Presiden Prancis Usul Pembentukan Tentara Real Eropa

Militer.or.id – Presiden Prancis Usul Pembentukan Tentara Real Eropa.

Tentara Prancis. (7th Army Training Command from Grafenwoehr, Germany)

Jakatagreater.com   –   Presiden Prancis Emmanuel Macron memberikan wawancara yang terus terang ke stasiun radio Prancis Eropa 1, di mana ia berbicara tentang kekerasan di sekolah, pemilihan umum Eropa, dan kebijakan militer Uni Eropa. Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin 5-11-2018, dirilis Sputniknews.com, bahwa Uni Eropa harus membuat “tentara Eropa yang nyata” dan menyebut persatuan tersebut sebagai korban utama keputusan Washington yang membatalkan perjanjian senjata nuklir berusia 30 tahun dengan Rusia.

“Kami tidak akan dapat melindungi Eropa jika kami tidak memutuskan untuk memiliki tentara Eropa yang nyata,” katanya kepada Nikos Aliagas di Eropa, yang menyatakan bahwa Eropa harus membela diri dalam “cara lebih berdaulat,” tanpa tergantung “hanya pada Amerika Serikat.”

HARUS BACA :  Dua KRI dan Satu Heli Bantu Cari Awak Kapal Perang Amerika yang Tabrakan di Selat Malaka

Macron menyerukan “perlindungan dari China, Rusia, dan bahkan dari Amerika Serikat,” menunjukkan bahwa keputusan Donald Trump baru-baru ini untuk menarik AS dari Perjanjian INF akan membahayakan keamanan Eropa. “Siapa yang akan menjadi korban utama [keputusan Presiden AS Donald Trump untuk meninggalkan INF]. Eropa dan keamanannya,” kata presiden.

HARUS BACA :  Pimpinan HAMAS Peringatkan Israel Tidak Serang Gaza

Presiden AS Trump mengumumkan pada 20 Oktober 2018 bahwa Amerika Serikat akan menarik diri dari Perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF Treaty) 1987, dengan mengklaim bahwa Rusia telah melanggar perjanjian, yang melarang sistem jarak menengah berbasis darat.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menyanggah tuduhan Trump dan memperingatkan bahwa Rusia akan dipaksa untuk mengambil langkah-langkah untuk menjamin keamanannya jika Washington mulai mengembangkan senjata yang telah dilarang berdasarkan perjanjian tersebut.

HARUS BACA :  Korea Selatan Ingin Kembangkan Rudal Balistik "Franken Missile"

Presiden Prancis juga menyerukan “Eropa yang lebih kuat dan protektif,” serta menyesalkan bahwa benua itu menjadi “semakin terpecah” dan nasionalisme itu sedang meningkat belakangan ini.

Ini mencerminkan wawancara 1 November 2018 dengan koran Ouest-France, di mana ia memperingatkan bahwa kebangkitan nasionalisme di seluruh Eropa pada akhirnya dapat menjerumuskan kawasan ke dalam situasi yang mirip dengan apa yang muncul pada 1930-an.

Dia juga menegaskan bahwa nasionalisme dan pengaruh kekuatan asing mengancam kedaulatan Eropa, menambahkan bahwa ia berusaha untuk mempromosikan “Eropa yang lebih berdaulat dan multilateral”.

Selama bertahun-tahun, Uni Eropa telah mengerahkan upaya untuk memperkuat kemampuan pertahanannya sendiri, termasuk melalui peningkatan pembelanjaan pertahanan. Awal tahun ini, Komisi Eropa mengumumkan bahwa anggaran 2019 di blok itu menetapkan alokasi 245 juta euro (sekitar $ 287 juta) untuk Program Pengembangan Industri Pertahanan Eropa.

HARUS BACA :  Lanud Supadio Gelar Latihan Terbang Malam
HARUS BACA :  Akhirnya, Aerostar TNI-AU Tampil di Muka Publik

Pada saat yang sama, industri pertahanan AS juga telah memberikan banyak tekanan pada negara-negara UE untuk melengkapi diri mereka dengan peralatan AS yang diimpor. Prancis juga tunduk pada tekanan semacam itu. Tetapi di Prancis, industri industri dan pertahanan yang diperkuat di bawah Gaullism masih cukup kuat untuk menolak pengaruh ini.

Sementara itu, rencana Jerman-Prancis untuk merancang pertahanan Eropa yang sebenarnya, dengan kemerdekaan tertentu dari pengaruh Atlantik, harus memperhitungkan kesulitan industri pertahanan Jerman saat ini. Tanpa perbaikan, pertahanan Eropa masa depan berisiko tetap di tangan industri AS, berlabuh di NATO dan tergantung pada niat baik Pentagon.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here