Pimpinan Teroris Marawi Terkepung di Area 500 Meter Persegi

Militer.or.id – Pimpinan Teroris Marawi Terkepung di Area 500 Meter Persegi.

Militer Filipina memasuki kota Marawi (Anthony Enriquez / Philippine Army)

Manila – Saudara Omarkhayam dan Abdullah Maute, bersama pemimpin Abu Sayyaf, Isnilon Hapilon, yang merupakan pemimpin kelompok teroris yang diilhami oleh ISIS, telah terjebak dalam sebuah kantong di kota Marawi seluas 500 meter persegi, saat pasukan pemerintah bersiap melakukan serangan akhir yang akan mengakhiri pengepungan (siege) tiga bulan kota tersebut, ujar Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina, Jenderal Eduardo Ano, Selasa, 29/8/2017.

“Tujuan utama kami adalah tidak ada jalan keluar, tidak ada jalan untuk mereka … Mereka mengatakan bahwa mereka ingin pergi ke surga. Jadi kami akan memberi mereka kesempatan untuk pergi ke surga, “kata Jenderal Ano kepada wartawan, mengacu pada klaim teroris bahwa serangan mereka ke Marawi adalah bagian dari komitmen iman mereka.

Hari Selasa, 28/8/2017 adalah hari ke-99 pertempuran sengit antara pasukan keamanan pemerintah dengan para teroris, yang merebut bagian Marawi pada tanggal 23 Mei 2017 untuk mendirikan sebuah kantong kelompok ISIS Timur Tengah yang berbasis di Asia Tenggara.

HARUS BACA :  Warga Serahkan AK-47, TP Anti-Personil dan GLM Ke Kodim Aceh Timur

Jenderal Ano tidak memberikan jadwal kapan merebut kembali kota Marawi, namun dia mengutip “perkembangan dan kemajuan” baru-baru ini dalam serangan ke Marawi yang mengindikasikan bahwa hari akhir sudah dekat bagi para teroris yang bersembunyi di kota tersebut.

“Sengaja kita mengambil benteng mereka, terutama Masjid Agung. Kami dengan senang hati mengatakan bahwa kami dapat mempertahankannya dan kami tidak mengebomnya. Kami tidak membiarkan tentara masuk ke dalam. Sebenarnya, sekarang peribadatan sedang dilakukan di sana. Tentara Muslim dan polisi kita dapat sholat di masjid, “kata Jenderal Ano.

HARUS BACA :  Gebrakan India, S-400 Dibayar dengan Rubel – Militer.or.id

Dia juga mencatat bahwa pada hari Senin, pasukan pemerintah mencegat bala bantuan teroris yang mencoba menyelinap masuk ke zona pertempuran melalui Danau Lanao.

Sepuluh teroris tewas dalam pertempuran tersebut, dan kapal mereka tenggelam di danau.

Jenderal Ano mengatakan militer mengharapkan para teroris untuk membuat “pertahanan terakhir” sehingga pasukan bersiap untuk pertempuran besar dan final.

HARUS BACA :  Tingkatkan Kinerja, Lanal Denpasar Selesai Jalani Wasrik

“Kami ingin menunjukkan ke mana pun mereka pergi, jika mereka akan berusaha untuk memperkuat atau mereka akan melarikan diri, kami siap mendapatkannya,” katanya.

Hampir 800 orang tewas dalam pertempuran yang meletus pada 23 Mei, termasuk 614 teroris, 133 tentara dan polisi, dan 45 warga sipil, menurut jumlah militer terbaru.

Pada hari Selasa, Australia menawarkan untuk membantu melatih militer Filipina untuk menangani teroris yang terinspirasi oleh ISIS.

Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop mengatakan dia baru saja berbicara dengan Presiden Duterte, yang ingin meningkatkan sumber daya untuk pasukannya.

“Kami akan siap untuk mendukung Filipina dengan cara yang sama seperti mendukung Irak dalam memberikan saran, bantuan dan pelatihan,” kata Bishop.

Pada hari Selasa pagi, Jenderal Ano memimpin upacara a 100-strong all-woman joint Armed Forces of the Philippines-Philippine National Police Civil Relations Company (CRC), yang ditugaskan ke Marawi untuk membantu upaya rehabilitasi dan pemulihan para pengungsi, terutama anak-anak.

HARUS BACA :  LPEI Bakal Biayai 6 BUMN untuk Ekspor Alutsista

Upacara diadakan di Villamor Air Base, markas besar Angkatan Udara Filipina, di Kota Pasay.

Dalam sambutannya pada upacara tersebut, Jenderal mengatakan tentara wanita dan petugas polisi selalu efektif dalam hubungan sipil.

HARUS BACA :  Kontingen Garuda Unifil 2017 Sholat Idul Adha di Lebanon

Dia mengatakan Kompi lain mungkin akan diaktifkan tergantung pada kemajuan upaya rekonstruksi dan rehabilitasi di Marawi.

Semua anggota kontingen mengenakan jilbab putih sebagai bagian dari kepekaan budaya misi tersebut, namun anggota Katolik dari Kompi tersebut juga diberi rosario oleh pimpinan militer dan polisi.

“Ketika Anda menginjakkan kaki di Marawi City semoga jilbab putih Anda dengan seragam Anda berbicara tentang solidaritas dan cinta untuk setiap Maranao, untuk setiap Muslim, untuk setiap Mindanaoan di daerah yang akan Anda servis,”. Rohaniza Sumndad-Usman, pendiri the Teach Peace, mengatakan bangunlah gerakan perdamaian, dalam pidatonya untuk kontingen tersebut.

Kelompok tersebut dilatih di Civil Military Operations School militer Filipina (AFP) selama lima hari sebelum dikirim ke Marawi. Inquirer.net.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Portugal Tawarkan Kerja Sama dan Alutsista ke RI

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here