Militer.or.id – AS Akan Bentuk Pasukan Bawah Tanah?.

Seorang prajurit Angkatan Darat AS merangkak melalui terowongan © Spc. Jada Owens / US Army

Militer.or.id.com – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump baru-baru ini mengarahkan Departemen Pertahanan untuk “membentuk Pasukan Luar Angkasa sebagai matra keenam dari Angkatan Bersenjata AS” yang menandai tidak hanya tonggak utama dalam sejarah militer AS tetapi juga perubahan signifikan dalam ancaman yang dirasakan AS. Dan mengingat akan hal itu, mungkinkah ada matra ketujuh yang akan dibentuk dalam waktu dekat?

Dilansir dari laman Defense News, banyak kemajuan teknologi sebagai pendorong utama untuk lonjakan dalam serangan cyber baru-baru ini, tetapi ada banyak faktor yang berperan. Meskipun kemajuan medis dan stabilisasi populasi secara keseluruhan, dalam 100 tahun terakhir kegiatan manusia telah menciptakan domain baru yang rentan terhadap serangan siber yakni “bawah tanah” alias “subterranean”.

Booming populasi dunia antara 1900-an hingga 2000-an melihat banyak kemajuan, tetapi juga membutuhkan pembangunan industri dan metropolitan yang signifikan, yang pada akhirnya itu menghasilkan kelahiran megapolitan – sebuah wilayah metropolitan dengan total populasi lebih dari 10 juta.

Mengapa megapolitan menjadi masalah?

Kota-kota besar menawarkan banyak manfaat, misalnya kedekatan dan transportasi umum di antara mereka, tetapi dengan lebih banyak orang akan menimbulkan kemacetan. Inilah sebabnya mengapa “London Underground” diperkenalkan sebagai sistem metro pertama di dunia pada tahun 1890. Saat ini, ada lebih dari 30 sistem metro di AS dan sekitar 150 diseluruh dunia.

Dari perspektif infrastruktur penting, transit bawah tanah merupakan “target signifikan” untuk musuh dan menetapkan panggung untuk serangan hibrida berupa fisik dan siber. Mendapatkan kendali dari kontrol metro satu kota dapat mengakibatkan peristiwa fisik yang mengerikan serta membatasi kemampuan pengendara untuk mencapai tujuan, membatasi jumlah karyawan yang secara fisik muncul untuk bekerja, mengganggu transaksi sehari-hari dalam membeli sembako dan BBM hingga mengamankan keuangan transaksi di Wall Street.

Efek kupu-kupu mungkin tampak ekstrem, tetapi dengan lebih dari 4,3 juta pengendara harian di kereta bawah tanah saja, sedikit imajinasi bahwa semua yang diperlukan untuk mulai paham dari efek riak pemadaman geografis tunggal.

Bagaimana megapolitan rentan?

Bawah tanah atau subterranean adalah lingkungan operasi yang kompleks, yang menghadirkan tantangan pemantauan dan komunikasi yang unik. Meskipun ada sejumlah upaya untuk dapat menghadirkan teknologi baru dan otomatis, namun adopsi berjalan lambat.

Otoritas metro DC tampaknya bertekad untuk menjalankan kereta secara manual dan New York telah dikritik karena lambatnya pengadopsian kontrol kereta berbasis komunikasi (CBTC). Dan ironisnya, sebagian besar pengendara metro menggunakan teknologi terbaru yang telah tersedia mulai dari Wi-Fi hingga perangkat IoT berkemampuan Bluetooth yang dapat dikompromikan.

Secara hipotesis, aktor jahat bisa saja meretas perangkat pengendara dan mendapatkan akses ke kontrol seluruh metro.

Bagaimana cara mempertahankan bawah tanah?

Sementara militer AS memiliki pengalaman “substansial” dengan pertempuran perkotaan dari keterlibatan baru-baru ini, pengalaman itu sebagian besar terbatas pada keterlibatan terestrial. Ancaman bawah tanah adalah hal yang baru dan kita mendekati kompetisi kekuatan besar yang akan menutup kesenjangan antara ruang udara, darat, laut, bawah tanah, ruang angkasa serta siber yang diperebutkan.

Kunci mempertahankan bawah tanah akan menjadi kunci yang sama dengan mempertahankan ruang lainnya: mengendalikan dan membuat keputusan dunia maya yang proaktif sebelum Anda harus membuat resolusi maya reaktif.

Pengenalan tren dan pola: Ini dapat menawarkan keuntungan yang signifikan di arena siber. Mendeteksi dan mempelajari pola musuh sebelum mereka menyerang akan sangat penting. Misalnya adalah ke mana mereka sekolah, apa yang mereka pelajari, apa status ekonomi mereka, perubahan politik apa yang sedang terjadi, port apa yang mereka gunakan dan beli?

Adaptasi: Sama seperti mengembangkan walkie-talkie dan bom atom pertama tahun 1940-an, sama seperti mengaktifkan kemampuan GPS di dunia dan satelit pada dekade 1990-an, dan sama seperti Amerika Serikat telah mengembangkan robotika canggih untuk membantu tentaranya di medan perang pada tahun 2010. Amerika Serikat akan beradaptasi dengan tuntutan peperangan bawah tanah. Data adalah elemen klasik dalam persamaan adaptasi yang diperoleh dengan cara menyerap sebanyak mungkin data megapolitan ke baseline serta menganalisis tren dan pola-pola tersebut dan mengembangkan model prediktif untuk kerentanan dan serangan masa depan.

Kecepatan: Kemajuan teknologi telah memungkinkan pembuatan keputusan cepat pada ruang komersial, mulai dari memilih film di Netflix, hingga membeli atau menjual saham secara online. Keputusan konsumen sama-sama diinformasikan secara cepat, dan pengambil keputusan federal dan militer perlu beroperasi di bawah parameter real-time yang sama.

Pasukan Khusus: Keberhasilan dominasi siber bergantung pada pendekatan proaktif. Itu tak berarti menunggu kebijakan diberlakukan, tidak berarti dengan ragu-ragu membagikan sanksi untuk dugaan serangan siber, dan tidak berarti menunggu pertempuran datang kepada Anda. Ini berarti mengambil sikap proaktif, ofensif dan mendedikasikan sumber daya untuk melindungi aset sebelum mereka dikompromikan.

Jika sumber daya itu dirakit dalam matra militer ketujuh, kemungkinan itu adalah kelompok pemain yang beragam. Dengan DoD banyak terlibat dalam cara mereka terlibat dengan cabang lain di masa lalu, kita tentu bisa mengharapkan masukan dan keterlibatan strategis lainnya dari Departemen Perhubungan, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan.

Mengingat pengalaman tempur yang unik yang dibawa dan dilaksanakan Angkatan Darat baru-baru ini untuk mempercepat perlengkapan brigade tempur, kemungkinan mereka juga akan memainkan peran kunci.

Waktu dan kebutuhan membawa teknologi baru, maka teknologi baru akan membawa ancaman dan peluang baru. Domain bawah tanah bukanlah domain terakhir, akan tetapi sebagai domain berikutnya yang perlu kita khawatirkan.

Sama seperti Situs Gelap alias Dark Web yang menyajikan kekhawatiran dalam dunia maya dari perspektif anonimitas pada era 90-an dan komputasi kuantum mengancam masa depan enkripsi seperti yang kita tahu, ini juga akan berlalu. Tetapi sampai itu terjadi, kita perlu mempersiapkan diri dan AS harus berada di depan.

Jangan lupa isi form komentar di bawah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here