GAO: Teknologi Baru Dapat Mengancam SSBN Columbia

Militer.or.id – GAO: Teknologi Baru Dapat Mengancam SSBN Columbia.

Militer.or.id – Kapal selam rudal balistik generasi berikutnya Angkatan Laut AS akan menghadapi peningkatan biaya dan penundaan tak terduga yang disebabkan oleh teknologi baru dan belum teruji, menurut laporan Government Accountability Office (GAO) memperingatkan.

GAO mencatat bahwa pengembangan dan pengujian tambahan pada sejumlah teknologi kapal selam kelas Columbia diminta untuk menunjukkan kematangannya.

Sistem tersebut akan memerlukan pengujian lebih banyak dan sangat penting untuk kinerja kapal selam, termasuk Integrated Power System, reaktor nuklir, kompartemen misil umum, dan propulsor serta teknologi stern terkoordinasi terkait, menurut GAO.

HARUS BACA :  Bidik Rusia, Kanada Ingin Beli Pemburu Kapal Selam – Militer.or.id

“[Sebagai hasilnya], tidak diketahui pada saat ini apakah mereka akan bekerja seperti yang diharapkan, ditunda, atau biaya lebih dari yang direncanakan. Setiap penundaan yang tak terduga dapat menunda penempatan kapal selam perdana dikelasnya melewati batas waktu 2031”, menurut laporan GAO.

Kapal selam rudal balistik kelas menengah akan menggantikan 14 kapal selam kelas Ohio yang saat ini menyediakan kemampuan triad nuklir Angkatan Laut AS, yang dijadwalkan mulai pensiun pada tahun 2027. Kelas Columbia pertama harus mulai melakukan patroli pada tahun 2031 untuk mencegah gap kemampuan pencegah.

HARUS BACA :  Lima Mitos Tentang Program Senjata Pentagon

Kelas Columbia pada akhirnya akan membawa hingga 70 persen kemampuan nuklir strategis AS. Program ini merupakan prioritas tertinggi Angkatan Laut dengan perkiraan biaya sebesar $ 267 miliar selama siklus hidupnya, termasuk $ 128 miliar untuk penelitian, pengembangan dan membeli 12 kapal selam.

Angkatan Laut AS bermaksud untuk menyelesaikan sebagian besar desain keseluruhan kapal selam sebelum memulai konstruksi untuk mengurangi risiko biaya dan molornya jadwal.

HARUS BACA :  Kementerian Kelautan dan Perikanan Kembangkan Desa Inovasi Digital

Namun, Angkatan Laut AS baru-baru ini telah memberikan kontrak untuk perancangan detail sementara teknologi penting tetap belum terbukti (matang) – praktik yang tidak sesuai dengan praktik terbaik yang bakal menyebabkan pertumbuhan biaya dan penundaan jadwal program lainnya, menurut GAO.

GAO telah menyarankan agar Kongres AS mempertimbangkan untuk meminta pelaporan tambahan mengenai teknologi ini, namun sebelum laporan ini dikeluarkan, undang-undang telah disahkan bahwa hal tersebut dapat dilakukan.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here