Wah, Korea Utara Tembakkan Rudal Lewati Pulau Jepang

0
721

Militer.or.id – Wah, Korea Utara Tembakkan Rudal Lewati Pulau Jepang.

Hwasong-12, Korea Utara (KCNA / BNO Newsroom)

Tokyo/Seoul – Korea Utara menembakkan rudal balistik melewati pulau Hokkaido utara Jepang yang jatuh ke laut pada hari Selasa, 29/8/2017 yang memicu peringatan bagi warga untuk berlindung dan mengundang reaksi tajam dari Perdana Menteri Shinzo Abe dan pemimpin lainnya.

Tes rudal ini merupakan salah satu yang paling provokatif dari negara tertutup tersebut, dan tampaknya merupakan rudal Hwasong-12 jarak menengah baru yang dikembangkan, kata para ahli. Itu terjadi saat pasukan A.S. dan Korea Selatan melakukan latihan militer tahunan di semenanjung, yang mana secara kuat menarik perhatian Korea Utara.

Awal bulan ini, Korea Utara mengancam akan menembakkan empat rudal Hwasong-12 ke laut dekat wilayah Guam A.S. setelah Presiden A.S. Donald Trump memperingatkan Pyongyang akan menghadapi “api dan kemarahan” jika mengancam Amerika Serikat.

Korea Utara telah melakukan puluhan uji coba rudal balistik di bawah pemimpin muda Kim Jong Un, yang paling baru pada hari Sabtu, namun menembakkan proyektil ke wilayah Jepang jarang terjadi.

HARUS BACA :  Pangdam Pattimura Tutup Dik Secaba PK TNI AD

“Tindakan sembrono Korea Utara adalah ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya, serius dan serius bagi negara kita,” Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan kepada wartawan.

Abe mengatakan bahwa dia berbicara dengan Trump pada hari Selasa dan mereka sepakat untuk meningkatkan tekanan pada Korea Utara. Trump juga mengatakan Amerika Serikat “100 persen dengan Jepang”, Abe mengatakan kepada wartawan.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa akan bertemu pada hari Selasa untuk membahas tes tersebut, kata beberapa diplomat.

Awal bulan ini, 15 anggota Dewan Keamanan dengan suara bulat memberlakukan sanksi baru terhadap Korea Utara untuk menanggapi dua peluncuran rudal jarak jauh pada bulan Juli.

Militer Korea Selatan mengatakan rudal tersebut diluncurkan dari dekat ibukota Korea Utara, Pyongyang, tepat sebelum pukul 6 pagi (2100 GMT Senin) dan terbang 2.700 km (1.680 mil), mencapai ketinggian sekitar 550 km (340 mil).

“Kami akan menanggapi dengan kuat berdasarkan aliansi kami yang teguh dengan Amerika Serikat jika Korea Utara terus melakukan provokasi nuklir dan rudal,” kata kementerian luar negeri Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Empat jet tempur Korea Selatan membom sebuah tempat latihan militer pada hari Selasa setelah Presiden Moon Jae-in meminta militer untuk menunjukkan kemampuan untuk melawan Korea Utara.

HARUS BACA :  Korea Belanja Rudal SM-2 Rp4,3 Triliun

Korea Selatan dan Amerika Serikat telah membahas penggelaran “aset strategis” tambahan di semenanjung Korea, kata staf kepresidenan dalam sebuah pernyataan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Perkiraan lintasan rudal Korea Utara (CNN international).

Korea Utara tetap menentang

“AS harus tahu bahwa tidak dapat menggertak DPRK dengan sanksi ekonomi dan ancaman militer dan blackmails atau membuat DPRK tersentak dari jalan yang telah dipilih sendiri,” kata pejabat Korea Utara ke Rodong Sinmun pada hari Selasa, dengan menggunakan inisial Nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Korea Utara menembakkan apa yang dikatakannya sebagai roket pembawa satelit komunikasi ke orbit di Jepang pada tahun 2009 setelah memperingatkan rencananya. Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan menganggapnya sebagai uji coba rudal balistik.

“Ini sangat tidak biasa,” kata Jeffrey Lewis, kepala Program Nonproliferasi Asia Timur di Middlebury Institute of Strategic Studies di California. “Peluncuran rudal pengorbit Korea Utara diluncurkan pada tahun 1998 dan 2009 terjadi di Jepang, tapi itu bukan hal yang sama dengan menembakkan sebuah rudal.”

HARUS BACA :  150 Prajurit TNI Briefing PPRC TNI Tahun 2018

Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga mengatakan rudal terbaru jatuh ke laut 1.180 km (735 mil) timur Cape Erimo di Hokkaido.

Stasiun televisi dan radio menyela program reguler dengan memunculkan peringatan “J-Alert”. Layanan kereta cepat Jepang untuk sementara dihentikan dan peringatan keluar melalui pengeras suara di kota-kota di Hokkaido.

“Saya terbangun oleh peringatan rudal di ponsel saya,” kata Ayaka Nishijima, 41, seorang pekerja kantor dari Morioka, ibukota prefektur Iwate, 300 km (180 mil) selatan Cape Erimo.

“Saya sama sekali tidak merasa siap. Bahkan jika kita mendapatkan peringatan ini tidak ada tempat untuk lari. Bukan seperti kita memiliki ruang bawah tanah atau tempat penampungan bom, yang bisa kita lakukan adalah menjauh dari jendela, “katanya kepada Reuters melalui pesan teks.

Pasar global bereaksi terhadap eskalasi ketegangan, dengan membeli safe-haven assets seperti emas, franc Swiss dan yen Jepang, dan menjual saham. Indeks Nikkei 225 Jepang. N225 turun hampir 1 persen ke level terendah empat bulan, sementara indeks KOSPI Korea Selatan .KS11 turun persentase yang sama. Reuters, 29/8/2017.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here