Mungkin Saatnya Angkatan Laut Amerika Memikirkan Lagi Kapal Selam AN-1

0
461
Kelas Ohio-ilustrasi/US Navy

Pada sekitar tahun 1950-an, kemunculan zaman nuklir memaksa Angkatan Laut Amerika untuk melihat sejumlah skema untuk penerbangan angkatan laut.

Salah satu skema tersebut adalah AN-1, kapal selam bertenaga nuklir besar yang dapat meluncurkan delapan jet tempur hanya dalam waktu kurang dari delapan menit. Meskipun AN-1 tidak pernah dibangun,  ide itu sebenarnya menarik dan seharusnya bisa diwujudkan.

Uji senjata nuklir luar biasa, yang ditunjukkan di Bikini Atoll pada tahun 1946, mendorong Angkatan Laut untuk mempertimbangkan skema dasar alternatif untuk pesawat. Salah satu kemungkinan adalah membuat jet tempur amfibi yang mampu lepas landas langsung dari laut, sebuah konsep yang mengakibatkan Convair XF2Y Sea Dart yang gagal. Ide lain yang lebih berani yakni menempatkan pesawat di kapal induk yang menyelam di bawah air.

Dijuluki AN-1, konsep kapal induk selam direncanakan menggunakan versi modifikasi dari kapal selam Halibut yang lebih besar dari kebanyakan kapal.

USS Halibut

Kapal selam Kelas Halibut membawa lima rudal Regulus, yang masing-masing berukuran seperti jet tempur kecil, di hanggar yang dibangun di lambung kapal. Misil diluncurkan dari rel di luar lambung.

HARUS BACA :  Upgrade ECM Pesawat Tempur F-16 Dimulai

AN-1 dibayangkan akan menjadi kapal selam besar dengan panjang hampir 500 kaki dengan lebar lambung 44 kaki.  Kapal ini akan memiliki kecepatan bawah laut 16 knot, dan berkat pembangkit tenaga nuklir yang menghasilkan 15.000 tenaga kuda, kapal bisa melaju ke titik mana pun di Bumi. Kapal selam itu akan memiliki enam tabung torpedo yang dipasang di lambung dan dua tabung belakang.

Konsep AN-1

Kapal selam ini juga akan diisi dengan delapan jet tempur yang lepas landas vertikal. Didesain oleh Boeing, jet yang berbentuk seperti belati akan ditempatkan pada platform peluncuran dan kemudian didorong ke langit oleh tiga turbojet Wright SE-105 berkekuatan 23.000 lb. Dua mesin akan jatuh untuk dipulihkan dan digunakan kembali. Pesawat yang tidak pernah meninggalkan tahap desain memiliki kecepatan tertinggi diperkirakan Mach 3.

“Rudal jelajah yang digunakan pada saat itu kira-kira sama dengan jet tempur sehingga masuk akal jika kapal selam dapat meluncurkan misil semacam itu, maka itu bisa meluncurkan jet tempur. Tantangan yang lebih besar adalah bagaimana mendarat lagi,” kata pakar kapal selam HI Sutton, penulis World Submarines: Covert Shores Recognition Guide kepada Popular Mechanics  21 November 2018.

HARUS BACA :  Usai Bertengkar di Twitter, Trump Batalkan Bantuan Rp24 Triliun ke Pakistan

“Boeing mengusulkan jet tempur yang lepas landas dan mendarat secara vertikal dengan mesin mengarah ke bawah. Konsep ini divalidasi dalam serangkaian pesawat eksperimental dan ditemukan layak tetapi juga sangat sulit untuk dikendalikan. Pilot harus mendarat sambil duduk terbalik ke bawah dan melihat ke belakang bahu mereka. ”

Pesawat yang dirancang Boeing untuk ditempakan di AN-1

Kembali pada tahun 1950-an, seluruh militer Amerika berputar ke arah perang atom, dan jika konflik itu pecah AN-1 diyakini akan sangat berguna.

AN-1 tidak akan mampu mengirim sejumlah jet tempur untuk perang konvensi, tetapi kapal selam itu bisa muncul di dekat Uni Soviet atau China untuk meluncurkan jet tempur bersenjata nuklir dari arah yang tak terduga.

Sebagai alternatif, kapal selam AN-1 dapat duduk di pantai Asia dan Eropa dan membentuk garis pertahanan tempur Amerika pertama melawan pesawat pembom lintas benua bersenjata nuklir, mencegat mereka jauh dari benua Amerika Serikat.

HARUS BACA :  Uji Coba Penerbangan Perdana N219 Berjalan Sukses (Video)

Ketidakpastian tentang di mana kapal induk akan muncul akan menebarkan keraguan di benak musuh bahwa kejutan serangan nuklir terhadap Amerika harus benar-benar dipertimbangkan.

AN-1 adalah konsep mendahului zamannya. Saat ini, peningkatan ancaman teknologi tinggi terhadap kapal induk, termasuk senjata hipersonik dan rudal balistik anti-kapal, dapat memaksa mereka untuk beradaptasi dan pergi di bawah air, sama seperti yang dipertimbangkan Angkatan Laut Amerika 60 tahun yang lalu. Kendaraan udara tak berawak, diluncurkan dan dipulihkan dari kapal selam bisa suatu hari nanti melakukan banyak misi yang sama yang dilakukan oleh kapal induk.

Amerika Serikat sudah membangun drone dan sudah membangun kapal selam jauh lebih besar dari AN-1, dan mungkin hanya masalah waktu sebelum menggabungkan keduanya menjadi paket tersembunyi dan mematikan.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here