Jangankan Kapal Selam, Ikan Besar pun Terdeteksi

Militer.or.id – Jangankan Kapal Selam, Ikan Besar pun Terdeteksi.

KRI Nagapasa 403 (DSME)

Jakarta – Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) sedang mengembangkan teknologi aplikasi deteksi kapal selam untuk melacak kapal selam yang masuk ke perairan Indonesia.

Aplikasi ini menggunakan teknologi akustik atau sound navigation and ranging (sonar) dengan memanfaatkan dinding selat untuk memantulkan sinyal. Jika frekuensi dan resolusi benda yang melewati aplikasi itu terpenuhi, aplikasi akan melacak dan melaporkannya.

HARUS BACA :  Marinir dan USMC Mendarat di Pantai Banongan

“Tiap dinding selat saling memberikan sinyal. Kalau ada yang berbeda akan langsung terdeteksi. Tidak cuma kapal selam, ikan besar juga bisa terdeteksi,” ujar Kepala Pusat Teknologi Pengembangan Sumber Daya Wilayah Kelautan, Yudi Anantasena kepada Anadolu Agency, 31 Juli 2017.

HARUS BACA :  Marinir dan USMC Mendarat di Pantai Banongan

Selain bersama Dinas Penelitian dan Pengembangan TNI AL, BPPT menggandeng perguruan tinggi untuk mengembangkan teknologi aplikasi pendeteksi kapal selam, di antaranya Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya dan Institut Pertanian Bogor.

HARUS BACA :  Indonesia Targetkan Pusat Pemasaran Sukhoi di Asia

“Kita akan coba menghimpun diaspora Indonesia di luar ngeri yang ahli akustik. Semua pihak terkait akan kita ajak berhimpun,” katanya.

Menteri Koordinator Maritim Luhut Panjaitan menyambut baik upaya ini. Selama ini, pengawasan kapal selam di Indonesia dilakukan secara manual oleh TNI AL.

“Ke depan kita mampu untuk monitor langsung, karya anak bangsa pula. Ternyata dengan biaya yang tidak terlalu mahal kita bisa memonitor semua kapal,” ujar Luhut, usai rapat koordinasi di Penyusunan Kebijakan Aplikasi Teknologi Kapal Selam di Perairan Indoensia, Senin, 31 Juli 2017 di Kemenko Maritim, Jakarta.

HARUS BACA :  Syarat Kapal Selam Masuk dalam Kategori Canggih
HARUS BACA :  Frigate Norwegia Tenggelam Usai Bertabrakan

Rencananya aplikasi ini akan digunakan di seluruh Indonesia. Sebagai negara kepulauan, Indonesia membutuhkan banyak aplikasi pendeteksi kapal selam. Dari Sabang di ujung barat, Natuna, Selat Makassar hingga wilayah timur Indonesia. Untuk sementara uji coba akan dipasang di selat dengan kepadatan tinggi seperti Selat Sunda dan Selat Lombok. (Anadolu Agency).

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Indonesia Kecam Uji Coba Rudal Korea Utara

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here