Jerman Kaji Pembelian Pesawat F-15 dan F/A-18 E/F

0
439

Militer.or.id – Jerman Kaji Pembelian Pesawat F-15 dan F/A-18 E/F.

Pesawat F-15

Berlin – Jerman telah meminta data rahasia dari dua jet tempur Boeing kepada militer AS, karena akan mengganti pesawat tempur Tornado yang menua pada tahun 2025. Perkembangan ini memberikan dorongan kepada perusahaan Boeing AS yang kini terkunci dalam perselisihan perdagangan dengan Kanada dan Inggris.

Sebuah surat yang dikirim oleh divisi perencanaan kementerian pertahanan Jerman, yang ditinjau oleh Reuters, mengatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi pesawat tempur F-15 dan F/A-18E/F Boeing, sebagai kandidat potensial untuk mengganti jet Tornado, yang mulai beroperasi pada tahun 1981.

Sebuah briefing rahasia diperkirakan akan berlangsung pada pertengahan November, menyusul briefing serupa yang diberikan oleh pejabat AS tentang jet tempur Lockheed Martin Corp F-35 pada bulan Juli.

Kementerian tersebut juga mengatakan bahwa pihaknya juga mencari informasi dari raksasa kedirgantaraan Eropa Airbus, yang membuat pesawat Eurofighter Typhoon bersama British BAE Systems dan Leonardo Italia.

HARUS BACA :  Panglima Koarmada III Melepas Satgas Rimpac 2018

Perkembangan ini memberikan dorongan bagi Boeing yang sedang mendapatkan kritikan tajam dari Kanada dan Inggris, setelah keluhannya mendorong Amerika Serikat membebankan pajak awal 220 persen pada pesawat jet CSeries yang dibangun oleh Bombardier.

Boeing mengatakan bahwa pihaknya bekerja sama dengan pemerintah AS untuk memberikan informasi yang diminta Jerman.

Jerman, yang memutuskan pada pertengahan 2018 tentang bagaimana mengganti pesawat Tornado, mengumumkan rencana pada bulan Juli untuk membangun sebuah jet tempur Eropa bersama dengan Prancis. Tapi jet baru itu tidak mungkin tersedia pada tahun 2025, ketika armada pesawat tempur Tornado Jerman dijadwalkan untuk mulai tidak beroperasi.

Sumber yang akrab dengan proses tersebut mengatakan bahwa Jerman sedang mengejar sebuah pendekatan dua cabang di mana ia akan membeli pesawat tempur yang ada untuk menggantikan Tornado, saat bersamaan bekerja dengan Prancis membangun jet Eropa baru untuk menggantikan Eurofighters-nya di kemudian hari.

HARUS BACA :  Persiapan Su-35, Tim Rusia Tinjau Lanud Iswahjudi

Analis mengatakan pesanan pengganti Tornado bisa bernilai puluhan miliar dolar, meskipun Jerman masih meninjau berapa banyak jet yang harus dibeli dan seberapa cepat dilakukan.

Surat tersebut mengatakan bahwa permintaan formal untuk informasi mengenai harga dan ketersediaan ketiga jet tempur AS sedang disusun dan akan diterbitkan pada akhir bulan ini.

Boeing Dalam Tekanan.

Inggris mengatakan kepada Boeing minggu ini bahwa kontrak pertahanan masa depan bisa dalam bahaya karena perselisihan perdagangannya dengan Bombardier Kanada, mencatat bahwa tarif AS akan menempatkan 4.200 pekerjaan menghadapi risiko di sebuah pabrik di provinsi Inggris di Irlandia Utara yang membuat sayap karbon dari jet CSeries.

HARUS BACA :  Jet Tempur F-15 Tercanggih yang Pernah Dibuat

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau juga mengatakan bahwa dia tidak akan melanjutkan rencana untuk membeli 18 jet Super Hornet Boeing F/A-18 kecuali jika perselisihan tersebut dibatalkan.

Langkah Jerman untuk membeli pesawat tempur AS bisa mendapatkan perlawanan politik dari serikat buruh yang kuat dan Airbus, yang juga kekhawatir tentang rencana kementerian tersebut untuk memilih antara dua helikopter AS untuk program angkut beratnya.

Inggris, Belanda, Norwegia, Turki dan Italia – sekutu penting NATO di Jerman – telah membeli jet tempur F-35 untuk menggantikan pesawat mereka saat ini, dan negara-negara Eropa lainnya seperti Swiss, Belgia dan Finlandia juga mulai mempertimbangkan pembelian pesawat tempur generasi kelima, saat ketegangan dengan Rusia melonjak tinggi.(Reuters).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here