Pyotr Velikiy adalah kapal perang kelas kirov keempat dari Angkatan Laut Rusia. © National Interest

Militer.or.id – Surat kabar terkenal AS menyebut lima jenis kapal perang paling berbahaya yang dimiliki Angkatan Laut Rusia dan ini akan memainkan peran penting dalam peristiwa konflik laut, menurut National Interest.

Dalam konteks situasi tegang di wilayah Laut Azov, yang dapat menyebabkan konflik berskala besar di laut antara Rusia dan Ukraina, pakar militer dan juga jurnalis Mark Episkopos dari National Interest menyebut lima kapal perang Rusai paling berbahaya, dan ditakuti oleh Amerika Serikat dan NATO.

Federasi Rusia telah mewarisi armada angkatan laut yang besar dari pendahulunya Uni Soviet, terutama sejak dekade awal setelah Krisis Rudal Kuba yang melihat dorongan dalam investasi angkatan laut Soviet. Sebagian besar kapal-kapal ini jatuh ke dalam keruntuhan selama tahun 1990-an dengan kurangnya pemeliharaan dan sumber daya.

Beberapa zona konflik terpanas di Rusia saat ini, termasuk kawasan Baltik dan terbaru Laut Azov. Kremlin telah menjadi semakin terfokus pada modernisasi angkatan lautnya dengan inovasi yang hemat biaya dan didorong oleh ekspor di satu sisi beserta adaptasi berulang-ulang dari teknologi yang ada disisi lainnya.

Hasilnya adalah kapal-kapal andalan kelas satu, meski tidak memiliki tantangan teknis, namun memiliki kemampuan ancaman yang signifikan dan berbahaya.

Pyotr Velikiy, kapal perang kelas-Kirov Angkatan Laut Rusia. © Igor Zarembo via Wikimedia Commons

1. Pyotr Velikiy, Kirov-class battlecruiser

Berada dipuncak daftar ini adalah kapal penjelajah kelas berat Pyotr Velikiy (Peter the Great). Kapal ini adalah kapal andalan dari Armada Utara dan diciptakan dengan tugas menetralisir ancaman dari kapal induk AS. Ini adalah sebuah kapal perang yang cepat untuk ukuran sebesar mereka.

Bersumber dari Wikipedia, untuk tujuan menghadapi kapal induk AS, Pyotr Velikiy ini dilengkapi dengan berbagai persenjataan mutakhir termasuk:

  • 20 rudal anti-kapal P-700 Granit (SS-N-19) “Shipwreck”
  • 64 rudal anti-pesawat 3K95 Kinzhal (SA-N-9)
  • 48 rudal anti-pesawat S-300FM Fort-M
  • 48 rudal anti-pesawat S-300F Fort
  • 2 peluncur roket ASW 305 mm RBU-1000 Smerch-3
  • 2 peluncur roket ASW 254 mm RBU-12000 Udav-1
  • Senapan laras ganda 130 mm AK-130
  • 6 CIWS Kortik (CADS-N-1)
  • 10 tabung torpedo 533 mm SS-N-15 Starfish

Angkatan Laut Rusia berencana untuk menintegrasikan Pyotr Velikiy dan juga Admiral Nakhimov, dengan sistem rudal S-400 untuk meningkatkan ancaman melawan pesawat generasi kelima seperti F-35. Sementara itu, Angkatan Laut Rusia sedang menguji rudal hipersonik 3M22 Zircon sebagai solusi anti-kapal yang jauh lebih mematikan daripada “Shipwreck.”

Moskva, kapal jelajah rudal kelas-Slava Angkatan Laut Rusia. © Kemhan Rusia via Wikimedia Commons

2. Moskva, kapal penjelajah misil kelas-Slava

Tak perlu bingung dengan nama yang sama seperti kapal induk helikopter kelas-Moskva karena Moskva adalah kapal penjelajah rudal kelas-Slava. Ditugaskan pada tahun 1982, itu dirancang dengan filosofi “pembunuh kapal induk” sama seperti dengan kelas-Kirov tetapi dengan fokus yang lebih besar pada efektivitas biaya.

Berikut ini adalah daftar persenjataan yang dimiliki oleh kapal jelajah rudal Moskva menurut Wikipedia:

  • 16 rudal anti-kapal P-500 Basalt
  • 64 rudal anti-pesawat jarak-jauh S-300F Fort (SA-N-6 Grumble)
  • 40 rudal anti-pesawat jarak-dekat OSA-MA (SA-N-4 Gecko)
  • 6 CIWS AK-630
  • 2 mortir anti-kapal selam RBU-6000
  • 10 tabung torpedo 533 mm SS-N-15 Starfish

Moskva menjadi unggulan armada Laut Mediterania Rusia. Ini pernah dikerahkan ke Latakia pada tahun 2015. Kapal jelajah rudal Moskva adalah bagian penting dari upaya Rusia untuk menghalangi intervensi maritim Turki dalam Perang Saudara Suriah pada periode menegangkan dalam hubungan antara Moskow-Ankara.

