Marinir Amerika akan Diadu Melawan Marinir Inggris

0
334
Marinir Amerika Serikat

Komandan Korps Marinir Amerika Serikat Jenderal Robert B. Neller ingin meningkatkan pelatihan pasukannya dalam skala besar dengan ancaman yang benar-benar tinggi. Salah satu cara yang akan mereka ambil adalah mengadu Marinir melawan pasukan setara milik sekutu.

Rencana paling dekat adalah akan mengadu Marinir Amerika dalam sebuah skenario pertempuran melawan Korps Marinir Inggris.

Langkah ini diambil karena selama ini pelatihan Marinir lebih terfokus pada kontraterorisme atau kontra-pemberontakan. Meski lawan-lawan itu menghadirkan ancaman sendiri, mereka tentu saja tidak bisa disetarakan dengan kekuatan pasukan Rusia atau China, yang kini menjadi fokus utama strategi militer Amerika.

Pelatihan yang fokus pada kontraterorisme telah meninggalkan celah dalam segala hal mulai dari sinyal elektronik yang rumit, masking dan deteksi hingga menggali lubang tanah model lama.

HARUS BACA :  USAF Bergerak untuk Membentengi Titik-Titik Lemah F-35 dari Peretasan

Meskipun ada upaya pendanaan besar untuk membeli teknologi baru yang kompleks dan meningkatkan semuanya mulai dari sepatu bot hingga pelindung tubuh hingga robot dan keledai robot canggih, beberapa solusi yang lebih primitive masih diperlukan.

“Kami harus berlatih. Pelatihan mungkin adalah hal yang paling murah yang kita lakukan, ”kata Neller. “Hanya pergi ke lapangan dan hidup di darat. Tanpa (Forward Operating Base), tidak ada chow hall, tidak ada email, tidak ada telepon. Hanya ada hujan,” kata Neller sebagaimana dikutip Marines Corps Times Sabtu 17 November 2018.

HARUS BACA :  Boeing Mulai Produksi F-15QA Pesanan Qatar

Jenderal bintang empat ini mengatakan, inisiatif pelatihan force-on-force  akan dilakukan di Twentynine Palms, California, di Pusat Pelatihan Tempur Angkatan Udara Korps Marinir.

“Para Marinir Inggris akan berada di sana musim dingin ini, mereka akan menjadi yang pertama (menjadi kekuatan lawan) kami,” kata Neller. Dan saya berbicara dengan orang Kanada untuk melihat apakah mereka juga bisa turun dan melawan kami. ”

“Dan kemudian saya yakin Angkatan Darat akan senang untuk datang dan mengambil bagian,” katanya.

Sifat bermain bebas tentang bagaimana Neller melihat ini akan menguntungkan pertarungan perang, mengekspos titik lemah dan mendapatkan latihan dari skrip.

HARUS BACA :  First Cape Class Patrol Boat Delivered to the Royal Australian Navy

Latihan ini juga akan memaksa komandan unit dan Marinir di setiap tingkat kembali ke keterampilan bidang dasar, dari jaring kamuflase untuk mengatur keamanan dan menjalankan patroli, memenuhi kebutuhan makan sendiri dan melakukan resupply sendiri.

“Kami perlu memberi para pemimpin peluang untuk keluar dan membuat keputusan, dan jika mereka membuat kesalahan di luar sana, itu bagus,” katanya. “Kita harus memiliki orang-orang merasakan efek dari kegagalan.”

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here