Rusia Catat Helikopter Tak Dikenal, Kirim Senjata ke ISIS di Afghanistan

Militer.or.id – Rusia Catat Helikopter Tak Dikenal, Kirim Senjata ke ISIS di Afghanistan.

Ilustrasi, Afghan_Air_Force_executes_combat_resupply_in_Kunar_Valley photo via Commons Wikipedia.org

Moskow, Militer.or.id – Rusia telah mencatat penerbangan Helikopter tak dikenal yang mengirim senjata ke Taliban (sebuah gerakan yang dilarang di Rusia) dan unit Negara Islam (sebuah kelompok teror yang dilarang di Rusia) aktif di Afghanistan, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova pada briefing Kamis 23-8-2018. Dirilis http://tass.com/defense/1018368

“Kami ingin sekali lagi menunjukkan penerbangan Helikopter tak dikenal di Afghanistan Utara, yang mengirim senjata dan amunisi ke unit ISIL setempat (mantan nama kelompok Negara Islam – TASS) dan anggota Taliban yang bekerja sama dengan kelompok itu. Terutama, media Afghanistan dan penduduk setempat mengatakan bahwa Helikopter semacam itu terlihat di Provinsi Sar-e Pol, “kata diplomat Rusia.

HARUS BACA :  Media Israel: Suriah-Hizbullah Kembangkan Jammer

“Ini terjadi di dekat perbatasan negara-negara Asia Tengah, sementara banyak militan ISIS yang aktif di Afghanistan berasal dari negara-negara itu,” kata Zakharova. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia juga mengatakan bahwa badan keamanan Afghanistan, serta Komando pasukan AS dan NATO di Afghanistan, tidak bereaksi terhadap penerbangan Helikopter tersebut.

“Dalam hal ini, pertanyaan muncul – siapa di belakang penerbangan ini, yang menyediakan senjata untuk teroris dan secara diam-diam membuat pegas bagi mereka di dekat perbatasan selatan CIS dan mengapa itu terjadi sama sekali, mengingat NATO sebenarnya mengendalikan wilayah udara Afghanistan,” kata Zakharova.

HARUS BACA :  AS Perkuat Kerja Sama Penerbangan dengan Indonesia

Zakharova mengatakan para militan dari Negara Islam dan Jabhat al-Nusra (kelompok teroris yang dilarang di Rusia) bersembunyi di kamp pengungsi Rukban di perbatasan dengan Yordania, menggunakan pengungsi sebagai perisai manusia, dengan pengetahuan militer AS.

HARUS BACA :  Prajurit Kostrad Latihan Menembak Lintas Datar

“Pihak berwenang Suriah dan staf PBB masih tidak memiliki akses ke Rukban, kamp terbesar bagi pengungsi internal yang dekat dengan perbatasan Yordania,” katanya. “Beberapa ratus militan ISIS dan juga militan al-Nusra, memiliki persenjataan berat, bersembunyi di antara warga sipil yang telah menemukan diri mereka sandera, dan menggunakan mereka sebagai perisai manusia,” lanjutnya.

“Sayangnya, semua ini terjadi, dan kami memiliki informasi yang mengkonfirmasikan ini, dengan pengetahuan tentang militer AS yang mengendalikan zona 55 kilometer di sekitar pangkalan ilegal mereka di Al-Tanf di wilayah Suriah,” tambahnya.

Diplomat itu mengatakan bahwa kawasan Timur Laut Suriah masih dalam praktik di bawah kendali militer AS, yang “terus melakukan pandekatan ke unit militer lokal, khususnya untuk memperoleh kesetiaan mereka dengan pasokan senjata”. “Dengan demikian, proses pengaturan struktur negara semu yang tidak dibayangkan oleh undang-undang Suriah sedang berjalan lancar di wilayah Trans-Eufrat,” katanya.

HARUS BACA :  Panglima TNI : FKPPI Harus Tetap Solid dan Kokoh

Menurut Zakharova, Washington praktis mulai menjarah kekayaan nasional Suriah. “AS, pekan lalu mengatakan akan menghentikan pembiayaan beberapa program tentang stabilisasi Suriah, dalam kerangka kerja yang mana struktur anti-pemerintah dibiayai dalam praktik, telah mengalihkan tanggung jawab kepada sekutunya,” katanya.

HARUS BACA :  Indonesia Ingin Turki Bangun Pabrik Alutsista di Dalam Negeri

“Sekarang mereka terlibat dalam memulihkan dan memperbarui infrastruktur penghasil minyak di Timur Laut Suriah dan dalam prakteknya telah mulai menjarah kekayaan nasional Suriah, kali ini bukan dengan cara mereka sendiri, tetapi dengan uang yang diterima dari peserta lain di AS yang disebut koalisi -led, yaitu Eropa dan Arab.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here