Soobrazitelnyy, korvet rudal kelas-Steregushchiy Angkatan Laut Rusia. © Ad Meskens via Wikipedia

3. Soobrazitelnyy, korvet kelas-Steregushchy

Soobrazitelnyy merupakan korvet kedua dari 13 korvet kelas-Steregushchy yang akan ditugaskan pada 2021. Soobrazitelnyy dilengkapi senjata anti-kapal selam/anti-torpedo modular.

Sistem canggih ini, disebut sebagai Paket-E/NK, dan tidak memiliki lawan global sebab sistem ini memungkinkan torpedo MTT anti-kapal selam dan heat-seeking M-15 anti-torpedo untuk dimuat dan ditembakkan dari peluncur yang sama lewat sistem komando terpadu.

Sistem ini juga mencakup stasiun hidro-akusti untuk deteksi target sonar. Kemampuan teknisnya disisihkan, sifat serbaguna Paket-E akan sangat mengancam karena sistem ini sangat membingungkan antara ofensif dan defensif.

Yang menjadikan mereka lebih ditakuti adalah ini akan dilengkapi dengan bermacam senjata modular, terutama sistem pertahanan udara Poliment-Redut. Ini merupakan generasi baru avionik angkatan laut Rusia, diteliti dan diproduksi oleh Almaz-Antey Group, yang dapat dipasang pada kapal pendamping, kapal fregat dan kapal perusak.

Sistem pertahanan udara Poliment-Redut akan menggunakan misil generasi berikutnya menggunakan teknologi yang ada pada sistem S-400 dan diklaim memiliki jangkauan hingga 400 km dan bukan hanya mampu menyerang target udara, sistem ini juga mampu digunakan untuk melumpuhkan target permukaan.

Nastoychivyy, kapal perusak rudal kelas-Sovremennyy Angkatan Laut Rusia. © US Navy via Wikipedia

4. Nastoychivyy, perusak rudal kelas-Sovremennyy

Salah satu kapal perusak kelas-Sovremenny terakhir yang akan ditugaskan adalah kapal Nastoychivyy. Ini merupakan unggulan dari armada Baltik Rusia. Dilengkapi rudal anti-kapal yang tak terbendung SS-N-22 “Sunburn” serta rudal anti-kapal selam.

Nastoychivyy adalah kapal angkatan laut terkemuka dikota Kaliningrad, Rusia. Sebagai kapal perusak armada terbesar dan terkuat yang ditempatkan secara permanen di Laut Baltik. Latihan militer Armada Baltik yang berulang dan lebih ambisius berkontribusi pada spiral berkelanjutan ketegangan angkatan laut Rusia-NATO di Laut Baltik.

Kapal perang ini, menurut Wikipedia dipersenjatai dengan:

  • 8 rudal anti-kapal P-720 Moskit (SS-N-22 Sunburn)
  • 48 rudal anti-pesawat Shtil (SA-N-12 Grizzly)
  • 4 senapan kaliber 130 mm AK-130-MR-184
  • 4 CIWS AK-630
  • 2 peluncur roket ASW 300 mm RBU-1000
  • 8 tabung torpedo 533 mm SS-N-15 Starfish

Admiral Kuznetsov, kapal induk Angkatan Laut Rusia © US MoD via Wikimedia Commons

5. Admiral Kuznetsov, kapal induk kelas-Kuznetsov

Admiral Kuznetsov adalah satu-satunya kapal induk Rusia, dan gelarnya kemungkinan akan bertahan hingga 2025 saat angkatan laut meletakkan landasan baru untuk penerus barunya yang disebut “Lider-Class”.

Kapal induk ini tentu saja, bukan tanpa memiliki masalah teknis. Namun, tetap menjadi ancaman serius bagi pesaing Kremlin karena memberi Rusia lebih banyak cara untuk memproyeksikan kekuatan udaranya di seluruh dunia.

Ini menjadi pangkalan bagi 18 unit jet tempur Su-33 dan sekitar 6 unit MiG-29K, dan telah memfasilitasi 420 misi tempur Armada Utara di Suriah.

Kapal perang yang dilengkapi dengan:

  • 12 rudal anti-kapal P-700 Granit (SS-N-19 Shipwreck)
  • 192 rudal pertahanan udara 3K95 Kinzhal (SA-N-9 Gauntlet)
  • 8 CIWS Kashtan
  • 6 senapan anti-pesawat AK-630
  • 1 peluncur roket ASW Udav-1

Admiral Kuznetsov membawa persenjataan pemukul berat. Kemampuan ofensif kapal ini adalah mengapa militer Rusia mengklasifikasikannya sebagai kapal jelajah angkut pesawat kelas berat daripada sebagai kapal induk.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here