Pengerahan Aset Militer AS ke Korea Selatan Mulai Akhir 2017

Militer.or.id – Pengerahan Aset Militer AS ke Korea Selatan Mulai Akhir 2017.

F-35 Amerika Serikat (Lockheed Martin)

Amerika Serikat akan mulai memperluas penyebaran berotasi aset militernya di sekitar Semenanjung Korea paling cepat akhir tahun ini. Penasihat Keamanan Nasional Chung Eui-yong menyatakan dia telah menerima janji AS tersebut.

Dalam pertemuan antara Presiden Moon Jae-in dan para pemimpin dari 4 partai utama, Chung menyampaikan harapannya untuk meningkatkan kemampuan pertahanan Korea Selatan. Disamping itu, Chung memperkirakan akan ada kemungkinan terjadinya provokasi tambahan dari Korea Utara pada hari peringatan berdirinya Partai Buruh Korea Utara yang jatuh pada tanggal 10 Oktober dan 18 Oktober saat Kongres Nasional Partai Komunis Cina berlangsung.

HARUS BACA :  DPR : Marsekal TNI Hadi Harus Modernisasi Pesawat Tempur

Terkait pernyataan penasihat Chung, perhatian tertuju pada jenis senjata strategis yang akan ditempatkan oleh Amerika Serikat.

Melihat tanggapan komprehensif dari militer dan pemerintah, maka jet tempur stealth F-22 dan F-35B, serta rudal Patriot mungkin akan ditambahkan pada kekuatan militer yang sudah ada, meliputi jet tempur F-16 dan kekuatan militer berotasi yang terfokus pada pasukan kavaleri.

Jet tempur F-22 dan F-35B mampu terbang ke wilayah udara Korea Utara hanya dalam 10 menit dari lokasi pasukan militer AS di Osan, Korea Selatan.

Latihan Militer Korea Selatan dengan Amerika Serikat (USMC)

Lebih jauh, jet tempur itu bisa melakukan operasi dengan menghindari jaringan pertahanan rudal balistik darat ke udara yang terkumpul di sekitar Pyongyang. Jika jet tempur itu terbang di malam hari, dimana radar rudal balistik tidak dapat beroperasi, maka Korea Utara tidak akan berdaya.

HARUS BACA :  Lockheed Martin’s F-16C/D Fighting Falcon: Flying Until 2048
HARUS BACA :  Chief Designer SKBM : Negosiasi BT-3F dengan Indonesia Sedang Berlangsung

Kemungkinan lain adalah, AS akan meningkatkan pengerahan senjata strategis utama, seperti pesawat pengebom B-1B, kapal selam nuklir dan kapal induk.

Akhir-akhir ini, AS mengubah cara pengerahan senjata strategis agar Korea Utara dapat merasakan langsung ancaman.

Untuk itu, penyebaran aset militer itu akan dilakukan dari waktu ke waktu, dan pada waktu jaringan pertahanan Korea Utara cukup rentan. Sepertinya penerbangan pesawat tempur B-1B antara tgl. 23 malam hingga tgl. 24 September pagi di perairan Laut Timur Korea Utara di wilayah terbang internasional tidak terdeteksi radar Korut. Korea Utara kemudian mengetahuinya setelah AS merilis jejak penerbangan.

HARUS BACA :  Taruna Taruni AAL Pukau Warga Vigo, Spanyol

Kementerian Pertahanan Korea Selatan menyatakan cara dan proses penyebaran aset militer itu akan dibahas secara detail dalam pertemuan Komite Militer Antara Korea Selatan dan AS serta pertemuan Dewan Keamanan bilateral yang akan berlangsung di Seoul pada bulan depan. (kbs.co.kr).

HARUS BACA :  Kasal Terima Penyematan Brevet Komando Kehormatan Kopassus

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  AS Beli Teknologi Radar AESA X-Band dari Saab – Militer.or.id

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here