ketentuan perjanjian ketika kami menandatangani INF. Kami punya proses antar-lembaga yang mengambil langkah selanjutnya”, jelasnya.

Menurut pejabat itu, pemerintah AS sedang mempertimbangkan sejumlah skenario yang disarankan oleh beberapa anggota komunitas kontrol senjata untuk menyelesaikan masalah ini. Salah satunya adalah inspeksi oleh Rusia terhadap sistem Aegis Ashore AS dan kemungkinan memodifikasi mereka sehingga tidak bisa menembakkan rudal Tomahawk.

Rusia, pada gilirannya, dapat mengizinkan inspeksi terhadap rudal jelajah hipersonik berbasis dara 9M729 dan mungkin juga melakukan modifikasi sehingga jangkauannya akan lebih terbatas.

Masalah Perjanjian INF

Perjanjian INF ditandatangani di Washington pada tanggal 8 Desember 1987, dan mulai berlaku pada 1 Juni 1988. Perjanjian INF mengeliminasi jangkauan operasional dan non-operasional (1.000 – 5.500 km) dan jarak yang lebih pendek (500 – 1.000 km) untuk meluncurkan rudal. Pada Juni 1991, Uni Soviet telah menghapus 1.846 rudal, sementara Amerika Serikat mengembalikan persenjataannya menjadi 846. Yang mengatakan, inspeksi berakhir pada Mei 2001.

Pada bulan Juli 2014, Washington menuduh Moskow melanggar Perjanjian INF untuk pertama kalinya. Sejak saat itu, AS telah mengulangi klaim ini lebih dari sekali.

HARUS BACA :  China Mulai Tertarik Lagi dengan J-31 ?

Namun Rusia dengan keras menolak tuduhan itu dan membalas dengan mengatakan bahwa Amerika Serikat secara terang-terangan melanggar perjanjian dengan menyebar sistem peluncuran vertikal multiperan Mk-41  yang juga dapat digunakan untuk meluncurkan rudal jelajah Tomahawk di pangkalan-pangkalannya diseluruh Eropa.

Selain itu, Menteri Pertahanan Rusia Jenderal Alexander Fomin berkata dalam pertengahan bulan Agustus lalu bahwa Washington telah membuat keputusan awal tahun ini untuk membiayai proyek membangun sistem peluncur mobile untuk rudal-rudal jelajah berbasis darat yang memiliki jangkauan sekitar 500 – 5.500 km, yang termasuk dalam batas perjanjian.

HARUS BACA :  Bomber Siluman H-20 China Segera Terbang Perdana – Militer.or.id

Pada 4 Desember, Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo mengatakan setelah pertemuan para menteri pertahanan NATO bahwa negaranya akan berhenti menghormati komitmennya di bawah perjanjian itu, jika Rusia gagal untuk kembali mematuhi perjanjian itu dalam waktu 60 hari.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada tanggal 5 Desember menjawab bahwa Washington telah gagal menghadirkan bukti ketidakpatuhan Rusia. Dia pun menambahkan bahwa meskipun Moskow ingin perjanjian itu dilestarikan, namun mampu merespon jika AS memilih untuk menghentikannya secara sepihak.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

1 COMMENT

  1. asu mengakali perjanjian INF dengan memperbanyak produksi rudal jarak menengah 1.600 km berbasis peluncuran laut dan sudah diluncurkan ribuan kali dari jaman perang teluk I sampai perang suriah

    begitu rudal rusia (jenis rudal yang sama dengan rudal yang dipake asu) sukses menghancurkan target isis berjarak 2.500 km dari laut kaspia, mulailah dibuat tuduhan aneh2 tanpa bukti bahwa rusia menempatkan rudal itu di darat sehingga melanggar INF sebagai legitimasi penempatan rudal di eropa

    asu memanfaatkan momentum dimana jumlah armada laut rusia saat ini lebih sedikit dari armada laut asu cs untuk propaganda memojokkan rusia

    https://uploads.disquscdn.com/images/b80d0dda747a9a1d92a198ebf804212e5838b3bb040a6a522f0ba0d6d4679b53.jpg

    jangan terkecoh dengan hasil pencarian google karena yang ditampilkan adalah rudal balistik iskander agar nampak seram sedangkan 9M729 adalah varian rudal jelajah kalibr yang sekelas dengan tomahawk asu

    baik tomahawk maupun kalibr, keduanya bisa dipasangi hulu ledak konvensional maupun nuklir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here