Bom BT-500 untuk F-16 Buatan Dislitbangau

13 Maret 2017

Kawah hasil ledakan Bom BT-500 dari Sukhoi Su-27/30. (photo : Dislitbangau)

Kehadiran tiga jet tempur F-16C/D 52ID dari Amerika Serikat untuk dioperasikan TNI AU juga menjadi berita menggembirakan bagi Dinas Penelitian dan Pengembangan TNI AU (Dislitbangau).

Pasalnya, sejumlah bom hasil penelitian dan pengembangan Dislitbangau seperti BTN-100 dan BT-500, sukses diuji coba. Bom-bom itu juga mendapat sertifikasi dan siap digunakan oleh F-16 baru ini.

Bom-bom rekayasa Dislitbangau ini telah diuji pada Juni 2014lalu. Bom Tajam (BTN)-100, BT-200, dan BT-500, sukses diuji coba di kawasan Lanud Iswahyudi, Madiun dan Air Shooting Range (ASR) di Pandanwangi, Lumajang, Jawa Timur.

Uji bom berlangsung dua tahap yaitu pengujian statis dan pelepasan bom. Uji coba secara statis baru dikatakan berhasil jika bom yang terpasang di sayap pesawat stabil. Selain itu bom juga harus stabil ketika dijatuhkan dengan landasan yang diberi bantalan berupa kasur.

Sedangkan uji coba pelepasan bom menggunakan pesawat Sukhoi Su-27/30 dan F-16 itu mampu menyasar ke parameter yang telah ditentukan.

Bom BT-500 Dislitbangau (photo : Defense Studies)

Alat-alat penguji ledakan bom yang digunakan untuk menganalisa berbagai kemampuan bom juga berfungsi secara maksimal. Salah satu yang menjadi parameter pengujian adalah kecepatan bom, akurasi bom terhadap sasaran, daya dan jangkauan ledakan, bentuk serpihan bom, dan lainnya.

Dislitbangau tak cuma mengembangkan dan menguji bom ciptaannya, tapi juga masih bertugas memberikan sertifikasi.

Selanjutnya, bom harus disertifikasi oleh lembaga Dislambangja (Dinas Keselamatan Terbang dan Kerja) TNI AU agar bom yang sudah berupa prototipe itu mendapatkan sertifikasi layak produksi.

Setelah sukses mengembangkan bom BT 500 hingga memasuki tahap produksi secara massal, saat ini Dislitbangau juga masih berusaha keras menciptakan bom pintar (smart bomb).

Bom pintar ini berdaya ledak besar. Setelah dijatuhkan dari pesawat bisa menghantam sasaran secara akurat dengan alat pemandu.

Sesuai dengan proses penelitian dan pengembangan smart bomb, Dislitbangau sebenarnya sudah harus memasuki tahap uji coba, baik secara statis maupun pelepasan (release).

Dalam berbagai pameran persenjataan dalam negeri, smart bomb Dislitbangau bahkan sudah sering dipamerkan dan menjadi perhatian khusus para pengunjung dari kalangan militer.

(Angkasa)

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Cirrus to Provide Navy Electronic Warfare Simulation Training

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here
HARUS BACA :  Dua Frigat Rusia Bergabung ke Gugus Tugas Mediterania