Mengenal Negara Pembuat Rudal Udara ke Udara Gen-5

ilustrasi: Maket rudal udara ke udara jarak menengah

Militer.or.id. Tidak banyak negara yang mampu membuat peluru kendali alias misil udara ke udara. Generasi pertama (Gen 1) rudal udara ke udara dibuat oleh Amerika Serikat dengan nama Sidewinders yang diluncurkan tahun 1956 dan masuk menjadi arsenal USAF pada tahun 1964.

Sebelumnya Jerman memang telah mengembangkan rudal udara ke udara dengan nama Henschel Hs 298 pada tahun 1940-an di masa Perang Duania Kedua. Namun rudal ini tidak pernah operasional.

Masuk ke Generasi ke empat. Rusia memunculkan R-73 (AA-11 Archer) pada tahun 1985 yang menandai rudal generasi baru untuk dogfight. Rudal ini Itu memiliki bidang pandang yang lebih luas dan dapat diarahkan ke target menggunakan pandangan yang dipasang di helm. Ini memungkinkannya untuk diluncurkan pada target yang seharusnya tidak akan dilihat oleh rudal generasi yang lebih tua yang umumnya menatap ke depan sambil menunggu untuk diluncurkan. Kemampuan ini, dikombinasikan dengan motor yang lebih kuat yang memungkinkan misil untuk melakukan manuver melawan target penyeberangan dan meluncurkan pada rentang yang lebih besar, memberikan pesawat peluncuran meningkatkan kebebasan taktis.

HARUS BACA :  Lantamal Ambon Tenggelamkan Kapal Motor Sino 15
HARUS BACA :  Kecepatan Sikorsky S-97 Raider Tembus 200 Knot

Kini rudal udara ke udara telah berkembang menjadi Generasi ke-5. Karakteristik generasi terbaru rudal (jarak pendek) ditentukan oleh kemajuan teknologi pencari, dengan adanya electro-optical imaging infrared (IIR) memungkinkan misil untuk “melihat” gambar daripada “titik” tunggal radiasi inframerah (panas). Sensor yang dikombinasikan dengan pemrosesan sinyal digital yang lebih kuat memberikan manfaat:

Kemampuan infrared counter countermeasures (IRCCM) yang lebih besar, dengan mampu membedakan pesawat dari tipuan (IRCM) seperti flare.

Sensitivitas yang lebih besar berarti jangkauan yang lebih besar dan kemampuan untuk mengidentifikasi target terbang rendah yang lebih kecil seperti UAV.

HARUS BACA :  Tim Inspeksi Pussenif Kunjungi Yonif Raider 509 Kostrad

gambar target yang lebih rinci memungkinkan penargetan bagian-bagian pesawat yang lebih rentan daripada hanya menempatkan pada sumber inframerah paling terang (exhaust).

Rudal udara-ke-udara secara luas dimasukkan ke dalam dua kelompok. Rudal yang dirancang untuk menghadapi pesawat lawan pada jarak kurang dari 30 km dikenal sebagai rudal jarak pendek atau “dalam jangkauan visual” (SRAAM atau WVRAAM) dan kadang-kadang disebut rudal “dogfight” karena mereka dirancang untuk mengoptimalkan kelincahan mereka daripada jangkauan. Kebanyakan menggunakan panduan inframerah dan disebut rudal pencari panas.

Sebaliknya, rudal jarak menengah atau jauh (MRAAM atau LRAAM), yang keduanya termasuk kategori di luar jangkauan visual misil (BVRAAMs), cenderung bergantung pada panduan radar, yang ada banyak bentuk. Beberapa yang modern menggunakan panduan inersia dan / atau “mid-course updates” untuk mendapatkan rudal cukup dekat untuk menggunakan sensor yang aktif.

HARUS BACA :  Investigasi Bocornya Pipa Gas Bawah Laut Perairan Banten
HARUS BACA :  Sertifikasi Dosen Ciptakan Tenaga Pendidik TNI AL Profesional

Dan berikut jenis jenis rudal udara ke udara generasi ke-5 yang dibuat sejumlah negara:

Jerman: IRIS-T – German lead consortium (2005–)
Rusia: R-73 (missile) M2 (“AA-11 Archer”) (1983)
Rusia: R-77 M1 (“AA-12 Adder”) (1994)
Rusia: R-37 (missile)
Rusia: Novator KS-172 AAM-L

Prancis: MICA (missile)
Amerika Serikat: AIM-9X Sidewinder – (2003–)
Amerika Serikat: AIM-120 AMRAAM – United States (1990s-)
India: ASTRA

Israel: Python 5
Afrika Selatan dan Brazil: A-Darter (under development)
China: PL-12, PL-10
Jepang: AAM-5
Eropa: MBDA Meteor – (2000s – under development and starting production).

sumber: Wikipedia.org

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here