Meski Izumo akan Bawa F-35, Jepang Menolak Menggunakan Istilah Kapal Induk

0
200
Izumo

Meskipun akan mengubah kapal kelas Izumo hingga bisa membawa jet tempur, pemerintah Jepang menolak menyebutnya sebagai kapal induk. Kapal itu akan disebut sebagai “multi-purpose operation destroyer.” Penyebutan ini untuk menghindari kritik karena kapal induk akan melanggar undang-undang negara tersebut.

Anggota tim kerja partai yang berkuasa saat merevisi Pedoman Program Pertahanan Nasional, yang diperkirakan akan disetujui pemerintah akhir bulan ini dengan mencapai konsensus tentang perusak kelas Izumo selama pertemuan pada 5 Desember.

Pemerintah Abe telah mempertimbangkan retrofit Izumo menjadi kapal induk yang efektif yang dapat menerbangkan jet tempur siluman F-35B  yang dapat lepas landas pendek dan mendarat secara vertikal.

HARUS BACA :  Yonif PR 502 Kostrad Bergabung dengan Satgas TNI di Lebanon

Namun hal itu akan bertentangan dengan Pasal 9 Konstitusi yang melarang Jepang membangun kekuatan ofensif. Dengan membawa F-35B maka kapal sepanjang 248 meter itu  tidak akan lagi bisa dikatakan sebagai platform defensif yang masih diperbolehkan dalam konstitusi negara tersebut.

Asahi mengutip sumber mengatakan dalam pertemuan itu, para pejabat Kementerian Pertahanan menjelaskan rencana penebalan dek dari dua kapal perusak kelas Izumo dan membuat penyesuaian lain sehingga F-35B dapat diluncurkan dari sana.

Pemerintah telah mengambil sikap bahwa Jepang tidak diizinkan untuk mengoperasikan kapal induk serangan, yang akan menandai keberangkatan dari prinsip bahwa bangsa harus dibatasi untuk mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang diperlukan. Oleh karena itu anggota parlemen membahas nama resmi dari operator baru agar sejalan dengan konstitusi.

HARUS BACA :  Latihan Militer Yonif MR 411 Kostrad - RAR Australia

Sebuah proposal untuk menyebut kapal sebagai “kapal induk pertahanan” juga muncul dari Partai Demokrat Liberal, tetapi Komeito, mitra koalisi  LDP yang berkuasa, menentang gagasan itu, dengan alasan bahwa menggunakan istilah “kapal induk” tidak dapat diterima.

Proposal LDP untuk Panduan Program Pertahanan Nasional yang disusun pada bulan Mei menggunakan istilah “multi-purpose operation mother ship.” Namun, Komeito juga ragu gagasan tersebut dengan mengatakan bahwa ungkapan “bokan” (mother ship) tetap menggambarkan “Kubo” (kapal induk).

LDP dan Komeito akhirnya sepakat untuk menyebut perusak kelas Izumo sebagai “perusak operasi multi-tujuan”  atau “multi-purpose operation destroyer.”

HARUS BACA :  Republik Ceko Akan Tingkatkan Belanja Alutsista Darat

“(LDP dan Komeito) berbagi pandangan umum tentang memungkinkan operator digunakan untuk operasi multi-tujuan dalam lingkup pengakuan kapal sebagai destroyer,” kata Itsunori Onodera, mantan menteri pertahanan yang mengepalai kelompok kerja partai yang berkuasa setelah pertemuan.

Kedua pihak juga berbagi pandangan dan pendapat mereka tentang perlunya memperkenalkan sekitar 100 F-35 di masa depan selama pertemuan. Dari jumlah itu 40 di antaranya adalah F-35B.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here