Gebrakan India, S-400 Dibayar dengan Rubel – Militer.or.id

Militer.or.id – Gebrakan India, S-400 Dibayar dengan Rubel – Militer.or.id.

S-400. (Ministry of Defence of the Russian Federation)

Jakartagreater.com  –   Kesepakatan $ 5 miliar + antara Moskow dan New Delhi untuk lima resimen sistem pertahanan udara canggih Rusia mendapat bonus tambahan minggu ini setelah terungkap bahwa kontrak akan dibayar dalam Rubel. Melihat rincian kesepakatan itu, Sputnik menemukan bahwa itu benar-benar pukulan ganda bagi kompleks industri militer AS, dirilis pada Rabu 1-11-2018, oleh Sputniknews.com.

‘Pesan untuk Washington’

Pada hari Rabu 1-11-2018, Wakil Perdana Menteri Rusia Yuri Borisov membenarkan bahwa perjanjian S-400 dengan India ditandatangani dalam mata uang Rubel, menjadi kesepakatan pertahanan non-Dolar pertama yang ditandatangani Rusia sejak 1991.

Dengan membayar sekitar 330 miliar Rubel, India akan mendapatkan 5 resimen S-400 (yaitu sepuluh batalyon, dengan masing-masing batalyon yang terdiri dari 8 Peluncur, 112 Rudal dan komando dan kendaraan pendukung yang terkait) dari sistem pertahanan udara paling maju di gudang senjata Rusia. Boris Rozhin, pengamat militer dengan latar belakang persenjataan canggih, menyebut penjualan S-400 dalam Rubel sebagai “pesan ke Washington.”

HARUS BACA :  India Kembangkan Sistem Pertahanan Rudal Buatan Dalam Negeri

“Bagi India, ini adalah cara untuk menunjukkan bahwa negara tidak bergantung pada Washington pada isu-isu kunci yang terkait dengan kebijakan luar negerinya. Ini adalah sesuatu yang para pemimpin negara telah bicarakan – bahwa India akan membeli persenjataan dari siapa pun yang diinginkannya, dan bagaimanapun yang diinginkannya, “analis itu menjelaskan, berbicara dengan Sputnik.

Menurut Rozhin, kontrak, dan khususnya penggunaan berbasis Rubel, benar-benar “pesan demonstratif ke Washington, yang telah menyatakan ketidaksetujuannya dengan New Delhi karena tidak mengindahkan permintaan dan ancaman yang dibuat oleh Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri. Dengan cara ini, India menjelaskan bahwa negara yang terlalu besar untuk diperlakukan seperti negara boneka atau bawahan. ”

HARUS BACA :  Jepang Investasikan 359,6 Miliar Yen Untuk F-35

Selama tahap akhir negosiasi pada S-400, Washington mengancam akan menjatuhkan sanksi tambahan pada India sesuai dengan 2017 ‘Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act’ (CATSA), mirip dengan yang dikenakan pada China pada bulan September 2018 untuk pembelian Beijing terhadap S-400 Rusia dan Su-35.

HARUS BACA :  Wadan Lantamal V Hadiri Apel Gabungan TNI-Polri Kogartap III/Surabaya

Pada hari Minggu 28-10-2018, seorang juru bicara Gedung Putih mengisyaratkan bahwa Presiden Trump mungkin melewatkan kunjungan ke India tahun depan untuk perayaan Hari Republik negara itu, mungkin sehubungan dengan tindakan Delhi pada S-400 dan pembelian India atas minyak Iran.

India adalah pelanggan setia senjata Rusia, dengan kesepakatan persenjataan dengan Moskow yang menyumbang hingga seperempat pembelian asingnya dalam beberapa tahun terakhir, dan kerja sama militer akan kembali ke Soviet.

Dua tahun dari sekarang, ketika partai pertama S-400 tiba, New Delhi akan menjadi negara kelima di dunia dengan akses ke sistem, setelah Rusia sendiri, Belarus, Cina, dan Turki, yang menandatangani kontrak pada S-400 pengiriman dengan Moskow tahun lalu.

Memotong Sistem Dolar

Menurut pendapat Rozhin, keputusan untuk menetapkan harga S-400 India dalam mata uang nasional Rusia adalah semacam bonus, yang berfungsi sebagai “langkah kecil lain menuju meninggalkan hegemoni total sistem Dolar, dan ada semakin banyak langkah yang dibuat untuk semacam ini, apakah di persenjataan, energi, atau di tempat lain, “analis menekankan.

HARUS BACA :  KAI Tandatangani Kontrak untuk Pasok Tiga Unit KT-1B dan Pemasangan Peralatan Radar T-50i TNI AU
HARUS BACA :  Negara Terkecil di Eropa dengan F-16 Tercanggih di Dunia

Menurut Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication figures, sekitar 40 persen dari pembayaran dunia dibuat menggunakan Dolar AS, dengan penyederhanaan perdagangan yang terkait dengan denominasi kontrak dalam Dolar membantu untuk menopang Dolar sebagai mata uang dunia de facto.

Dalam beberapa tahun terakhir, anggota Organisasi Kerjasama Shanghai, sebuah pakta politik, ekonomi dan keamanan Eurasia yang didirikan oleh Rusia, Cina, dan beberapa negara Asia Tengah dan bergabung dengan India dan Pakistan pada tahun 2017, telah aktif mencari cara untuk melewati penggunaan Dolar.

Andrei Frolov, pengamat pertahanan dan kepala editor majalah Arms Export, mengatakan bahwa kesepakatan S-400 dalam Rubel adalah kemenangan bagi Rosoboronexport dan Layanan Federal untuk Kerjasama Teknik Militer, 2 lembaga Rusia yang telah secara terbuka berbicara tentang menjatuhkan Dolar dalam beberapa bulan terakhir.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  F-16 A/B "Netz" Israel Bisa Diupgrade Sesuai Keinginan Pembeli

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here