AS-Korsel Kaji Penangguhan Latihan Militer Skala Besar

0
260

Militer.or.id – AS-Korsel Kaji Penangguhan Latihan Militer Skala Besar.

Dok. Pilot Letnan Satu Austin Welch menjelaskan mekanisme helikopter Apache ke beberapa wartawan dari SKYNEWS dan Wall Street Journal di USAG Humphreys, Korea Selatan, 1 Mei 2017. (photo: US Army –  Airman 1st Class Alexandria Crawford)

Seoul – Korea Selatan dan Amerika Serikat diperkirakan akan mengumumkan penangguhan “latihan militer berskala besar” minggu ini, dengan ketentuan mereka akan memulai kembali jika Korea Utara gagal memenuhi janjinya untuk denuklirisasi, demikian Kantor Berita Yonhap, Minggu, dirilis ANTARA, 17-6-2018.

Mengutip sumber pemerintah yang tidak disebutkan namanya, Kantor Berita Yonhap mengatakan, penangguhan itu kemungkinan hanya mempengaruhi latihan gabungan, bukan lagi pelatihan militer rutin.

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengejutkan para pejabat di Seoul dan Washington ketika dia berjanji untuk mengakhiri “permainan perang” setelah pertemuan puncaknya dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, di Singapura pekan lalu.

HARUS BACA :  Bukan Hanya S-300, Israel Juga Berlatih Hadapi Rudal SA-8 dan Pantsir

Segera setelah pengumuman itu, pasukan Amerika Serikat di Korea Selatan mengatakan, mereka tidak menerima petunjuk untuk menghentikan latihan apa pun, dan para pejabat Korea Selatan mengatakan, mereka mencoba untuk mencari tahu latihan militer mana yang dimaksud Trump.

Namun, dalam tanda Seoul mungkin terbuka untuk menangguhkan latihan, Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in, Kamis, mengatakan, pemerintahannya akan perlu fleksibel ketika waktunya tiba untuk menerapkan tekanan militer pada Korea Utara, jika pihak Korea Utara tulus tentang denuklirisasi.

Moon mengatakan Korea Selatan akan mempertimbangkan secara hati-hati latihan militer bersama dengan Amerika Serikat dan dia meminta para pejabatnya untuk bekerja sama dengan Amerika Serikat mengenai masalah itu, demikian pernyataan kantornya pada saat itu.

Yonhap, Minggu 17 Juni 2018, juga melaporkan, selama pembicaraan militer antara kedua Korea pada Kamis, pejabat Korea Selatan meminta rekan-rekan mereka di Korea Utara untuk merelokasi Artileri yang berjarak 30 hingga 40 kilometer jauhnya dari garis demarkasi militer, yang dijaga ketat yang membagi kedua negara.

HARUS BACA :  Satgas TNI Konga 28-J/UNIFIL tiba di Surabaya

Kementerian Pertahanan Korsel  membantah telah membuat permintaan seperti itu, kata Yonhap. Pembicaraan itu, yang pertama dalam lebih dari satu dekade, diadakan di desa perbatasan Panmunjom (zona demiliterisasi), menyusul pertemuan puncak antar Korea pada April 2018 di mana para pemimpin kedua Korea sepakat untuk meredakan ketegangan dan menghentikan “semua tindakan bermusuhan”.

Korea Utara dan Korea Selatan gagal mencapai kesepakatan konkrit selama pembicaraan itu, kata para pejabat. Korea Utara mengusulkan pada Seoul untuk melucuti senjata, pada basis latihan, Daerah Keamanan Bersama di Panmunjom, satu-satunya tempat di zona demiliterisasi di mana tentara kedua negara “berdiri hampir berhadap-hadapan, kata juru bicara kepresidenan Korea Selatan, Jumat.

HARUS BACA :  Belasan Tewas, Presiden Abbas Desak Tindakan PBB

Sekitar 28.500 tentara Amerika Serikat ditempatkan di Korea Selatan, sebagai “warisan” Perang Korea, yang berakhir pada 1953 dengan gencatan senjata yang menyebabkan kedua Korea secara teknis masih berperang.

Dalam sidang Senat pada Kamis, calon Trump untuk duta besar Korea Selatan, purnawirawan Laksamana Harry Harris (terakhir panglima Komando Pasifik Amerika Serikat), mendukung gagasan “jeda” dalam latihan militer besar.

Harris mengatakan, dalam pemahamannya, penangguhan hanya akan melibatkan latihan militer besar dan bahwa pelatihan reguler pasukan Amerika Serikat di Korea Selatan akan berlanjut, meskipun keputusan akhir tergantung pada Departemen Pertahanan.

Kalender latihan Amerika Serikat-Korea Selatan mencapai titik tertingi setiap tahun dengan pelatihan militer Foal Eagle dan Max Thunder, yang keduanya selesai pada bulan lalu. Latihan besar berikutnya, Freedom Guardian, direncanakan untuk akhir musim panas.

Tahun lalu, 17.500 tentara Amerika Serikat dan lebih dari 50.000 tentara Korea Selatan berpartisi dalam latihan Ulchi Freedom Guardian, meski latihan itu kebanyakan difokuskan pada simulasi komputer ketimbang latihan lapangan langsung yang menggunakan senjata, tank atau pesawat terbang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here