Deplu AS Optimis, Penjualan Senjata Meningkat di 2019

Militer.or.id – Deplu AS Optimis, Penjualan Senjata Meningkat di 2019.

Rudal udara ke darat jarak pendek, JAGM (Joint Air to Ground Missile © Lockheed Martin via Flickr

Militer.or.id – Pejabat senior dari Departemen Luar Negeri AS menyebut bahwa tahun depan para kontraktor pertahanan AS akan mendapatkan pembeli senjata buatan AS yang semakin banyak, seperti dilansir dari Defense News.

“Saya memprediksi bahwa permintaan senjata tahun depan akan lebih tinggi daripada tahun ini”, kata Andrea Thompson, yang mengawasi persenjataan di Departemen Luar Negeri AS pekan lalu.

Prediksi Thompson ini mengacu pada total penjualan senjata yang disetujui oleh korps diplomatik AS pada tahun 2019.

Itu dikatakan banyak, mengingat bahwa pada paruh pertama tahun fiskal 2018, AS telah mengalahkan total penjualan senjata dari tahun sebelumnya, kata agen ekspor senjata di Departemen Luar Negeri pada bulan Juli.

HARUS BACA :  Satuan Armed Dapat Tambahan Howitzer M-109A4

Menurut pejabat tersebut bahwa kebijakan baru mengenai kesepakatan transfer senjata konvensional (CAT) yang diberlakukan oleh Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri untuk mempercepat proses di mana transaksi dapat diselesaikan atas penjualan produk pertahanan yang lebih tinggi. Kebijakan CAT baru memungkinkan bagi ekspor teknologi kendaraan udara tanpa awak sensitif yang sebelumnya dilarang dijual ke hampir semua mitra asing Washington.

Lembar fakta dari kebijakan Departemen Luar Negeri AS menyerukan AS untuk bekerja dengan para mitra guna “mempercepat transfer” senjata untuk mendukung “kebijakan luar negeri” yang penting serta tujuan keamanan nasional.

HARUS BACA :  AS Larang Beli Kapal Selam Rusia, Duterte Meradang

Thompson menunjuk pada kebijakan baru yang diajukan awal tahun ini dari pemerintahan Trump, yang dirancang untuk mendorong ekspor senjata Amerika dan mendorong industri domestik, sebagai faktor yang akan berdampak langsung pada tahun fiskal berikutnya.

HARUS BACA :  Brunei Pesan Panser Anoa dan Senjata Pindad

“Kebijakan CAT [transfer senjata konvensional] akan diberlakukan, kami akan mendapatkan efisiensi dan umpan balik dari industri dan mitra,” katanya kepada Kelompok Penulis Pertahanan, menambahkan bahwa kebijakan tersebut dirancang untuk terus melalui pembaruan terus-menerus agar itu relevan. “Jadi saya akan mengantisipasi itu akan meningkatkan penjualan, orang akan berpikir.”

Kebijakan lain yang ditujukan untuk mendorong para mitra untuk membeli barang-barang Amerika, termasuk menjatuhkan biaya tambahan pada produk dan menurunkan biaya transportasi untuk senjata, juga sedang berlangsung, dengan kepala DSCA Letnan Jenderal Charles Hooper memimpin penugasan itu.

Satu dorongan potensial bisa datang dari India, pasar yang menguntungkan yang telah lama dimata oleh perusahaan AS.

HARUS BACA :  Vietnam Sukses Mengubah Igla Menjadi VSHORAD

Ketika bepergian ke India, Hooper mengatakan kepada wartawan bahwa dia “cukup yakin” bahwa sistem yang dijual Amerika akan menemukan pembeli di India.

“Entah itu domain kedirgantaraan, sistem darat atau sistem maritim, semua sistem kami luar biasa kompetitif, dan saya yakin. akan sesuai dengan kebutuhan India sekarang dan di masa depan, ”kata Hooper.

Namun, harapan apa pun bagi India harus melihat pada kenyataan. Bangsa ini terkenal lambat untuk mendapatkan senjata, dengan beberapa kesepakatan yang gagal atau berubah bahkan setelah kontrak ditandatangani. Kepatuhan terhadap kebijakan Make in India negara juga rumit.

HARUS BACA :  Pratu Leonardo Gelar Upacara HUT RI Pertama Kali di Kampungnya

Ditanya tentang tantangan itu, Hooper mengatakan pembaruan bagaimana proses DSCA bekerja, termasuk transparansi yang lebih besar tentang biaya dan jadwal pada awal proses, “sangat membantu” untuk mempercepat proses.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  AS Selesaikan Tinjauan Desain Bom Nuklir Baru – Militer.or.id

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here