Modernisasi Pertahanan Udara, Venezuela Butuh Rusia – Militer.or.id

0
243

Sistem rudal pertahanan udara S-300VM Venezuela © Military Watch

Militer.or.id – Setelah pertemuan antara Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu dan rekannya dari Venezuela Vladimir Padrino Lopez, negara Amerika Selatan tersebut menyatakan minatnya memperoleh sistem pertahanan udara terbaru buatan Rusia untuk memperkuat kemampuan Anti-Access Area Denial (A2AD) terhadap potensi serangan udara, seperti dilansir dari majalah Military Watch.

Angkatan bersenjata Venezuela juga mencari bantuan dalam memodernisai platform yang sudah beroperasi saat ini. Pembicaraan tersebut berlangsung sehari setelah perundingan terpisah antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Venezuela Nicolas Maduro, yang dilaporkan mencakup bidang pertahanan.

Menteri Padrino Lopez menyatakan hal ini dalam pertemuan dengan Menteri Shoigu: “Dalam proses pembicaraan antara presiden kami yang berlangsung kemarin, banyak masalah yang terkait dengan wilayah militer dibangkitkan. Khususnya, semua yang memperkuat kerjasama dalam pemeliharaan peralatan yang dipasok ke Venezuela. Ini termasuk sistem berbasis darat dan pertahanan udara. Kami sepakat tentang perlunya meningkatkan sistem ini”.

HARUS BACA :  Turki Akan Buka Kedutaan Besar di Yerusalem Timur

Sebagai mantan klien pertahanan Barat, angkatan bersenjata Venezuela telah sangat bergantung kepada senjata Rusia untuk kebutuhan pertahanan mereka. Pada bidang peperangan udara, termasuk 24 unit jet tempur superioritas udara Su-30MK2, sistem rudal pertahanan udara jarak jauh S-300VM dan sistem rudal pertahanan udara jarak menengah BuK-M2E.

Sistem rudal pertahanan udara S-125 Upgrade Angkatan Bersenjata Venezuela © Military Watch

Venezuela juga punya S-125, sistem pertahanan udara era Perang Dingin yang telah sangat ditingkatkan yang berpotensi mematikan terhadap pesawat terbang rendah. Para pejuang Su-30MK2 Venezuela dilengkapi dengan rudal udara-ke-udara R-27ER dan R-77 dengan jangkauan 130 km dan 110 km masing-masing lebih jauh daripada AIM-120B dan AIM-120C yang pakaian sebagian besar jet tempur AS.

Su-30MK2 adalah jet tempur superioritas udara kelas atas dan varian yang paling mampu dari keluarga Flanker selain Su-35 – dilengkapi thrust vectoring systems dan sensor mutakhir.

Armada jet tempur Su-30MK2 Angkatan Udara Venezuela © Military Watch

Dengan kemampuan serangan jauh di luar perbatasannya, inti daripada kemampuan pencegah Venezuela adalah kemampuannya untuk menargetkan jet-jet tempur AS di wilayah udaranya.

HARUS BACA :  Rusia Segera Upgrade Pesawat Tempur Su-35

Dengan demikian Caracas memperkenalkan faktor risiko yang signifikan bagi AS yang tidak ada di Libya, Irak, Suriah, Panama, Grenada atau teater tempur lainnya di mana kemampuan pertahanan udara pembela sangat terbatas.

Jet tempur superioritas udara generasi 4+ yang canggih dinegara ini juga jauh di atas dan melampaui kemampuan apa pun yang sebelumnya dihadapi oleh Angkatan Udara Barat, meskipun pelatihan para pilot Venezuela tetap terbuka untuk dipertanyakan.

Mengingat peran sentralnya dalam melindungi wilayah udara nasionalnya, tekanan besar dari Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya telah mengambil keunggulan udara untuk memfasilitasi kemenangan militer, modernisasi kemampuan pertahanan udara Venezuela sangat penting bagi keamanan negara.

Jet tempur multiperan Su-35S Angkatan Udara Rusia © Dmitriy Pichugin via Wikimedia Commons

Venezuela telah berusaha meningkatkan pelatihan pilot tempurnya, dengan bantuan Rusia yang berbasis pada pengalaman Angkatan Udara Rusia mengoperasikan misi tempur di Suriah, akuisisi jet tempur baru tetap mungkin.

HARUS BACA :  PT PAL Serahkan Kapal Tunda Pesanan TNI AL

Caracas telah dilaporkan berencana untuk mengakuisisi jet tempur superioritas udara yang lebih maju, Su-35, kemungkinan sebuah kontingen berukuran hampir sama dari dua lusin jet, yang terhambat oleh jatuhnya harga minyak dan krisis ekonomi.

Dengan kembali naiknya harga minyak, ancaman terhadap negara yang tersisa dan tanda-tanda bahwa ekonomi kemungkinan segera pulih, maka sangat mungkin bahwa Venezuela dapat mempertimbangkan untuk mengakuisisi lagi jet tempur superioritas udara Rusia tersebut.

Sistem rudal pertahanan udara S-400 buatan Rusia © Alexei Malgavko via Sputnik

Upgrade dari sistem pertahanan udara yang ada dengan bantuan Rusia juga sangat mungkin, seperti potensi akuisisi sistem baru dan lebih maju termasuk pertahanan udara Pantsir-S1, BuK-M3 Viking atau bahkan sistem rudal pertahanan udara jarak jauh S-400 sebagai pelengkap S-300V yang sudah beroperasi.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here