Taruna/Taruni Tkt II dan III Akmil Akan Ikuti Latihan Praja Bakti

File:Taruna Akmil.jpg, commons wikipedia, org

Magelang, Militer.or.id   –    Para taruna/taruni tingkat II dan III Akademi Militer Magelang akan mengikuti Latihan Praja Bakti 2-7 Desember 2018 di Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, dirilis Antara pada Sabtu 1-12-2018.

Wakil Gubernur Akmil Brigjen TNI Wirana Prasetya Budi mewakili Gubernur Akmil menerima laporan kesiapan latihan Praba Bakti taruna/taruni Akmil tingkat II dan III pada Sabtu 1-12-2018 di Lapangan Pancasila Kesatrian Akmil Magelang. Laporan kesiapan latihan Praja Bakti tersebut dihadiri oleh para pejabat Distrbusi B Akademi Militer, pelatih Taruna dan para pendukung latihan.

Gubernur Akmil Mayor Jenderal TNI Dudung Abdurachman dalam amanatnya yang dibacakan oleh Wakil Gubenur Akmil Brigjen TNI Wirana Prasetya Budi mengatakan bahwa salah satu fungsi utama TNI, yaitu Pembinaan teritorial dengan beberapa metode bakti TNI. Pembinaan komunikasi sosial dan pembinaan ketahanan wilayah.

HARUS BACA :  Polandia Alami Masalah dengan MANPADS Piorun

Wujud implementasi nilai-nilai yang terkandung dalam pembinaan teritorial TNI adalah latihan praja bakti yang sangat bermanfaat bagi taruna/taruni, terutama dalam rangka meningkatkan pemahaman taruna/taruni tentang pentingnya kemanunggalan TNI dengan Rakyat.

Ia mengatakan latihan ini juga memberikan pembekalan kepada taruna/taruni untuk dapat meningkatkan kualitas kepemimpinan lapangan secara aplikatif dan melatih taruna/taruni bagaimana cara memecahkan berbagai masalah sosial yang terjadi di masyarakat.

Dewasa ini, katanya masalah ekonomi, sosial dan budaya yang terjadi di masyarakat sangat dipengaruhi oleh demokrasi dan arus globalisasi yang berdampak pada sikap kesadaran berbangsa dan bernegara masyarakat, terutama kesadaran bela negara, penegakan hukum dan HAM, disiplin nasional serta wawasan kebangsaan.

HARUS BACA :  Russia Ready to Modernize Malaysian Combat Aircraft MiG-29N to MiG-29SM Level

Berkaitan dengan hal tersebut Gubenur Akmil berharap dalam melaksanakan kegiatan tersebut para taruna/taruni harus selalu menjaga sikap yang baik dan penuh keteladanan sehingga keberadaan taruna/taruni benar-benar dapat mewujudkan nilai-nilai integrasi dan kemanunggalan TNI dengan rakyat.

“Sejarah telah membuktikan, bahwa kunci keberhasilan dalam menyelesaikan berbagai permasalahan bangsa Indonesia di masa lalu adalah bersatunya kekuatan TNI dengan rakyat,” katanya. Gubenur Akmil menekankan kepada para taruna/taruni maupun pendukung latihan untuk beradaptasi dengan kondisi lingkungan masyarakat tempat tinggal nantinya.

Pahami dengan baik adat istiadat maupun nilai-nilai sosial kemasyarakatan yang berlaku di daerah tersebut. Para taruna/taruni untuk memelihara fisik dan kesehatan dengan baik serta memperhatikan faktor keamanan selama mengikuti latihan praja bakti.

HARUS BACA :  Thai Navy Evaluates Upgraded V-150 Armoured Vehicle

Ia menuturkan para taruna/taruni adalah duta-duta Akademi Militer, untuk itu pegang teguh sikap dan perilaku serta tutur kata sosok seorang taruna/taruni yang dapat dibanggakan dan diteladani sehingga citra dan nama baik Akademi Militer dapat terjaga di tengah-tengah masyarakat Kabupaten Wonosobo.

Para taruna/taruni yang mengikuti latihan praja bakti sebanyak 484 orang, terdiri atas 251 taruna/taruni tingkat III dan 233 taruna/taruni tingkat II.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here