Diserang Militan, 100 Tentara Nigeria Tewas

Tentara Nigeria / The Abuja Times

Militan menewaskan sekitar 100 tentara Nigeria dalam serangan di sebuah pangkalan militer pada Minggu 18 November 2018. Sumber keamanan mengatakan kepada Reuters Kamis 23 November 2018, Negara Islam Afrika Barat disebut yang melakukan serangan tersebut.

Jumlah ini merupakan yang tertinggi sejak Presiden Muhammadu Buhari berkuasa pada 2015 dan itu dapat meningkatkan tekanan pada dirinya menjelang pemilihan pada Februari. Hal ini karena ia telah mengklaim kemenangan atas pemberontakan sembilan tahun.

Para pemberontak menyerang pangkalan di desa Metele di negara bagian Borno timur laut, pusat pemberontakan oleh Boko Haram.  “Pangkalan itu dibakar dengan senjata dan kami kehilangan sekitar 100 tentara. Ini kerugian besar,” kata seorang perwira yang meminta anonimitas.

HARUS BACA :  Kebutuhan Teknologi Enkripsi untuk Militer Indonesia

Banyak pasukan hilang, kata sumber itu. Seorang tentara mengatakan, lebih banyak tentara yang tewas ketika upaya untuk memulihkan mayat juga disergap.

“Kami semua bbingung karena kami tidak tahu dari mana peluru itu berasal,” katanya. “Mereka membunuh beberapa dari kami yang pergi untuk mengevakuasi mayat para tentara yang terbunuh.”

“Kami meninggalkan amour, tank, dan senjata kami. Mereka semua ada di sana. Desa itu masih di bawah kendali mereka. ”

HARUS BACA :  Tank Leopard 2A7+, Ketangguhan Monster Baja Jerman
HARUS BACA :  Israel Ingin Beli BMPT-72 Terminator 2 Rusia

Empat sumber keamanan mengatakan sekitar 100 orang meninggal di Metele dan jumlah korban tewas belum final. Sumber kelima mengatakan 96 meninggal di timur laut dalam beberapa hari terakhir, kebanyakan di Metele.

Senat, yang dikendalikan oleh Partai Rakyat Demokrat Rakyat (PDP), pada Kamis menghentikan sidangnya untuk menghormati apa yang dikatakan 44 tentara tewas setelah serangan Metele.

Kandidat presiden oposisi Atiku Abubakar, yang merupakan saingan utama Buhari, menyerukan kepada pemerintah untuk mendukung keluarga para prajurit yang tewas.

HARUS BACA :  Israel Ingin Beli BMPT-72 Terminator 2 Rusia

Seorang juru bicara kepresidenan mengatakan militer akan mengeluarkan pernyataan resmi. Juru bicara militer tidak menanggapi permintaan untuk komentar. Pemerintah dan militer sering menolak mengakui skala kerugian di timur laut wilayah negara tersebut. Militan telah membunuh ratusan tentara di wilayah itu dalam beberapa bulan terakhir.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

HARUS BACA :  Dekati Perairan Rusia, Kapal Perang Amerika Dihalau Rusia

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Iran dan Suriah Teken Perjanjian Kerja Sama Militer

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here