Ukraina Siapkan S-300 untuk Menangkal S-400 di Krimea

Angkatan Bersenjata Ukraina memperkuat pertahanan udara dan pertahanan rudal mereka dengan mengaktifkan kembali S-300V1, sistem pertahanan udara strategis yang unik © Youtube

Militer.or.id – Rusia baru saja membuat pengumuman yang mengejutkan tentang pengerahan resimen S-400 ke Krimea, yang telah membuat Ukraina bersumpah untuk menanggapinya dengan cara terhormat, seperti dilansir dari Bao Dat Viet.

Pada hari Kamis, 29 November, Moskow telah menempatkan resimen rudal permukaan-ke-udara canggih di Semenanjung Krimea, menurut kantor berita TASS yang dikutip oleh Armada Laut Hitam Rusia. Ini adalah resimen S-400 keempat yang digunakan di Krimea.

Sesampainya di Krimea, unit S-400 baru ini dikerahkan di Djankoy, semenanjung utara. Pengerahan itu jauh lebih awal dari rencana dua hari yang diumumkan sebelumnya. Dan keputusan itu diduga terkait dengan ketegangan antara Rusia dan Ukraina di Selat Kerch ketika Moskow menahan tiga kapal angkatan laut Ukraina pada 25 November.

HARUS BACA :  Intelijen Korsel Temukan Pertanda Rencana Tes Misil Baru

Setelah Rusia mengumumkan dimulainya pengerahan resimen S-400 ke-4 ke Krimea, Ukraina mengumumkan untuk menyiagakan sistem pertahanan udara S-300 ke Odessa untuk mengimbangi Rusia.

Transport-Charging Unit (TZM) 22T6 untuk sistem rudal S-400 Rusia © Russian MoD via Wikimedia Commons

Pemerintah Ukraina berencana untuk menyebarkan rudal S-300 ke Odessa, tak jauh dari perbatasan dengan Transnistria, daerah kecil antara Moldova dan Ukraina, kata sumber yang berasal dari badan intelijen Amerika Serikat, Stratfor.

Penggelaran rudal S-300 ke Kiev telah meningkatkan risiko pesawat Rusia ditembak jatuh, sehingga meningkatkan risiko konfrontasi militer antara Rusia dan Barat.

HARUS BACA :  Drone Sasaran Tembak TNI AU Tiba di Bulukumba

Menurut Stratfor, tindakan ini akan meningkatkan kemungkinan konfrontasi militer di antara Transnistria dan Ukraina. Apalagi hal itu bisa memicu konflik antara Rusia dan militer Barat.

HARUS BACA :  Panglima : TNI Tidak Pernah Lupakan Para Pejuang

Kedatangan rudal S-300 di Odessa menjadi perhatian karena ada sekitar 2.000 pasukan pemelihara perdamaian permanen Rusia di Transnistria. Pasukan ini dibentuk di bawah perjanjian gencatan senjata tahun 1992 setelah berakhirnya Perang Transnistria di awal 1990-an.

Rusia telah mengirimkan barang-barang penting dan penjaga perdamaian yang berputar di Transnistria melalui dua jalan: Ukraina dan Moldova, kemudian Transnistria. Kedua rute tidak lagi merupakan opsi yang layak untuk alasan yang berbeda.

Sistem rudal pertahanan udara S-300PMU2 “Favorit” © Vitaly V. Kuzmin via Wikimedia Commons

Saat ini, Rusia menggunakan jalur kereta api di Tiraspol, ibu kota Transnistria, untuk membawa peralatan dan bantuan, serta rotasi personil pasukan pemelihara perdamaian.

Jadi, pesawat Rusia harus melewati wilayah udara di Odessa dari pangkalan terdekat di Krimea ke Transnistria. Menurut Stratfor, penempatan sistem rudal S-300V1 di wilayah Ukraina telah menyebabkan pesawat kargo Rusia berisiko ditembak jatuh.

HARUS BACA :  Bahrain Beli 19 F-16 Viper, Upgrade 20 Blok-40 ke Viper

Pada saat yang sama, militer Ukraina juga mempromosikan kegiatan di dekat perbatasan Transnistria. Keputusan untuk menghentikan pasukan penjaga perdamaian Rusia dalam memasuki Transnistria, Ukraina tidak hanya melanggar perjanjian damai tahun 1992 antara Moldova dan Transnistria, tetapi juga merusak prestise Kiev, kata Stratfor.

HARUS BACA :  Intelijen Korsel Temukan Pertanda Rencana Tes Misil Baru

Menurut statistik Stratfor, armada anti-pesawat Ukraina kini memiliki varian S-300PS, S-300PMU, S-300V1. Sementara itu, Pasukan Rudal Rusia memiliki semua varian S-300 dan dikerahkan pada lebih dari 30 resimen yang berbeda.

Sistem pertahanan udara S-300PMU Rusia. © Kremlin.ru via Wikimedia Commons

Selain itu, Rusia secara bertahap menggantikan S-300 dengan S-400 dan S-500. Lebih dari 20 batalyon Rusia telah dilengkapi dengan sistem rudal S-400 sejak tahun 2015, kata Kepala Staf Angkatan Bersenjata Rusia, Yury Baluyevsky.

Pada sisi pertahanan kedua belah pihak, Stratfor mengatakan bahwa meskipun Ukraina tidak dapat menandingi Rusia, jelas bahwa langkah itu dapat meningkatkan ketegangan di wilayah yang sudah bergejolak.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  N-219 Jadi Kado Spesial HUT RI

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here