Majelis Parlemen NATO Desak Rusia Tanggung Jawab atas Kecelakaan MH17

Malaysia Airlines Boeing 777-2H6-ER (9M-MRD) di terminal internasonal Bandara Perth. (Darren Koch – http://www.airliners.net/photo/Malaysia-Airlines/Boeing-777-2H6-ER/1776608/L/ via commons.wikimedia.org)

Ukrinform melaporkan bahwa Majelis Parlemen NATO mendesak Rusia untuk memikul tanggung jawab atas kecelakaan MH17.

‘Majelis Parlemen menegaskan dukungan kuatnya untuk investigasi kecelakaan MH17 di Ukraina, yang sebagian dilakukan oleh otoritas Belanda; dan memanggil Kremlin untuk memenuhi resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa 2166, untuk mengambil tanggung jawab dan bergabung dengan upaya menegakkan keadilan, ‘membaca rancangan resolusi Majelis Parlemen NATO.

Majelis juga mengutuk campur tangan Rusia dalam pemilihan dan referendum baru-baru ini di kawasan Euro-Atlantik, mengungkapkan keprihatinan mendalam tentang ancaman-ancaman seperti itu yang akan dihadapi pemilihan di masa depan, dan dukungan Kremlin untuk gerakan politik marjinal di Barat.

HARUS BACA :  Ganti F-22 dengan 3 Skadron F-35 di Tyndall – Militer.or.id

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa rudal yang menenggelamkan MH17 Boeing di Donbas pada 2014 adalah milik Ukraina. Pihak berwenang Rusia mengklaim bahwa rudal itu dibuat di pabrik Dolgoprudnensky pada 1986 dan dikirim ke unit militer Ukraina; rudal tersebut diduga disimpan di sana sampai tragedi itu terjadi. Kementerian juga mengklaim bahwa mereka memiliki akses ke rekaman audio yang dibuat oleh militer Ukraina; rekaman itu diduga mengkonfirmasi bahwa Ukraina terlibat dalam kecelakaan itu.

HARUS BACA :  Turki Desak Krisis Qatar Diakhiri

Sebelumnya, Perwakilan Khusus AS untuk Ukraina Kurt Volker menugaskan tanggung jawab atas tragedi MH17 di Donbas ke Rusia.

“Rusia bertanggung jawab untuk itu karena campur tangan dan menduduki bagian Ukraina ini,” Volker mencatat.

HARUS BACA :  Sistem Rudal S-300 Rusia Dalam Status Siaga

Dia mengatakan bahwa sistem pertahanan udara yang menembak jatuh pesawat berasal dari unit militer reguler Rusia. Unit itu dikirim dari Rusia ke Ukraina, digunakan untuk menembakkan rudal, yang menembak jatuh sebuah pesawat sipil di wilayah Ukraina dan kemudian sistem ini dikembalikan ke unit militer Rusia.

“Dan pertanyaan tentang siapa yang persis menekan tombol, Rusia atau Ukraina, Ukraina dari Donbas atau perwira Angkatan Bersenjata Rusia, sebenarnya kurang penting daripada fakta bahwa peralatan militer Rusia ini diangkut ke negara berdaulat lain di bawah kendali Rusia, digunakan untuk meluncurkan rudal yang menewaskan semua warga sipil ini dan kemudian diambil dari Ukraina,” kata Volker.

HARUS BACA :  Ukraina Uji Coba Tembakkan Rudal Jelajah Baru
HARUS BACA :  Sistem Rudal S-300 Rusia Dalam Status Siaga

Boeing 777 Malaysia Airlines dengan nomor penerbangan MH17, hancur saat melakukan penerbangan reguler dari Belanda ke Malaysia pada Juli 2014. Tragedi itu terjadi di langit di atas wilayah Donetsk yang dikuasai militan. Sebanyak 298 orang di dalam kapal tersebut meninggal; sebagian besar korban (196 orang) adalah warga negara Belanda, tetapi ada juga warga dari sembilan negara lainnya. Malaysia Airlines Flight 17 (MH17) dibawa di Timur Ukraina pada Juli 2014 oleh Buk peluncur rudal, dibawa dari Kursk, Rusia, dinyatakan dalam laporan Bellingcat, LSM Inggris dari jurnalis investigasi.

Sumber: 112

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here