Militer.or.id – Israel Loloskan UU, Ribuan Orang Bisa Miliki Senjata.

ilustrasi: Pistol (pixabay.com)

Militer.or.id – Israel telah meloloskan sebuah undang-undang yang memungkinkan lebih dari 500.000 orang untuk membawa dan membeli senjata. Langkah itu diajukan oleh Menteri Keamanan Publik, yang menyatakan bahwa mempersenjatai orang Israel akan memperkuat keamanan publik.

Sputnik mendiskusikan hal ini dengan Ariel Bulshtein, anggota komite Likud Central, pengacara dan kolumnis harian Israel Hayom, dirilis Sputniknews.com, Sabtu 25-8-2018.

Sputnik: Apa pendapat Anda tentang reformasi baru dan alasan yang dinyatakan pemerintah untuk meloloskannya?

Ariel Bulshtein: Alasannya cukup jelas. Ketika serangan teror terjadi, butuh waktu bagi pasukan polisi untuk tiba di tempat kejadian. Di negara lain, warga sipil biasanya tidak suka menentang teroris. Namun, di Israel, dalam banyak kasus, orang biasa di jalan, bahkan warga sipil yang tidak bersenjata, tidak mencoba bersembunyi ketika berhadapan dengan teroris, mereka mencoba untuk menggagalkan teroris dan mencegah mereka membunuh orang lain.

Dalam beberapa kasus ketika warga sipil memiliki senjata mereka benar-benar menetralisir teroris. Jadi, alasannya jelas – kami melihat orang-orang yang sangat terlatih, bertanggung jawab, dan dapat menggunakan senjata dengan cara yang baik untuk menghentikan pelaku serangan teror.

Sputnik: Menurut Anda, seberapa signifikan isu terorisme jalanan? Bisakah ukuran ini benar-benar menurunkannya? Apakah senjata ini akan diberikan kepada orang yang kurang mampu menggunakannya atau memiliki kestabilan untuk menggunakannya?

Ariel Bulshtein: Langkah ini harus dilakukan dengan cara yang sangat bertanggung jawab yang berarti bahwa orang-orang yang ingin mendapatkan izin khusus untuk menggunakan atau membawa senjata harus disaring.

Di Israel, ini adalah penyaringan yang sangat baik; orang diperiksa secara medis dan psikologis. Dan, tentu saja, hanya orang yang bertugas di tentara yang bisa menggunakan senjata ini.

Sputnik: Bagaimana senjata tersedia di Israel?

Ariel Bulshtein: Situasi Israel sangat berbeda dan tentu saja, kami tidak suka mencatat contoh Amerika. Sebenarnya, kita tidak suka contoh Amerika.

Itu sebabnya hanya orang-orang yang bertugas di tentara dan tidak hanya sebagai prajurit biasa tetapi orang-orang yang dilatih sebagai petarung – hanya mereka, dan tentu saja mereka diperiksa secara medis dan psikologis bahkan sebelum dinas militer, mereka akan diperiksa lagi setelah mereka keluar dari tentara.

Mereka akan dapat membawa senjata hanya jika mereka menjalani pemeriksaan tambahan dan pergi latihan menembak setiap tahun. Hanya dalam kasus itu mereka akan bisa membawa senjata. Tentu saja, angka-angka di Israel bisa sangat tinggi karena setiap Israel wajib untuk dinas di tentara, tetapi saya berpikir bahwa mayoritas veteran tentara tidak akan menggunakan kemungkinan ini. Jadi kita berbicara mungkin sekitar ratusan orang.

Sputnik: Beberapa orang dan anggota parlemen telah menyatakan keprihatinan bahwa ini dapat menyebabkan lebih banyak kekerasan di jalanan; seberapa benar kekhawatiran ini?

Anda telah menyebutkan model Amerika dan bahwa Israel tidak akan memiliki model yang sama – akan ada lebih banyak kebijakan dan lebih banyak peraturan, tetapi apakah Anda membayangkan peningkatan jumlah kejahatan tertentu dengan ini? Apakah ini yang diharapkan atau bisakah Anda sepenuhnya mengawasi ini?

Ariel Bulshtein: Saya pikir kekhawatiran ini sama sekali tidak berdasar. Jika kita melihat sejarah Israel, tidak ada kasus penggunaan senjata yang tidak sah. Banyak orang Israel bertugas di tentara, mereka memiliki senjata mereka di rumah. Saya tidak dapat mengingat bahkan satu kasus bahwa hal semacam ini digunakan dengan cara kriminal atau untuk sesuatu yang berhubungan dengan konflik. Saya pikir kekhawatiran ini tidak nyata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here