Provinsi Irkutsk Cari Mitra dari Indonesia

Militer.or.id – Provinsi Irkutsk Cari Mitra dari Indonesia.

Provinsi Irkutsk, salah satu wilayah Rusia yang memproduksi pesawat terbang sipil dan militer, ingin mencari mitra kerja sama dalam bentuk sister province dengan Indonesia.

Demikian kesimpulan pertemuan antara Gubernur Provinsi Irkutsk Sergey Georgievich Levchenko dengan Duta Besar RI untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus M. Wahid Supriyadi saat berkunjung ke Irkutsk 11-12/09/17.

“Indonesia adalah negara dengan perkembangan ekonomi yang dinamis. Kami tertarik untuk mengembangkan kerja sama yang saling menguntungkan di berbagai bidang,” kata Sergey Georgievich.

Menurut Sergey Georgievich, meskipun Indonesia cukup jauh dari Irkutsk, nilai perdagangan Provinsi Irkutsk dengan Indonesia meningkat yang pada periode Januari-Juni sebesar US$ 13,5 juta, atau naik 193% dibandingkan periode yang sama tahun 2016. Sedangkan tahun tahun 2016 sebesar US$ 16, 9 juta. Ditambahkan bahwa Irkutsk sudah meluncurkan pesawat penumpang jarak menengah MC-21 dan diharapkan Indonesia tertarik untuk kerja sama yang prospektif ini.

HARUS BACA :  Dunia di Titik Paling Berbahaya untuk Satu Generasi

Dubes Wahid menanggapi positif dan menjanjikan akan mencarikan provinsi di Indonesia yang sesuai untuk kerja sama dengan Irkutsk. Indonesia juga memproduksi pesawat jarak pendek N-219 yang dapat mendarat di lapangan rumput yang tidak diproduksi di Rusia. Hal ini tanggapi secara baik oleh Gubernur Provinsi Irkutsk dan dapat dijadilkan proyek bersama.

Dubes Wahid menambahkan bahwa menurut data Dinas Federal Bea Cukai Rusia, tahun 2016 nilai perdagangan Indonesia-Rusia sebesar US$ 2,6 milyar, naik 45,3% daru tahun 2015, dan menurut data Kementerian Perdagangan RI pada periode Januari-Juni 2017 sebesar US$ 1,2 milyar, naik 43,8% dibanding periode yang sama tahun 2016. “Nilai perdagangan tersebut masih sangat kecil, jika dilihat dari potensi yang kita miliki,” kata Dubes Wahid.

HARUS BACA :  Bomber Strategis Rusia yang tiba-tiba Muncul
HARUS BACA :  Retno Marsudi Bertemu Panglima Angkatan Bersenjata Myanmar

Sementara, dalam pertemuan terpisah, Kadin Siberia Timur dan lima perusahaan besar di Irkutsk menyampaikan keinginan menjalin kerja sama dan mencari mitra bisnis dari Indonesia. Perusahaan tersebut adalah JSC “Irkutsk International Airport”, JSC “Irkutsk Research and Design Institute of Chemical and Petrochemical Engineering”, LLC “Agrarian Technologies”, LLC “Elitinvest”, dan LLC “Zhilstroyleasing”. Dubes Wahid mengundang mereka dan pelaku bisnis lainnya untuk datang pada Trade Expo Indonesia (TEI) di Jakarta tanggal 11-15 Oktober 2017.

Yuri Kurdyukov, Direktur Komersial JSC “Irkutsk International Airport” inginkan adanya kerja sama dalam pengelolaan airport, termasuk penerbangan reguler atau charter. Tahun 2012-2014 terdapat penerbangan charter dari Irkutsk ke Bali yang mengangkut sekitar 6,5 ribu wisatawan Irkutsk dan sekitarnya. Dengan semakin meningkatnya arus wisatawan akhir-akhir ini, diharapkan adanya penerbangan kembali dari Irkutsk ke Indonesia. “Kami siap berdiskusi dengan semua pihak di Indonesia di Rusia”, kata Yuri Kurdyukov.

HARUS BACA :  Bom Sisa PD II Ditemukan di Jerman, 80 Ribu Warga Dievakuasi

Dubes Wahid juga bertemu dengan Rektor Irkutsk National Research Techical University (INRTU) Mikhail Korniakov dan memberikan kuliah umum di depan mahasiswa dan dosen INRTU mengenai perkembangan hubungan Indonesia-Rusia dan prospeknya.

INRTU sebagai salah satu perguruan  tinggi teknik terkemuka di Rusia terlibat dalam penelitian dan pembuatan sejumlah komponen pesawat terbang sipil Rusia MC-21 dan pesawat tempur Sukhoi. INRTU juga ingin jalin kerja sama dengan perguruan tinggi Indonesia dan mengharapkan adanya lebih banyak mahasiswa Indonesia yang belajar di INRTU. Saat ini terdapat 9 mahasiswa Indonesia belajar di Universitas tersebut dan semuanya mengambil jurusan oil and gas engineering.

Photo : Pertemuan Gubernur Provinsi Irkutsk Sergey Georgievich Levchenko dengan Duta Besar RI untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus M. Wahid Supriyadi. (KBRI Moskow)

Sumber : Kanal Satu

Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Perwira Tinggi Malaysia Ingin Lemhanas Dikembangkan Juga di ASEAN

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here