Teknologi di Balik Senjata Cerdas dan Drone Militer

Kemajuan teknologi telah mempengaruhi hampir setiap sektor,  termasuk senjata dan industri militer. Selama beberapa dekade terakhir, senjata telah menjadi jauh lebih pintar dan efisien.

Setidaknya ada tiga jenis senjata yang sangat dipengaruhi oleh perkembangan teknologi dalam beberapa waktu terakhir. Apa saja? Mari kita lihat

Senjata pintar yang tidak mematikan

Senjata tidak mematikan seperti Tasers, secara konsisten telah ditingkatkan dalam militer. Yang terakhir, di Jerman sedang dikembangkan wireless taser yang dapat memberikan kejutan listrik tanpa perlu menyentuh badan orang seperti yang digunakan Tasers saat ini.

Yang menarik dari perkembangan ini adalah kekuatannya untuk menargetkan lebih dari satu individu. Sebagai gantinya, itu bisa melawan sekelompok kecil orang, membuatnya sangat efektif ketika digunakan mengontrol kerusuhan dan protes dengan kekerasan.

HARUS BACA :  Turki Akan Membalas Jika UU Baru Larang Penjualan F-35

Militer Amerika juga mengembangkan senjata yang tidak mematikan, yang dikenal sebagai Sistem Penyangkalan Aktif atau  Active Denial System. Senjata canggih ini menggunakan gelombang mikro ini untuk menyebabkan rasa sakit tanpa melukai. Namun, dalam uji coba, peserta harus melepas lensa kontak dan kacamata sebelum senjata itu diujikan. Hal ini menimbulkan kekhawatiran keamanan atas penggunaannya di area yang padat, sehingga pekerjaan harus dilakukan untuk memastikannya dapat digunakan dengan skala yang lebih luas.

Pengembangan senjata teknologi canggih

Perbaikan yang paling mengesankan datang dalam pengembangan senjata teknologi canggih. Saat ini, pekerjaan sedang dilakukan untuk mengembangkan senjata yang dapat digunakan di ruang angkasa. Namun, ini masih dalam perkembangan awal.

HARUS BACA :  Typhoon Vs Su-35, Siapa Lengah Dia Kalah

Senjata canggih lainnya saat ini termasuk senjata nuklir taktis yang mampu menghancurkan bunker dalam. Dokumen-dokumen Pentagon yang bocor mengungkapkan teknologi tersebut dan dapat dimengerti telah memicu kekhawatiran.

HARUS BACA :  Dolar Jalan Terakhir, Rusia Alihkan Semua Kontrak Senjata Menggunakan Rubel

Namun, rudal nuklir akan tetap legal karena rencana memodifikasi bom nuklir yang ada daripada mengembangkan yang baru. Saat ini sedikit yang diketahui tentang senjata Robust Nuclear Earth Penetrator, tetapi diperkirakan mereka akan mampu menembus hingga 30 m ke dalam tanah.

Teknologi drone militer

Drone militer telah terbukti menjadi terobosan yang menarik dan efektif, memungkinkan pengumpulan intelijen, pemetaan, dan kemampuan untuk membantu dalam operasi penyelamatan. Drone juga sedang dikembangkan dengan senjata built-in yang dapat dioperasikan dari jarak jauh, sangat mengurangi risiko kematian dan cedera dalam perang.

Biasanya, di militer, Sistem Pesawat Tanpa Awak atau Unmanned Aircraft System adalah istilah yang digunakan untuk teknologi ini karena biasanya mencakup setidaknya satu pesawat tak berawak untuk observasi, dilengkapi dengan sensor, stasiun pengendali di mana drone dikendalikan, dan koneksi radio yang andal antara stasiun dan drone. Ada banyak drone yang digunakan dalam militer dan masing-masing dibangun menggunakan teknologi canggih yang mengesankan.

HARUS BACA :  Mi-26T2 Segera Perkuat Jajaran Alutsista TNI AD

Seperti yang Anda dapat dari atas, teknologi telah benar-benar meningkatkan efisiensi senjata di medan perang saat ini. Perbaikan secara konsisten dilakukan untuk menyempurnakan senjata sambil menjaga keamanan maksimum. Dalam waktu 10-20 tahun, kemungkinan kita akan melihat senjata menjadi lebih pintar, dengan kemampuan yang lebih besar dari yang ada sekarang.

HARUS BACA :  Alutsista Divif 2 Kostrad di Pameran HUT TNI, Surabaya

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Tentara Teladan Amerika Divonis Hukuman 25 Tahun

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here