Senjata-Senjata Revolusioner Amerika dan Soviet Ini Tewas Sebelum Lahir

Perang Dingin tidak hanya memicu ketegangan antara blok barat dan timur, tetapi juga telah mendorong lahirnya ide-ide besar dalam hal pembangunan senjata. Pada era ini, perkembangan teknologi militer berkembang dengan pesat.

Perang Dingin diwarnai dengan perlombaan pembangunan senjata antara Uni Soviet dan Amerika. Kedua negara ini terus mengerahkan sumber daya yang dimiliki untuk menciptakan senjata-senjata paling baru dan paling mematikan.

Tetapi membangun teknologi perang tidaklah segampang yang dibayangkan. Kadang ide yang terlalu ambisius tidak diimbangi dengan analisa dan kekuatan keuangan.

Akibatnya banyak proyek yang akhirnya gagal meski sebenarnya revolusioner. Ada berbagai alasan kenapa senjata-senjata itu akhirnya tidak bisa terlahir.

Dan inilah lima proyek senjata revolusioner yang dimiliki Amerika dan Soviet yang tak pernah jadi kenyataan.

Senjata Amerika Yang Gagal Lahir

1

AH56 Cheyenne

Pada awal 1960-an, Angkatan Darat mulai fokus dan menghargai helikopter. Hal ini berkaca dari Perang Dunia II dan digunakan secara ekstensif di Korea untuk keperluan pengintaian dan evakuasi. Angkatan Darat mulai menginginkan helikopter yang jauh lebih tangguh dan canggih.

Muncullah AH-56 Cheyenne. Helikopter dengan desain radikal yang dikombinasikan dengan kecepatan tinggi. Cheyenne bisa mengawal helikopter lain dalam misi transportasi, atau melakukan dukungan serangan darat dan menyerang secara mandiri.

HARUS BACA :  AS Takkan Ragu Gunakan Kekuatan Militer Terhadap Iran

Secara khusus, itu berisi sistem propulsi megah yang bisa menawarkan kecepatan hingga 275 mil per jam. Tapi teknologi Cheyenne sepertinya terlalu tergesa-gesa dalam prosesnya prototipe awalnya bermasalah dan hampir mengakibtakan kecelakaan fatal. Hal ini menjadikan Angkatan Darat akhirnya menolak mentah-mentah Cheyenne.

Akhirnya mereka pun mencari alternatif lain yang kemudian memunculkan A-10.Beberapa tahun kemudian, Angkatan Darat memilih AH-64 Apache. Apache sebenarnya merupakan pengembangan Cheyenne Cuma lebih aman.

2

B70 Valkyrie

B-70 Valkyrie direncanakan untuk menggantikan bomber B-52 Stratofortress dan B-58 Hustler. Dirancang untuk menembus wilayah udara Soviet pada ketinggian tinggi, dan ke cepatan di atas Mach 3. B-70 juga pesawat yang indah.

HARUS BACA :  Tanpa Ledakan, Tetapi Senjata Ini Bisa Merusak Peradaban Manusia

Panjang dan ramping. Tapi Valkyrie itu sangat mahal, dan biaya ini membuatnya rentan. Presiden Pertama Eisenhower, kemudian Menteri Pertahanan Robert McNamara kurang tertarik dengan ide mahal tersebut.

Apalagi Soviet juga memiliki interseptor hebat yang bisa menjadikan B-70 sangat rawan dicegat dan ditembak jatuh. Akhirnya prototipenya hanya dipajang di Museum Nasional Angkatan Udara Amerika Serikat di Dayton, Ohio.

3
A-12 Avenger

Pada pertengahan 1980-an, Angkatan Laut membutuhkan pengganti A-6 Intruder. McDonnell Douglas mengembangkan A-12 Avenger, sebuah bomber subsonik yang secara visual mirip B-2 Spirit.

Menggabungkan siluman dengan fleksibilitas ops carrier, A-12 berjanji kemampuan serangan yang mendalam yang tak tertandingi. Bahkan Angkatan Udara menyatakan minatnya dalam A-12 sebagai pengganti F-111 Aardvark.
Tapi ada masalah.

HARUS BACA :  6 Super Hornet Jatuh dalam Dua Tahun

Harapan awal tentang lapisan siluman terbukti sulit diwujudkan, dan perbaikan secara substansial meningkatkan berat Avenger. Beban melonjak. Masalah terbesar, adalah bahwa Avenger memasuki desain dan siklus produksi seperti Perang Dingin hampir berakhir.

Menghadapi anggaran pertahanan yang ketat, Menteri Pertahanan Dick Cheney memutuskan untuk menghentikan A-12. Alih-alih mendapatkan sebuah pembom siluman canggih, Angkatan Laut akhrinya memilih Super Hornet, signifikan, tapi konvensional.

4

Future Combat Systems

Pada awal abad ke-21 sebuah revolusi militer Angkatan Darat melahirkan ide yang dikenal dengan Future Combat Systems. Gampangnya sebuah sistem kombinasi presisi-amunisi dipandu, kecepatan yang tinggi, komunikasi real time, dan mencakup segala kemampuan sensor akan mengubah cara di mana tentara bertempur.

Sistem Tempur Masa Depan membayangkan suatu sistem senjata terintegrasi , kendaraan, dan sensor yang bisa membuktikan mematikan dan menentukan seluruh spektrum tempur.

Tentara diharapkan setiap elemen dari sistem untuk mendukung tujuan menghubungkan sensor untuk penembak, meningkatkan daya membunuh sekaligus mengurangi jejak.

Perencana militer juga dimaksudkan FCS untuk menghasilkan lebih ringan, brigade lebih deployable.

Tapi kemudian pemerintahan Bush mengumumkan Perang Irak di Angkatan Darat AS. Irak menciptakan masalah besar bagi pengembangan program FCS. Energi intelektual dan material ditujukan untuk mengembangkan konsep FCS digunakan untuk perang. Maka program ini pun mati suri.

HARUS BACA :  USAF Bergerak untuk Membentengi Titik-Titik Lemah F-35 dari Peretasan
HARUS BACA :  F-15 Jepang Mendarat Darurat di Pangkalan Udara Amerika

43

Sea Control Ship

Pada Perang Dunia II, Angkatan Laut Inggris dan Angkatan Laut Amerika Serikat (USN) mempekerjakan besar operator pendamping, flattops kecil yang bisa mendukung kapal selam dan operasi amfibi.

Pada awal 1970-an, Laksamana Elmo Zumwalt mendorong gagasan Sea Control Ship (SCS) yang akan mengawasi jalur laut jarak jauh dari pesawat tempur Soviet dan kapal selam Soviet.

Dihadapkan dengan mengorbankan pertumbuhan supercarriers modern (pertama pembawa kelas Nimitz akan masuk layanan hanya dalam beberapa tahun).

Amerika mencoba konsep dengan helikopter induk USS Guam selama beberapa tahun, menambahkan jet Harrier untuk pelengkap helikopter. Akhirnya, bagaimanapun, Angkatan Laut memutuskan bahwa biaya kapal baru, dan risiko bahwa mereka mungkin dipotong menjadi sumber daya yang didedikasikan untuk supercarriers, terlalu besar, dan akhirnya mengabaikan ide tersebut.

Kapal-kapal amfibi besar dari Tarawa dan Wasp kelas akan mengambil alih peran kontrol laut. Akibatnya, USN mengakuisisi program tersebut.

NEXT: SENJATA RUSIA YANG GAGAL LAHIR

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here