Insiden F-35B Berujung Grounded, Israel Kena Imbasnya – Militer.or.id

Militer.or.id – Insiden F-35B Berujung Grounded, Israel Kena Imbasnya – Militer.or.id.

Jet tempur siluman F-35i terkena grounded akibat insiden F-35B di South Carolina, AS © Angkatan Udara Israel via Times of Israel

Militer.or.id – Armada global jet tempur siluman F-35 dilandaskan (grounded) di hari Kamis, 11 Oktober 2018, termasuk F-35I Israel, akibat kecelakaan pesawat tempur termahal pertama yang ada dalam sejarah, seperti dilansir dari laman Times of Israel.

F-35B Korps Marinir AS benar-benar hancur dalam kecelakaan itu, selama pelatihan yang dilaksanakan di South Carolina pada tanggal 28 September. Pilot berhasil terlontar dengan aman.

Menurut Joe DellaVedova, juru bicara untuk program F-35 di Departemen Pertahanan AS, Amerika Serikat dan mitra internasionalnya, termasuk Inggris dan Israel, sementara ini harus menghentikan operasional penerbangan F-35 untuk inspeksi tabung bahan bakar di dalam mesin pada seluruh armada F-35.

HARUS BACA :  Indonesian Army Attend Demonstration of WS-43 Loitering Glide Bomb in China

HARUS BACA :  Mantan Jenderal Turki: Kesepakatan S-400 Adalah Respon Atas Ancaman AS

Militer Israel tidak segera mengkonfirmasi bahwa armada dari 12 jet tempur F-35 telah dilandaskan.

“Tindakan untuk melakukan pemeriksaan tersebut didorong berdasarkan data awal dari penyelidikan berkelanjutan atas F-35B yang jatuh disekitar Beaufort, Carolina Selatan”, kata DellaVedova dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa tabung bahan bakar yang menjadi “tersangka” dan penyebab insiden jatuhnya F-35B Korps Marinir AS akan dilepas dan diganti. Apabila nanti tabung dalam kondisi bagus, pesawat-pesawat itu akan dikembalikan ke status operasional.

HARUS BACA :  Australia Ingin Kembangkan Pangkalan Angkatan Laut Bersama di PNG – Militer.or.id

Inspeksi diharapkan akan selesai dalam waktu 24 – 48 jam berikutnya.

Diluncurkan pada awal 1990-an, program F-35 dianggap sebagai sistem senjata paling mahal dalam sejarah AS, dengan perkiraan biaya sekitar $ 400 miliar dan tujuan untuk memproduksi 2.500 pesawat terbang di tahun-tahun mendatang.

Israel mulai menerima pejuang siluman generasi kelima F-35 dari Amerika Serikat pada bulan Desember 2016. Pesawat itu dinyatakan beroperasi sekitar setahun kemudian.

HARUS BACA :  Australia Ingin Kembangkan Pangkalan Angkatan Laut Bersama di PNG – Militer.or.id

Pada awal tahun 2018, Kepala Staf Angkatan Udara mengungkapkan bahwa Israel telah menggunakan jet tempur itu secara operasional, yang IDF katakan membuatnya militer pertama melakukannya operasi tempur.

HARUS BACA :  Mantan Jenderal Turki: Kesepakatan S-400 Adalah Respon Atas Ancaman AS

Israel, untuk saat ini, telah setuju untuk membeli total hingga 50 unit jet tempur F-35I, yang dijadwalkan akan dikirimkan secara bertahap hingga tahun 2024.

F-35I ini telah dipuji sebagai “pengubah-permainan” alias “game-changer” oleh militer Israel, tidak hanya atas kemampuan ofensif dan stealth, tetapi karena kemampuannya untuk menghubungkan sistemnya dengan pesawat lain dan bisa membentuk jaringan berbagi informasi.

Para pengkritik bagaimanapun, menyebut bahwa harga diatas $ 100 juta per unit untuk F-35 adalah terlalu mahal. Namun, Lockheed Martin, mengatakan bahwa biaya tersebut akan turun bila lebih banyak negara membeli F-35.

Militer Israel dilaporkan telah memutuskan untuk meningkatkan penggunaan pesawat tempur F-35I sehubungan dengan keputusan Rusia untuk melengkapi pasukan Suriah dengan sistem pertahanan udara S-300 yang kuat bulan lalu.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

HARUS BACA :  F-4 Phantom Iran Pernah Ngeri Berhadapan dengan F-22 Raptor
44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here