Penarikan AS dari INF, Lebih Berbahaya dari Krisis Rudal Kuba – Pakar – Militer.or.id

0
217

dok. Peluncuran Rudal dari USS Typhoon (PC-5). (U.S. Navy photo / commons.wikimedia)

Moskow, Militer.or.id –  Rencana Washington untuk menghentikan Traktat Kekuatan Nuklir Intermediate-Range (Perjanjian INF) dapat menghasilkan situasi “yang akan jauh lebih berbahaya daripada Krisis Rudal Kuba 1962,” ujar Direktur Sciende dari Institut RAS AS dan Kanada, Sergei Rogov , dalam Kongres  ke-8 Ilmuwan Politik Rusia di Moskow, dirilis TASS, pada Jumat 7-12-2018.

Oksana Gaman-Golutvina, Presiden Asosiasi Ilmu Politik Rusia, mengatakan kepada forum bahwa pengalaman menunjukkan bahwa kepercayaan mutlak pada ketidakmungkinan perang nuklir tampak “berupa khayalan / utopia”.

Rogov pada gilirannya mencatat bahwa ia membahas kontroversi kesepakatan INF dengan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton selama pertemuan pribadi mereka pada 22 Oktober 2018. Ahli menambahkan bahwa Bolton meyakinkannya bahwa penarikan yang direncanakan dari perjanjian kontrol senjata tidak diarahkan “terhadap Rusia tetapi melawan China.

” Namun, Bolton tidak menjamin bahwa AS tidak akan menempatkan misilnya di dekat perbatasan Rusia, karena hanya mengatakan bahwa “saat ini tidak ada rencana seperti itu,” kata akademisi Rusia itu.

HARUS BACA :  India Beli 240 Bom Pintar untuk Su-30MKI Senilai $200 Juta dari Rusia

Rogov juga ingat bahwa Eropa baru saja dapat berunding dengan Washington untuk menunda dua bulan pemberitahuan resmi AS tentang penarikan diri dari kesepakatan INF.

Pada 4 Desember 2018, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan setelah pertemuan para diplomat NATO di Brussels bahwa Washington akan menangguhkan kewajibannya di bawah perjanjian kontrol senjata kecuali Moskow kembali kepada kepatuhan “penuh dan dapat diverifikasi” dalam waktu 60 hari.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada wartawan pada 5 Desember 2018 bahwa pemerintah AS tidak memberikan bukti yang mengkonfirmasikan pelanggaran Moskow terhadap Perjanjian INF, menunjukkan bahwa Rusia menentang kesepakatan itu, tetapi harus menanggapi sesuai jika AS menarik diri dari perjanjian itu 6 bulan untuk Perjanjian INF menjadi batal.

Ahli yakin bahwa peninjauan ini (8 bulan total) harus digunakan, sebaiknya bersama dengan China, untuk membawa Amerika Serikat ke putaran baru perundingan tentang perlucutan senjata.

Presiden Trump baru-baru ini menyatakan keyakinannya bahwa dia perlu masuk ke dalam dialog dengan rekan-rekannya dari Rusia dan China tentang “penghentian yang berarti” untuk perlombaan senjata.

HARUS BACA :  China Meningkatkan Tekanan Militer Terhadap Taiwan

Menurut Rogov, ini memungkinkan Moskow dan Beijing untuk mengedepankan inisiatif bersama yang bertujuan meluncurkan negosiasi baru pada penghapusan Rudal jarak menengah dan jarak pendek dari semua jenis. Jika keputusan tentang negosiasi semacam itu dibuat, tidak akan ada gunanya membatalkan Perjanjian INF yang ada.

Tentu saja, ahli memahami bahwa misil yang disebutkan di atas mencapai sembilan persepuluh dari keseluruhan gudang senjata China. Dia juga mencatat bahwa AS diperkirakan memiliki 4 kali lebih banyak Rudal seperti Rusia dan China disatukan. Oleh karena itu, Moskow memiliki argumen untuk mengatasi masalah dengan Beijing, akademisi RAS menyatakan.

Lebih penting lagi, Rusia dan China bergabung dengan upaya mereka adalah sesuatu yang paling ditakuti Washington, menurut banyak analis Amerika. Kongres Politik Ilmuwan Rusia ke-8 2018 disebut “Kebijakan Pembangunan, Negara dan Tata Dunia.” Bersama dengan delegasi dari seluruh Rusia, sekitar 120 ahli dari 37 negara asing akan berpartisipasi dalam acara tersebut.

HARUS BACA :  8 Pesawat F-16 TNI AU Ikuti Pitch Black 2018

Forum tersebut dimulai di Institut Hubungan Internasional Negara Bagian Rusia, Departemen Luar Negeri Rusia (MGIMO), dan akan berlanjut di Universitas Keuangan di bawah Pemerintah Federasi Rusia pada hari Jumat 7-12-2018. Perjanjian INF. Presiden AS Donald Trump mengumumkan rencana untuk keluar dari Perjanjian INF untuk pertama kalinya pada 20 Oktober 2018.

 Pada tanggal 4 Desember 2018, para diplomat penting NATO mendesak Rusia untuk segera kembali ke kepatuhan penuh dan dapat diverifikasi dengan Traktat Pasukan Nuklir Tingkat Menengah (INF Treaty), menunjukkan bahwa sekarang bola berada di tangan Moskow untuk mempertahankan kesepakatan.

Pertama kali AS menuduh Rusia melanggar Perjanjian INF kembali pada Juli 2014. Setelah itu Washington telah mengulangi tuduhannya beberapa kali, dengan mana Moskow tidak setuju, menyerang balik di Washington dengan balasan. Perjanjian INF ditandatangani antara Uni Soviet dan Amerika Serikat

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here