Program Senjata CIA untuk Pemberontak Suriah?

Militer.or.id – Program Senjata CIA untuk Pemberontak Suriah?.

Pejuang Free Syrian Army membawa persenjataan untuk digunakan melawan Presiden Suriah. © Alaa Al-Faqir/Reuters

Militer.or.id – Pada saat kelompok pemberontak Suriah terus bersikukuh untuk menggulingkan pemerintahan Bashar Assad dan meminta Washington untuk mengirim lebih banyak senjata melalui program CIA yang sebelumnya dibatalkan, Sputnik melihat fakta-fakta yang menyebabkan penghentian program tersebut.

Pada tahun 2012 silam, kurang dari dua tahun setelah pecahnya konflik di Suriah, CIA mengusulkan untuk memasok persenjataan ke kelompok pemberontak ‘moderat’ yang menjadi melawan Damaskus, dan pada tahun 2013 Presiden Barack Obama akhirnya memberikan persetujuannya untuk usaha tersebut.

Empat tahun kemudian, setelah serangkaian kemunduran, Presiden AS Donald Trump akhirnya menghentikan program tersebut, mengakhiri apa yang oleh New York Times digambarkan sebagai “salah satu upaya paling mahal untuk mempersenjatai dan melatih pemberontak sejak program agensi untuk mempersenjatai mujahidin di Afghanistan selama tahun 1980-an”.

HARUS BACA :  Amerika Ubah Timur Tengah Jadi Tong Mesiu

Upaya untuk memasok pemberontak Suriah di bawah naungan Pentagon menghasilkan hasil yang buruk. Sebuah protes publik yang besar muncul menyusul pengungkapan diluncurkannya sebuah upaya bernilai $ 500 juta oleh militer AS untuk melatih pejuang Suriah berperang melawan Daesh hanya mampu mencetak “empat atau lima” tentara, ini sangat kecil, dan bukan 5.000 tentara seperti yang dijanjikan.

HARUS BACA :  Bomber, Kapal Selam Rusia, Buka Jalan Serangan Darat Militer Suriah

Bagi mereka yang tertarik dengan matematika, tingkat keberhasilannya hanyalah 0,1%, atau menghabiskan biaya US $ 100 juta per prajurit.

Dan sekarang, karena beberapa gerilyawan Suriah terus meminta lebih banyak bantuan senjata dari CIA, mungkin patut diceritakan apa yang menyebabkan AS menghentikan program ini.

Uang Yang Berbicara

Para pembayar pajak AS akhirnya berhasil menyelesaikan hampir US $ 1 miliar untuk mendanai program CIA. Ini bukan perubahan tolol bahkan bagi negara yang mencetak uang terbanyak dunia.

Namun, pada akhirnya, kelompok-kelompok yang didukung oleh CIA berulang kali dikalahkan oleh tentara Suriah, Daesh (ISIL/ISIS) dan bahkan, kadang-kadang, beberapa milisi yang didukung AS lainnya.

HARUS BACA :  Kirim S-300, AS Tuduh Rusia Lindungi Rezim Suriah dan Iran

Hanya Bisnis

Investigasi bersama yang dilakukan oleh New York Times dan Al Jazeera pada tahun 2016 mengungkapkan bahwa senjata yang dipasok oleh CIA ke kelompok pemberontak Suriah melalui Yordania secara sistematis dicuri oleh badan intelijen Yordania dan dijual di pasar gelap.

Pada dasarnya, jutaan dolar yang dikeluarkan oleh CIA untuk membeli senjata-senjata ini beralih ke barang-barang mewah seperti mobil SUV dan smartphone mahal, dimana perwira Yordania bertanggung jawab atas pencurian bergaya bonanza.

Berbagi adalah Peduli

Yordania, yang diuntungkan dari pasokan senjata untuk pemberontak Suriah, sebagian besar telah dibayangi oleh fakta bahwa sejumlah besar senjata yang disalurkan ke Suriah oleh CIA berhasil masuk ke tangan Daesh – kekuatan yang dimaksudkan oleh AS untuk diperangi – dan sebuah kelompok yang pada awalnya dikenal sebagai Front Al-Nusra – cabang lokal al-Qaeda (setidaknya sampai Juli 2016).

HARUS BACA :  Analis AS: 6 Aspek Impresif dari Su-57 Rusia
HARUS BACA :  Amerika Ubah Timur Tengah Jadi Tong Mesiu

Tidak hanya yang disetujui oleh CIA, kelompok ini membuktikan bahwa mereka benar-benar tidak bisa menjaga senjata yang mereka miliki, fakta bahwa senjata yang dipasok AS tersebut jatuh ke tangan orang-orang yang memiliki ikatan dengan dalang 9/11.

Tangan Kiri Tidak Tahu…

Situasi menjadi semakin parah ketika kelompok pemberontak yang dipersenjatai oleh CIA mulai bentrok dengan kelompok pemberontak yang didukung oleh Pentagon.

Misalnya, sebuah kelompok pemberontak yang dipersenjatai oleh CIA yang bernama Fursan al Haq di desak dari kota Marea, yang terletak di sebelah utara Aleppo, oleh unsur-unsur Pasukan Demokratik Suriah, dan menurut Los Angeles Times, bentrokan serupa juga terjadi di dekat kota Azaz.

Fursan al Haq berjanji untuk melawan kelompok mana pun yang menyerang orang-orangnya, terlepas dari pendukungnya, lebih jauh mengilustrasikan fakta bahwasanya upaya mengkoordinasikan sekelompok milisi bayangan itu jauh lebih sulit daripada memberi senjata dan menyuruh mereka sebagai melawan musuh.

Latest articles

44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here