Desainer: Su-57 Rusia Gabungkan Fungsi F-22 dan F-35 AS

Moskow, Militer.or.id  –   Pesawat jet tempur canggih generasi kelima Sukhoi Su-57 Rusia menggabungkan fungsi pesawat tempur F-22 dan F-35 AS tetapi mengungguli mereka, ujar Kepala Desainer – Direktur Biro Desain Sukhoi Mikhail Strelets dalam siaran langsung di Saluran TV Zvezda, Jumat 9-11-2018, dirilis TASS, Jumat 9-11-2018.

Jet tempur ini mampu secara efektif menyelesaikan misi untuk menghancurkan target baik udara dan darat dibandingkan dengan pesawat AS yang hanya fokus pada tugas-tugas tertentu, kata kepala perancang Sukhoi.

“F-22 awalnya dikembangkan sebagai pesawat untuk mendapatkan superioritas udara. Tetapi akhirnya Amerika menyadari bahwa adalah sesuatu yang salah bila mendesain pesawat hanya untuk membawa Rudal udara-ke-udara dan akhirnya membuat juga agar cocok membawa rudal udara-ke-permukaan, ke dalam kompartemen senjata yang ada. Tetapi konfigurasi kompartemen tidak memungkinkan menempatkan kargo yang lebih besar, “kata Direktur Biro Desain Sukhoi Mikhail Strelets.

HARUS BACA :  Royal Australian Navy Orders Unmanned Schiebel Camcopter

Para perancang Su-57 (PAK FA, the Prospective Airborne Complex of Frontline Aviation) menghadapi tugas mengembangkan pesawat multi-fungsi, katanya.

“Mengenai beban yang dapat dibawa pesawat, beratnya semakin besar rasionya, semakin tinggi kualitas pesawat dari sudut pandang pembawa. Hal yang sama berkaitan dengan volume dan berat persenjataan senjata yang ditempatkan di gagang internalnya. Dan dapat dikatakan bahwa dengan indikator ini Su-57 tidak memiliki saingan di antara pesawat generasi kelima, “Mikhail Strelets menekankan, mencatat bahwa PAK FA juga tak tertandingi oleh kemampuan akselerasinya.

HARUS BACA :  Indonesia Kecam Uji Coba Rudal Korea Utara

“Ternyata begitu, dan kami tidak memilih ini secara khusus tetapi jika Anda menjumlahkan 22 dan 35, Anda mendapatkan angka 57,” kata kepala perancang Sukhoi.

Jet tempur Su-57

Pesawat tempur generasi kelima Prospective Aviation Complex of Frontline Aviation (PAK FA) Rusia terbang untuk pertama kalinya pada tahun 2010. Seperti yang dilaporkan pada bulan Agustus 2017, Jet tempur generasi kelima PAK FA Rusia menerima indeks seri Su-57. Pesawat tempur mutakhir melakukan penerbangan pertamanya dengan mesin baru pada 5 Desember 2017.

Pekerjaan desain eksperimental Jet tempur paling canggih ini, harus diselesaikan pada tahun 2019 dan pengirimannya ke pasukan harus dimulai pada saat itu. Sebagai Deputi Menteri Pertahanan Rusia Alexei Krivoruchko mengatakan sebelumnya, batch pertama untuk Angkatan Bersenjata Rusia akan terdiri dari 15 pesawat tempur.

HARUS BACA :  Pejabat Katakan, Pentagon Gagal Audit

Jet tempur Su-57 generasi kelima Rusia menampilkan teknologi siluman dengan penggunaan material komposit yang luas, mampu mempertahankan kecepatan jelajah supersonik dan dilengkapi dengan peralatan radio elektronik yang paling canggih, termasuk komputer onboard yang kuat disebut pilot kedua elektronik, sistem radar meliputi di seluruh bodynya dan beberapa inovasi lainnya, khususnya, persenjataan yang ditempatkan di dalam badan pesawat.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here