China Tak Terbendung di Timur Tengah

Drone China

Di langit kota Hodeida yang dikuasai pemberontak Yaman, sebuah pesawat tak berawak yang dikendalikan oleh pasukan Emirat melayang mengikuti sebuah SUV yang membawa seorang pejabat pemberontak Houthi. Mobil itu kemudian berbelok ke sebuah jalan kecil dan berhenti, menunggu kendaraan lain.

Beberapa detik kemudian, SUV itu tiba-tiba meledak dan terbakar, membunuh Saleh al-Samad, seorang tokoh politik papan atas Houthi. Pesawat tak berawak yang menembakkan rudal pada bulan April 2018 itu bukanlah salah satu dari banyak pesawat Amerika yang melintasi langit Yaman, Irak dan Afghanistan sejak 11 September 2001.

Drone itu berasal dari China. Di Timur Tengah, negara-negara yang tidak bisa membeli  drone buatan Amerika karena berbagai pembatasan telah menjadi pasar empuk bagi senjata China, yang merupakan distributor utama drone bersenjata.

HARUS BACA :  Apache Puspenerbad Jalani Uji Terbang

“Produk China sekarang tidak kekurangan teknologi, hanya kekurangan pangsa pasar,” kata Song Zhongping, seorang analis militer China dan mantan dosen di Universitas Teknik Angkatan Laut China. “Dan Amerika Serikat membatasi ekspor senjata justru yang memberi Cina peluang besar.”

Pada awal tahun, satelit yang melintas di atas Arab Saudi selatan memotret drone pengawasan buatan Amerika di sebuah lapangan terbang, di samping senjata drone buatan China.

Drone Amerika pertama kali digunakan di Yaman untuk membunuh orang yang dicurigai sebagai militan al-Qaida pada tahun 2002. Salah satu ekspor China terbesar adalah seri Cai-Hong, atau Rainbow, yang dibuat oleh China Aerospace Science and Technology Corp, atau CASC, kontraktor terbesar untuk program luar angkasa China.

HARUS BACA :  DPR Setuju Tambah Anggaran Kemenhan Rp 5,4 triliun
HARUS BACA :  Kian Mandiri, Turki Mulai Produksi Tank Altay

Model CH-4 dan CH-5 disebut-sebut setara Predator dan Reaper buatan General Atomics tetapi jauh lebih murah. Analis independen mengatakan model China tertinggal di belakang Amerika tetapi teknologi hingga wajar jika harganya mungkin setengah lebih murah.

Seorang eksekutif CASC, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan wartawan, mengatakan model mutakhir Amerika seperti Boeing  Stingray, yang diperkenalkan tahun ini untuk Angkatan Laut Amerika, masih memiliki keunggulan teknologi.

Menurut CASC sejak 2014, China telah menjual lebih dari 30 CH-4 ke negara-negara termasuk Arab Saudi dan Irak dalam transaksi senilai lebih dari US$ 700 juta.

HARUS BACA :  Argentina Tak Mampu Angkat Bangkai ARA San Juan dari Dasar Laut

Sepuluh negara saat ini sedang bernegosiasi untuk membeli CH-4. Tahun lalu, China menjual ke UAE Wing Loong II, kendaraan udara tak berawak yang secara mirip dengan MQ-9 Reaper. Selama lima tahun masa jabatan Presiden Xi Jinping, China telah meningkatkan pengeluaran untuk pesawat tempur siluman dan kapal induk untuk militernya sendiri, sembari meningkatkan penjualan peralatan canggih seperti menyerang kapal selam untuk sekutu seperti Pakistan

HARUS BACA :  Sekjen Kemhan Melakukan Kunjungan Kerja ke PT CMI

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Indonesia Berencana Tambah Howitzer CAESAR 155mm

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here