Negara NATO Akusisi S-400 Rusia. Apa yang Terjadi ?

Militer.or.id – Negara NATO Akusisi S-400 Rusia. Apa yang Terjadi ?.

Sistem S-400 Rusia di Latakia Suriah (Russsia DoD)

Turki telah menandatangani kesepakatan kontroversial dengan Rusia untuk mempersenjatai pasukannya dengan rudal anti-serangan udara S-400 Rusia.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa deposit sudah dibayarkan. Kesepakatan itu diperkirakan bernilai $ 2,5 miliar (£ 1,9 miliar).

Turki memiliki tentara terbesar kedua di NATO. Aliansi NATO bereaksi secara curiga terhadap keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa sistem tersebut tidak sesuai dengan peralatan Turki.

Turki telah membangun hubungan yang lebih dekat dengan Rusia setelah baru-baru ini memburuknya hubungan dengan AS dan Eropa.

Pemerintah Erdogan keberatan dengan dukungan militer AS untuk pemberontak Kurdi YPG, yang terkait dengan pemberontak Kurdi di Turki.

Rusia mengatakan sistem S-400 memiliki jangkauan 400km dan dapat menembak jatuh hingga 80 target secara bersamaan, yang mengarahkan dua rudal ke setiap sasaran.

Rusia mengerahkan S-400 di pangkalan angkatan udara dekat Latakia di Suriah pada bulan Desember 2015, setelah jet-jet Turki menembak jatuh sebuah pesawat tempur Su-24 Rusia di perbatasan Suriah-Turki.

Insiden tersebut menyebabkan perpecahan diplomatik antara Rusia dan Turki, namun Presiden Erdogan kemudian menutup pertengkarannya dengan Presiden Vladimir Putin.

HARUS BACA :  Lima Proyek Modernisasi Angkatan Darat Filipina – Militer.or.id

Ketegangan di dalam NATO

Seorang penasihat militer Putin, Vladimir Kozhin, mengatakan bahwa kontrak S-400 dengan Turki “sangat sesuai dengan kepentingan strategis kita”. “Pada kesepakatan ini, orang bisa mengerti reaksi beberapa negara Barat yang mencoba memberi tekanan pada Turki.”

Erdogan, yang dikutip harian Turki Hurriyet, menyuarakan ketidaksenangannya terhadap mitra Barat yang tidak disebutkan namanya yang dituduh “mencari uang jumlah besar” untuk drone militer.

Dia mengatakan bahwa Turki telah membunuh 90 “teroris” YPG dalam seminggu terakhir dengan pesawat tak berawak Turki – dikembangkan karena punya Barat terlalu mahal.

HARUS BACA :  Kecepatan Sikorsky S-97 Raider Tembus 200 Knot

“Kami bertanggung jawab untuk mengambil tindakan pengamanan untuk pertahanan negara kita,” tegasnya.

Wartawan BBC Mark Lowen di Turki mengatakan kesepakatan rudal tersebut jelas merupakan penolakan terhadap NATO, setelah AS dan Jerman menarik baterai pertahanan udara Patriot dari Turki.

Pada tahun 2015, Turki mendesak sekutu NATO untuk menjaga baterai pertahanan tersebut berada di perbatasan Turki-Suriah.

Berbicara kepada kantor berita AFP, seorang pejabat NATO yang tidak disebutkan namanya mengatakan: “Tidak ada sekutu NATO saat ini yang mengoperasikan S-400”. Mereka menambahkan: “Nato belum diberitahu tentang rincian pembelian apapun.”

Menteri Luar Negeri Jerman, Sigmar Gabriel, mengatakan Berlin akan menahan semua ekspor senjata ke Turki karena hubungan yang memburuk antara kedua negara.

HARUS BACA :  Pesawat Latih IAR 99 Angkatan Udara Rumania Jatuh

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, di Ankara mengatakan bahwa komentar tersebut tidak cocok disampaikan seorang menteri luar negeri.

Hubungan antara kedua negara telah memburuk sejak Turki menahan seorang wartawan Turki-Jerman pada bulan Februari sebagai bagian dari tindakan keras terhadap lawan-lawan politik di negara Turki.

Bulan lalu, Presiden Erdogan menyebut politisi yang berkuasa di Jerman sebagai “musuh Turki”.

Turki juga marah dengan Amerika Serikat karena tidak mengekstradisi Fethullah Gulen, tokoh yang, menurut Mr Erdogan, melakukan kudeta Juli 2016 yang diplot oleh aparat nakal Turki. Gulen membantah terlibat.

Sistem rudal S-400 Almaz-Antey memasuki layanan di Rusia pada tahun 2007.

Spesifikasi :

Jangkauan: 400km (248 mil);
Kecepatan: sampai 4,8km (3 mil) per detik;
Tinggi target maksimum: 30km – dapat melacak hingga 80 target secara bersamaan;
Jenis target: pesawat terbang, rudal jelajah, rudal jarak menengah, pesawat tak berawak, sistem pengawasan udara lainnya.
(Sumber: RIA Novosti, Rusia 1TV.ru)

Jangkauan S-400 Rusia di Latakia, Suriah (CSIS/BBC)

Cara Bekerja

Surveilans radar jarak jauh melacak objek dan mengirimkan informasi ke kendaraan komando, yang menilai target potensial.
Ketika target teridentifikasi, pusat komando memerintahkan pelepasan rudal.
Data peluncuran dikirim ke kendaraan peluncur yang memiliki posisi paling baik dan meluncurkan rudal darat-ke-udara
Radar terlibat membantu mengarahkan rudal ke sasaran

HARUS BACA :  Uni Eropa Akan Blokir Sanksi AS Kepada Iran
HARUS BACA :  Spyder Missiles have been Deployed

Bukan pilihan yang baik untuk Nato

Oleh Jonathan Marcus, koresponden pertahanan BBC

Keputusan Turki memiliki kepentingan praktis dan politis. Tak pelak, ini akan dilihat sebagai tanda lebih lanjut dari keterpisahan Ankara dari sekutu Baratnya.

Turki telah berada di pasar sistem pertahanan udara baru untuk beberapa waktu. Empat tahun yang lalu Turki menggoda dengan gagasan untuk membeli sistem China. Tapi setelah mendapat tekanan dari sekutunya NATO, dia mundur dari kesepakatan itu.

Memilih sistem Rusia yang akan sulit, atau tidak mungkin, untuk mengintegrasikannya ke sistem pertahanan udara NATO yang lebih luas, yang tidak masuk akal secara strategis.

Belum lama ini – November 2015 – Turki benar-benar menembak jatuh sebuah pesawat tempur Rusia yang katanya telah mengganggu wilayah udaranya dari Suriah.

Tapi sejak itu banyak yang telah berubah. Kebijakan regional Ankara dan Moskow lebih dekat selaras. Dan kebijakan internal Turki dipandang semakin represif oleh banyak sekutunya.

Di NATO, satu-satunya peralatan Rusia yang digunakan adalah perangkat keras warisan di bekas negara Pakta Warsawa. Yunani memiliki sistem pertahanan udara Rusia yang akhirnya dijual ke Siprus. (bbc.com).

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here