Kacau, Upah Bongkar USS Enterprise Lebih Dari $ 1 Miliar

Militer.or.id – Kacau, Upah Bongkar USS Enterprise Lebih Dari $ 1 Miliar.

Perjalanan terakhir dari USS Enterprise sebelum pensiun © U.S. Navy via Wikimedia Commons

Militer.or.id – Biaya untuk membongkar serta membuang USS Enterprise, bekas kapal induk bertenaga nuklir pertama di dunia, bisa lebih dari US $ 1 miliar, jauh di atas perkiraan sebelumnya, menurut laporan Kantor Pengawas Pemerintah yang baru, seperti dilansir dari laman Daily Press.

Untuk mengikuti biaya tersebut dengan lebih baik, Kantor Akuntabilitas Pemerintah memberi rekomendasi pada Angkatan Laut AS untuk dapat menyediakan lebih banyak data anggaran ke Kongres dan mengembangkan perkiraan biaya independen, rencana manajemen risiko serta jadwal.

HARUS BACA :  Setelah Bekal Ulang, USNS Millinocket – 3 Berangkat Menuju Daerah Latihan

Dua opsi pembuangan untuk bekas kapal induk USS Enterprise ada di meja. Namun laporan itu tidak merekomendasikan salah satunya.

Salah satu opsinya adalah dengan melibatkan penggunaan Galangan Kapal Puget Sound Naval dan Fasilitas Pemeliharaan Intermediate di Bremerton, Wash., yang telah menjadi tujuan akhir bagi kapal jelajah dan kapal selam bertenaga nuklir yang lebih tua.

Berdasarkan rencana ini, galangan kapal akan membongkar bagian-bagian USS Enterprise yang berisi bahan nuklir serta mengirimkannya ke situs pembuangan Departemen Energi di negara bagian Washington. Sementara sisa kapal akan didaur ulang secara komersial.

HARUS BACA :  Panglima TNI dan Kapolri Tinjau Skadron 11/Serbu Penerbad – Militer.or.id
HARUS BACA :  Rusia Peringatkan AS Atas Pengiriman Rudal ke Eropa

Opsi lain melibatkan industri komersial yang menangani keseluruhan pekerjaan.

GAO mengatakan bahwa opsi komersial akan dapat menguntungkan bagi Angkatan Laut, tetapi perselisihan antara dua badan pengatur pembongkaran membuat sulit untuk mengevaluasi.

USS Enterprise, juga dikenal sebagai CVN-65, yang telah pensiun setelah penyebaran tempurnya yang terakhir pada tahun 2012. Rentang layanannya selama lima dekade, mulai dari Krisis Rudal Kuba tahun 1962 hingga perang di Irak dan Afghanistan.

Sekarang USS Enterprise telah dinonaktifkan dan akan dipreteli, kini terduduk di sisi dermaga di Newport News Shipbuilding, di mana itu menunggu untuk tujuan akhirnya. Apa pun opsi yang dipilih oleh Angkatan Laut, bagian nuklir USS Enterprise akan dibuang, sementara bagian non-nuklir akan didaur ulang.

HARUS BACA :  Lanud Supadio Selalu Siap Mempertahankan Keamanan Perbatasan

Dengan bobot 76.000 ton, kapal induk itu “akan membutuhkan level kerja yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membongkar dan membuangnya dibandingkan dengan kapal-kapal sebelumnya”, kata laporan GAO.

Bagaimana pekerjaan ditangani akan menetapkan pedoman untuk pembuangan kapal induk kelas Nimitz, yang akan dipensiunkan karena semakin banyak kapal induk kelas Ford yang akan bergabung dengan armada.

Menanggapi laporan tersebut, Departemen Pertahanan AS alias Pentagon setuju untuk memberi informasi lebih lanjut tentang biaya, jadwal dan kontrak ketika bergerak maju untuk Enterprise. Ini juga akan mendapatkan perkiraan biaya independen dan menyiapkan rencana manajemen risiko.

HARUS BACA :  Thailand’s First Win for Malaysia
Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here