Angkatan Darat Waspadai Migrasi WNA ke Papua Barat

Militer.or.id – Angkatan Darat Waspadai Migrasi WNA ke Papua Barat.

tentara-tni-2
Photo Ilustrasi TNI AD (Istimewa)

Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI-AD) melakukan pengawasan secara kontinu atas kehadiran warga negara asing (WNA) di wilayah Provinsi Papua Barat. Kepala Staf Daerah Militer (Kasdam) XVIII/Kasuari Papua Barat Brigjen Dedy Sambowo mengatakan bagi TNI pengawasan WNA merupakan tugas pokok tidak hanya dilakukan di Papua Barat.

HARUS BACA :  Turki dan Ukraina Bahas Produksi Bersama An-188

Dia menjelaskan, Indonesia adalah negara yang berada di wilayah garis katulistiwa, sehingga menjadikan negara yang subur. “Kondisi ini menjadikan Indonesia target migrasi. Diprediksikan ke depan akan ada migrasi besar-besaran warga asing ke Indonesia,” kata dia, di Manokwari, Sabtu (16/9).

Menurutnya, Papua secara keseluruhan dikenal sebagai daerah yang kaya dengan potensi sumber daya alam, baik darat maupun laut, sehingga daerah wajib waspada dan harus melakukan langkah antisipasi sejak dini. Kodam Kasuari, dia mengatakan, terus mengoptimalkan peran satuan intelijen dan teritorial dalam pengawasan di setiap daerah.

HARUS BACA :  Panglima TNI Gatot Nurmatyo Siap Kirim Pasukan Perdamaian ke Myanmar
HARUS BACA :  Jalesveva Jayamahe Bersama Kapal Selam Nagapasa Class

“Panglima TNI menyampaikan, ada yang disebut bahaya kuning. Kami yang berada di daerah terus waspada ada maupun tidak ada perintah pengawasan terus kami lakukan. Bagi kami ini ada tugas pokok TNI,” ujar dia.

Dedy mengemukakan, pada salah satu daerah di Indonesia warga asing dari China sudah bercocok tanam. Mereka mengembangkan tanaman cabai di lokasi tersebut.

HARUS BACA :  BAE Systems Luncurkan Fitur Baru Tank ‘Black Night’

Papua Barat patut waspada, menurutnya, karena ada kegiatan lain melibatkan warga asing yang belum terpantau secara baik. Karena itu, seluruh elemen diharapkan bekerjasama secara sinergis.

Sumber : Republika

Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here
HARUS BACA :  Lapisan Siluman Kokpit Jet Tempur Rusia Mulai Diproduksi