Rusia Tawarkan Paket Upgrade BMP-1 Kepada Vietnam

Militer.or.id – Rusia Tawarkan Paket Upgrade BMP-1 Kepada Vietnam.

Kendaraan tempur infanteri, BMP-1 Basurmanin pamer kemampuan dalam Army-2018 di Rusia © Bao Dat Viet

Militer.or.id – Pada Pameran Militer Internasional “Amry-2018”, Rusia telah menunjukkan kinerja dari kendaraan tempur infanteri BMP-1 Basurmanin di hadapan para tamu asing.

Dilansir dari laman Bao Dat Viet, saat ini Angkatan Darat Rusia sedang melaksanakan program komprehensif untuk meningkatkan (upgrade) kekuatan lapis bajanya. Selain modernisasi armada T-72B ke T-72B3 atau T-80BV ke T-80BVM, Moskow juga sangat fokus pada kendaraan tempur infanteri (IFV).

HARUS BACA :  Benarkah Masuknya Su-27SM3 Membuat AS dan NATO Gugup?

Terlepas dari paket upgrade BMP-2M Berezhok dengan paket upgrade B05S011, Rusia juga menawarkan proyek modernisasi BMP-1 yang sangat menarik, yang harus dicatat sebagai solusi teknis yang jauh lebih sederhana daripada BMP-2.

HARUS BACA :  Kedatangan KRI Nagapasa 403 Menjadi Momentum Pembenahan Industri Maritim Nasional

Paket modernisasi ini, yang disebut BMP-1 Basurmanin, telah menghapus turret lama dan menggantinya dengan senjata BTR-82A. Turet dengan meriam otomatis 2A72 30 mm dipasang, plus senapan mesin 7,62 mm dan tabung asap kamuflase.

Kendaraan tempur darat, BMP-1 Basurmanin pamer kemampuan dalam Army-2018 di Rusia © Bao Dat Viet

Berkat menara terpadu BTR-82A, kemampuan tempur BMP-1 telah meningkat secara signifikan, memberikan standarisasi dan kesederhanaan yang tinggi dan memastikan logistik teknis. Sedikit demi sedikit mengintegrasikan modul tempur ini ke semua seri BTR-80/82 mereka.

HARUS BACA :  SAM Standar NATO Bisa Terhubung dengan Tor-E2 Rusia

Setelah modernisasi, parameter dasar kendaraan tempur infanteri BMP-1 hampir tidak berubah dari aslinya, dengan bobot total 13 ton, kecepatan maksimum 65 km per jam di jalanan yang bagus, jarak tempur 600 km, 3 orang awak dan 8 prajurit lengkap.

HARUS BACA :  Litbang Senjata Laser, Pentagon Butuh Banyak Duit

Selain melayani militer Rusia, BMP-1 Basurmanin juga ditargetkan untuk pasar ekspor karena banyak negara di Asia dan bahkan Eropa masih menggunakan sejumlah besar kendaraan tempur infanteri untuk tentara mereka.

HARUS BACA :  Ukraine Says Indonesia Accepted BTR-4s, Denies Cancellation

Menurut tren saat ini, penggunakan senjata 2A28 Grom 73 mm tidak lagi cocok untuk IFV karena jangkauannya yang pendek, kecepatan tembak lambat, bobot amunisinya berat, serta pengoperasian.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here