Hanya Kami Yang Peduli, Jangan Percaya Pada China dan Rusia

James Mattis

Menteri Pertahanan Amerika Jim Mattis dan komandan Komando Selatan Amerika menyebut kapal rumah sakit Angkatan Laut Amerika yang dikirim untuk membantu para pengungsi Venezuela sebagai sebuah kepedulian dan mengingatkan bahwa langkah-langkah oleh China dan Rusia di wilayah ini tidak boleh dipercaya.

“Tidak ada yang lebih menunjukkan komitmen Amerika  untuk stabilitas regional dan memperkuat hubungan dengan membantu para pengungsi Venezuela yang melarikan diri dari negara mereka karena dilanda krisis,” kata Mattis dalam upacara upacara pergantian Komando Selatan Angkatan Laut Amerika  dari Admiral Kurt Tidd ke Admiral Craig Faller Senin 26 November 2018.

HARUS BACA :  KRI Usman Harun-359 Tiba di Tanah Air – Militer.or.id

“Bersama 10 negara mitra dan enam organisasi non-pemerintah, kami mengirim dokter, bukan pengebom, untuk membantu membatasi penderitaan manusia,” tambahnya sebagaimana dilaporkan Military.com.

Tim medis dari Comfort, yang tiba di kota pelabuhan barat laut Kolombia pada pertengahan November, akan memberikan bantuan kepada para pengungsi Venezuela. Sekitar tiga juta orang Venezuela telah melarikan diri dari kekacauan politik dan kesulitan ekonomi. Sekitar sejuta pengungsi telah bermigrasi ke Kolombia.

Komando Selatan telah menggambarkan misi itu sebagai pertunjukkan persahabatan, tetapi The Guardian melaporkan langkah itu mungkin juga meningkatkan ketegangan di kawasan itu dengan China, yang menempatkan kapal rumah sakitnya sendiri ke Venezuela pada September.

HARUS BACA :  Pasti! Reaper akan Jadi Kekuatan Drone Australia
HARUS BACA :  Bagaimana Jika Konflik Soviet-China Tahun 1969 Pecah Menjadi Perang?

“China melakukan segala daya untuk menarik negara-negara di belahan bumi ini untuk mengenakan sabuk yang mengikat dan menuju satu arah jalan yang terutama dirancang untuk mendukung kebangkitan China,” kata Tidd selama upacara.

Sementara itu, Rusia terus mendukung pemerintah yang paling opresif, seperti Nikaragua dan Venezuela, tambahnya.

“Sementara kami mengerahkan kapal-kapal rumah sakit ke wilayah itu, mereka mengerahkan pembom strategis yang mampu membawa nuklir dan terbang di sekitar Karibia dalam unjuk kekuatan. Belahan kami tidak membutuhkan demonstrasi seperti itu,” kata Tidd.

Pada bulan Mei, jet tempur siluman Angkatan Udara Amerika F-22 mencegat dua pembom berkemampuan nuklir Rusia yang terbang di lepas pantai Alaska.

HARUS BACA :  Laporan Korps Kenaikan Pangkat Perwira AAL

“Baik Rusia maupun Cina benar-benar memiliki kepentingan terbaik di wilayah ini. Saran perpisahan saya kepada Anda, teman-teman saya – mereka harus tidak dipercaya. Negara-negara Amerika Latin dan Karibia tahu bahwa, dalam jangka panjang, koneksi kami satu sama lain akan selalu dan mau tak mau menanggung buah terbaik. “

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

HARUS BACA :  KRI Usman Harun-359 Tiba di Tanah Air – Militer.or.id
Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here