5 Kelas Kapal Paling Mematikan Abad XX

Revolusi industri memunculkan perubahan dalam hal pembangunan kapal. Jika sebelumnya  kapal dibangun sesuai dengan galangan masing-masing sehingga desainnya sangat berbeda dan bermacam-macam meski fungsinya sama, ketika revolusi industri terjadi muncul template khusus pembangunan kapal dengan kemampuan yang sama.

Terlepas dari galangan mana, kapal terlahir dengand desain sama. Inilah yang menjadi awal munculnya kelas kapal.

Kali ini kita akan fokus pada lima kelas kapal yang paling mematikan dari kapal perang. Daftar berkonsentrasi pada paruh pertama abad ke-20, sebuah periode yang terjadidua perang angkatan laut yang paling merusak dalam sejarah.

Mengingat bahwa kampanye angkatan laut yang efektif membutuhkan distribusi jenis kapal yang berbeda, daftar ini berurutanpada lima jenis utama  yakni kapal induk, kapal perang, kapal penjelajah, kapal perusak, dan kapal selam.

kapal Essex

Kapal Induk Kelas Essex, Amerika Serikat

Dari pengalaman kapal induk kelas Lexington dan Yorktown, Angkatan Laut Amerika Serikat (USN) menyimpulkan bahwa mereka memerlukan kelas yang lebih besar, operator yang cepat untuk mendominasi Pasifik dan tahan di Atlantik. Hasilnya, sebuah lompatan evolusioner dari Yorktowns, yang memunculkan kelas Essex. Dengan berat 28.000 ton Essex dengan nyaman bisa membawa 90 pesawat.

HARUS BACA :  Penghargaan untuk Pratu Marinir Erick Wahyudi dari Asops Kasal

USS Essex memasuki layanan pada bulan Desember 1942, dengan enam lain bergabung dengan armada pada tahun 1943. Kelas ini menjadi penentu ketika perang melawan Jepang di Pasifik antara 1943 dan 1945.

Kapal-kapal ini penting untuk kemenangan di Laut Filipina dan Leyte Gulf yang akhirnya menghancurkan kekuatan tempur Angkatan Laut Kekaisaran Jepang.

Amerika Serikat akhirnya membangun 24 kapal kelas Essex, dengan beberapa modifikasi yang signifikan di sepanjang jalan. Delapan kapal dibatalkan.

HARUS BACA :  Iran Ingin Tingkatkan Jangkauan Rudalnya

Meskipun rusak karena serangan kamikaze Jepang, tidak ada satupun kapal yang tenggelam. Setelah perang, sebagian besar kelas Essex tetap dalam pelayanan garis depan, dengan banyak kapal menerima modifikasi yang luas ke berbagai konfigurasi.

Beberapa menjadi operator penyerangan, operator anti-kapal selam, sementara yang lain sedang dikonfigurasi untuk peran serangan.

Pada 1970-an, Angkatan Laut AS mulai mempensiun kelas Essex secara massal. Frame tua diperlukan pemeliharaan semakin mahal, dan deck penerbangan tidak bisa lagi menangani kapal induk paling canggih.

HARUS BACA :  New Gear for Singapore Special Forces

Essex terakhir yang tetap dalam pelayanan adalah USS Lexington, bertindak sebagai kapal induk pelatihan sampai 1991. Empat dijadikan museum; USS Intrepid di New York, USS Yorktown di Charleston, USS Hornet di Alameda, dan USS Lexington di Corpus Christi.

kapal Battleship Kelas Queen Elizabeth

Battleship Kelas Queen Elizabeth, Inggris Raya

Queen Elizabeths adalah lompatan revolusioner dalam masa pertumbuhan yang sangat besar dan inovasi dalam perang konstruksi. Dengan bobot 4.000 ton kapal kelas ini muncul sebagai yang terbesar dari yang pernah ada sebelumnya.

Lima kapal perang atau Battleship kelas Queen Elizabeth menjadi senjata, terbesar di dunia pada saat itu. Mereka bisa berjalan 2-3 knot lebih cepat daripada kebanyakan kapal di eranya, dan mempertahankan kecepatan itu dalam waktu lama.

Arsitektur Battleship adalah sebuah seni tak kenal ampun; desain canggih menjadi usang dalam waktu kurang dari satu dekade. Queen Elizabeth mengalami ujian waktu, sebelum memberikan kontribusi tegas untuk kekuatan angkatan laut Inggris di Perang Dunia II.

HARUS BACA :  Rusia Belum Bisa Akhiri Catatan Buruk Sejarah Kapal Induk

Tapi kecepatan kapal dan fleksibilitas desain berarti bahwa mereka bisa mendapatkan keuntungan dari modifikasi yang signifikan. Tiga dari lima kapal memasuki layanan Perang Dunia II setelah renovasi besar-besaran yang mengubah mereka menjadi unit hampir modern.

HARUS BACA :  Amerika Serikat Uji Bom Nuklir B61 Terbaru

Kapal kelas ini terlibat dalam hampir setiap perang penting angkatan laut Inggris selama 30 tahun. Queen Elizabeth memimpin serangan Inggris ke Dardanelles. Empat kapal dari Fifth Battle Squadron di Jutland, mengalami kerusakan dahsyat ketika terjadi bertempur dengan battlecruisers Jerman dari Armada High Seas.

Dalam Perang Dunia II mereka melayani di Atlantik, dalam kampanye Norwegia, di Mediterania, di Normandia, dan akhirnya di Pasifik. Hanya satu kapal, HMS Barham, tenggelam setelah dihancurkan U-boat, sementara sisanya mengalami kerusakan serius karena berbagai hal selama perang.

NEXT

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here